Follow Karya Ridhya Iman? Terima kasih

Tuesday, 10 December 2013

Cinta Yamaha Lagenda

“M.A.Y.A, Mayaaaa!!!!” Aduh! Berdengung telinga aku dengan suara nyaring Anis.
Aku menjeling geram. Bengang dengan pencemaran bunyi yang dibuat oleh kawan baik aku ini. Pantang tengok aku senang sikit. Ada saja nak mengganggu. Sudahlah aku tengah syok merenung mamat bermotosikal di sebelah aku ini. Macho beb!
“Ciskek betullah kau ni Anis. Agak-agak lah kalau nak menjerit tu. Habis berkembur. Kalau wangi tak apalah juga. Ini dah serupa jeruk basi,” tempelak aku geram sambil mengesat pipi. Hish..habis ternoda pipi aku yang putih bersih ini.
“Habis tu, nak berbuih mulut aku ni panggil engkau dari tadi. Kau buat derk je,” rungut Anis tidak puas hati.
“Kejaplah, aku baru nak main mata dengan mamat sebelah ni,” Aku kembali menghalakan pandangan ke arah lelaki bermotosikal yang sedari tadi menarik perhatian aku. Sedang elok lelaki itu memberhentikan motosikalnya di sebelah kereta aku. Mujur juga aku biarkan Anis yang memandu. Bila keluar berdua dengan Anis, aku lebih senang menjadi penumpang. Bukannya apa, bolehlah aku cuci-cuci mata sikit dengan makhluk indah ciptaan Tuhan.
“Ala…kan dah melepas.” Aku mengeluh hampa apabila lelaki bermotosikal itu memecut laju apabila lampu merah bertukar menjadi hijau. Siap mencilok lagi tu!
“Apa yang melepas? Kau kentut ke?” Pertanyaan Anis membuat aku mencerlung padanya tajam.
“Agak-agaklah sikit,” desis aku. Ada ke manusia yang penuh dengan nilai ketamadunan macam aku ini nak melepas angin di dalam kereta yang kedap berhawa dingin ini. Sudahlah dalam kereta ini hanya ada aku dan Anis. Dia sengih.
“Aku tak fahamlah dengan kau ini. Yang kau ghairah sangat tenung mamat motosikal kapcai tu kenapa? Dah terdesak sangat ke?” soal Anis sinis. Tengah-tengah memandu itu sempat lagi dia menghalakan pandangannya ke arah aku.
“Woit, pandang depanlah. Kau tu tengah drive. Aku ini belum kahwin lagi tau. Kalau jadi apa-apa nanti kau nak jawab macam mana dengan bakal suami aku?” Bebelan aku buat Anis tergelak besar. Aku buat lawak ke derr? Ketawa sakan minah ni.
“Nak kata kau ni nyanyuk, umur muda lagi. Sejak bila kau ni dah bertunang Cik Mayyadah oiii? Kekasih pun tak ada. Entah-entah kau ni sedang mengalami sindrom 3 series?” sindir Anis. Aku tahulah semalam aku baru menyambut ulang tahun kelahiran aku yang ke 30 tahun.
“Kau ni mulut tak ada insurans betul. Aku sedarlah yang aku ini dah masuk 30 tahun 12 jam 20 minit. Mentang-mentanglah kau tu baru 29 tahun 11 bulan 28 hari, sedap-sedap hati je kau nak mengata aku.” Aku mencebik.
“Bukan mengata, tapi kenyataan.” Gelak Anis semakin kuat. Bernanah gegendang telinga aku mendengar ilai tawa Anis yang dah serupa macam puntianak harum sundal siang.
“Kau tak ingat ke apa ustazah Nur Hafizah pesan? Setiap manusia yang dijadikan di muka bumi ini berpasang-pasangan. Jodoh kita ini dah ditetapkan di Loh Mahfuz. Contohnya jodoh kau dengan suami kau si Shuib tu. Jodoh aku pula dengan bakal suami akulah sebab aku tak jumpa lagi,” ujar aku dengan suara yang sedikit meninggi. Perit pula aku rasa anak tekak aku ini. Bercakap dengan Anis memang tak sah kalau anak tekak aku ini tak tercedera. Dah nama pun kawan baik. Kalau bercakap tu memang tak ada tapis-tapis dah. Bukannya bergaduh tapi berbincang.
“Ooo…patutlah kau renung macam nak tembus dekat mamat bermotosikal tadi? Kau ingat lelaki itu bakal suami kau?” perli Anis masih lagi dengan gelak tawanya.
“Aku cuba nasib je, manalah tahu kan. Nak cari jodoh ini kenalah usaha. Lagipun aku sukalah tengok lelaki yang bawak motosikal macam tu. Macho!” balas aku dengan senyum gatal. Terbayang-bayang kelibat lelaki bermotosikal tadi di ruang mata aku. Dengan berjaket kulit dan helmet full face, bikin hati aku goncang. Hahahaha…. Apa kena dengan aku hari ini. Agaknya betullah kata Anis tadi. Sudah terkena sindrom 3 series.
“Bawak motosikal cabuk macam tu kau kata macho? Entah-entah mat rempit. Ataupun mat pit. Kau tak tengok tadi dia mencilok kiri kanan. Takkanlah pilihan calon suami senior accountant seorang perempit jalanan,” tingkah Anis tidak puas hati.
“Motosikal sikit punya lawa macam tu kau kata cabuk? Smart apa motosikal macam tu. Tak baik kau tuduh lelaki tu tanpa usul periksa. Kalau tak betul jadi fitnah, kalau betul jadi mengumpat. Dua-dua tu berdosa tau. Dosa dengan manusia ni, Allah tak akan ampun selagi kita sendiri tak minta maaf dengan orang tu. Buatnya kau tak jumpa dah lagi dengan lelaki tu, kau nak minta maaf dengan siapa?” soal aku sempat lagi menyelitkan nasihat. Anis ini mudah sangat menyimpan persepsi negatif pada seseorang, hanya dengan memandang luaran.
“Yalah, aku salah,” Anis mengakui kesilapannya. Kepalanya yang berlapikkan tudung bawal digaru perlahan.  
“Bukan aku tak tahu motosikal Yamaha Lagenda tu favorite kau. Siapa-siapa yang bawak motosikal tu semuanya handsome dan baik je dekat mata kau. Tapi aku peliklah dengan kau ni. Orang lain minat motor berkuasa besar. Harley Davidson ke, Ducati ke, Kawasaki Ninja ke. Ini motosikal spesies Honda Cup juga yang kau suka,” sambung Anis dengan dahi yang berkerut.  
“Kalau semua orang suka motosikal berkuasa besar, kesianlah dekat motosikal marhaen macam Yamaha Lagenda tu. Cita rasa manusia ni kan berbeza-beza. Cita rasa aku pada motosikal jenis macam tu, nak buat macam mana,” jawab aku masih tidak mahu mengalah.
“Cita rasa konon. Bawak motor pun tak pandai,” cebik Anis memperlekehkan aku. Minah ni memang. Pantang kalau ada peluang mengejek aku.
“Sebab kelemahan aku itulah aku nak cari suami yang reti bawak motor. Nanti boleh aku bonceng motosikal suami aku je. Secara tak langsung, dia akan menutup kelemahan aku. Bukankah suami isteri itu saling melengkapi satu sama lain?” bahas aku lagi memangkah ejekan Anis.
“Yalah tu…” Anis menjuihkan mulutnya ke depan. Gaya dah habis modal nak menjawablah tu. Aku tersenyum menang.

@@@

Aku memandang pelik pada sejambak bunga segar di atas meja. Siapa pulalah yang tersilap letak bunga ini atas meja kerja aku? Ini mesti si Mail dispatch tersilap baca nama penerima. Sekeping kad yang terselit di celah jambangan bunga ros merah itu ku ambil.
To my lovely Mayyadah?” Aku membaca tulisan yang tertera pada kad itu dengan dahi yang berkerut.
“Eh, ini nama aku! Siapa pulalah yang baik hati hantar bunga pagi-pagi buta pada aku ni?” omel aku dalam nada yang terkejut. Mana taknya. Seumur hidup aku di dunia yang fana ini, rasanya inilah kali pertama aku menerima jambangan bunga sebesar ini. Kalau dicongakkan lebih kurang 33 kuntum ni. Kalau tak silap aku 33 ini maknanya I Love You. Siapa pula manusia yang buta mata hati mencintai aku ini?
Tapi kalau fikir-fikir balik, seronok juga perasaan dapat bunga ini. Ada peminat juga aku ini rupanya. Tak sangka sejak menginjak umur 30 tahun ini, mencanak-canak naik saham aku. Mungkin betul juga kajian yang dibuat barat itu. Aura kecantikan wanita paling terserlah pada awal 30-an. Pantas aku mengambil cermin kecil yang sentiasa tersedia di dalam tas tangan. Aku menilik wajah. Manalah tahu kalau-kalau muka aku dah berubah iras jadi Maya Karin atau Ayu Raudhah ke.
“Adoi..apa sajalah kau buat ini, Maya. Baru dapat bunga kau dah perasan bagai nak rak” bisik aku sambil menepuk pipi aku perlahan. Pantulan cermin tetap membiaskan seraut wajah cerah milik wanita bernama Mayyadah. Bukannya Maya Karin. Jauh sekali nak jadi Ayu Raudhah.
“Entah-entah ada orang nak mainkan aku,” tebak aku sendirian. Aku melangkah ke luar bilik. Mata aku melilau ke sekeliling ruang pejabat. Hemm..tiada suspek yang mencurigakan.
“Lisa, awak tahu tak siapa yang hantar bunga ini?” Aku menyoal setiausaha aku yang sedang tekun menghadap komputer. Mujur juga keadaan pejabat masih lagi lengang kerana belum masuk waktu kerja lagi. Kalau tidak mahu kecoh anak-anak buah aku di pejabat ini bila dapat tahu cik bos dia dapat bunga.
“Cik Maya dapat bunga? Wah.. sweetnya. Siapa pengirimnya?” Teruja sekali aku tengok reaksi Lisa. Aku yang dapat bunga dia pula yang melebih.
“Awak ni, Lisa. Kalau saya tahu tak adalah saya tanya awak,” balas aku membuatkan Lisa tersengih kerang.
“Ini mesti secret admirer Cik Maya ni,” teka Lisa bersungguh-sungguh. Serius minah ini memang seronok semacam saja bila dia tahu aku dapat bunga.
“Banyaklah awak punya secret admirer. Betul awak tak tahu ni?” tekan aku dengan suara yang sengaja ditegaskan. Biarpun di dalam hati sebenarnya dah kembang setaman. Depan staf, gaya seorang ketua kena kekalkan.
“Saya tak tahu. Masa saya kemas bilik Cik Maya tadi, bunga tu tak ada pun. Hmmm..saya rasa mungkin orang pejabat kita juga kot. Seronoknya saya, Cik Maya. Tak lama lagi dapatlah saya merasa nasi minyak Cik Maya,” jawab Lisa panjang lebar. Sekali lagi dia dengan sukarela membuat tebakan. Memang dia ni dah terlebih hormon teruja. Siap berangan nak makan nasi minyak aku lagi.
“Kalau awak nak makan nasi minyak, sekarang pun saya boleh belanja. Nanti kalau free saya bawa awak ke Kedai Nasi Minyak Mak Piah,” ujar aku separuh bergurau sambil mengangkatkan kedua belah kening aku. Sengaja buat tidak faham dengan kata-kata Lisa.
“Nasi minyak itu dah banyak kali Cik Maya belanja saya. Nasi minyak yang saya mengidam ni sekali seumur hidup saja Cik Maya boleh belanja saya,” kias Lisa membalas usikan aku.
“Eh, awak mengandung lagi ke, Lisa?” soal aku terkejut. Biar betul setiausaha aku ini. Baru dua bulan lepas dia masuk kerja selepas cuti bersalin, takkan dah mengandung lagi kot.
“Mana ada, Cik Lisa. Anak saya Adam tu kecil lagi,” Sengih Lisa tersipu-sipu. Aku mengeluh lega. Kacau hidup aku kalau setiausaha aku ini cuti panjang lagi. Caca merba jadual kerja aku tak ada siapa yang urus nanti. 
“Nasib baik. Kalau tak, terpaksalah saya ngap siapa-siapa untuk ajak kahwin sebelum awak bersalin. Nanti kan tak fasal-fasal meleleh air liur anak awak sebab kempunan nak merasa nasi minyak kenduri kahwin saya.” Gurauan aku mengundang gelak besar Lisa. Dan yang mengejutkan aku, ada suara lain yang tumpang gelak sekali.
“Tak perlu tangkap muat, Cik Maya. Saya dengan rela hati tawarkan diri,” celah Encik Fahim Tan Sri Arshad, CEO yang baru dua minggu dilantik menggantikan Tan Sri Arshad yang telah bersara.
Terus terhenti gelak si Lisa. Aku pula hanya mampu tersenyum nipis. Tak sangka boleh tahan juga bos kami yang selalu nampak serius ini bergurau. Masing-masing terasa janggal hendak membalas usikan Encik Fahim.
“Cik Maya, I want to see you in my office, now,” arah Encik Fahim dengan nada yang sedikit serius. Dia melangkah masuk ke dalam bilik pejabatnya.
“Baik.” Aku hanya mengangguk. Tergesa-gesa mencapai diari dan pen sebelum menuju ke bilik Encik Fahim. Sempat aku mengerling jam di tangan. 8.45 pagi. Belum masuk waktu pejabat lagi.
Awal pula bos kacak aku ini datang hari ini. Kalau tidak, matahari dah naik atas kepala baru nampak batang hidung. Maklumlah syarikat ini bapak dia yang punya. Jadi, sesuka hati mak bapak dia hendak buat apa pun kan. Tak ada siapa yang berani nak persoalkan. Seronok kan jadi anak orang kaya ni. Omel aku di dalam hati.
Di depan pintu bilik Encik Fahim, aku berdeham sebelum mengetuk pintu beberapa kali. Tombol pintu aku pulas apabila sayup kedengaran suara Encik Fahim yang menyuruh aku masuk.
Aku berdiri tegak di depan meja Encik Fahim. Bersemangat waja pula bos aku memulakan kerja hari ini. Muka pun berseri-seri. Ceria semacam. Agaknya dah kena amaran keras Tan Sri Arshad lah tu. Yalah, selama ini waktu masuk kerja dia ikut waktu UK. Mentang-mentang selama ini tinggal di London. Waktu keluar pejabat pula dia ikut waktu Malaysia. Lama-lama boleh lingkup syarikat ini.
“Yang tercegat lagi tu kenapa? Duduklah,” suara Encik Fahim mengejutkan aku. Tanpa menunggu lama, aku melabuhkan punggung di atas kerusi. Wajah Encik Fahim yang sedang menunduk meneliti dokumen aku pandang. Sabar menunggu butir bicara yang hendak disampaikan kepada aku.
“Suka tak bunga tu?” soal Encik Fahim tanpa mendongakkan wajah. Hampir tersedak air liur nak aku telan. Mujur aku tak terbelahak.
“Bbuu..bunga?” Aku sudah mula tergagap-gagap. Terkejut bukan kepalang. Nasib baik jantung aku ini disahkan sihat oleh pengamal perubatan Malaysia. Kalau tak mahunya aku gol dekat situ juga.
Encik Fahim mengangkat kepalanya. Matanya memanah tepat ke wajah aku. “Yes, 33 roses to say that I Love You.
Straight to the point. Aku menelan liur dengan pengakuan jujur Encik Fahim. Kenapa lidah aku terasa pahit? Kenapa hati aku tak teruja? Sedangkan inilah detik yang aku tunggu dalam hidup aku bila kali pertama ada seorang lelaki meluahkan cinta pada aku.
So, what do you say?” tanya Encik Fahim setelah melihat aku hanya bungkam.
“Err..ja..ja..jadi, encik lah ya..yang bagi bunga tu?” Terpacul soalan yang sah-sah aku sudah tahu jawapannya. Aduh, gawat.  Kenapa jadi kalut ini? Tenang, Maya!
“Ya, itu dah obvious kan?” balas Encik Fahim sambil melirik senyuman menawan kepada aku. Senyuman yang pastinya mampu mencairkan hati mana-mana perempuan pun. Tapi kenapa hati aku ini keras semacam? Mungkin waktu pagi yang dingin ini membuatkan hati aku berada pada takat beku kot.
“Kenapalah encik beritahu identiti encik cepat sangat. Kalau tak boleh saya berteka-teki lama sikit. Apalah encik ini. Tak thrill langsung.” Spontan kata-kata itu terluah dari mulut aku. Encik Fahim memandang aku dengan wajah yang tidak percaya. Kemudian ruang biliknya yang besar itu bingit dengan ledakan tawa. Lama pula tu. Agaknya kalau boleh dia nak tergolek dekat situ kot.
“Awak ni kelakarlah, Maya. Tak pernah saya gelak sampai macam ni,” tingkah Encik Fahim sambil mengesat air mata yang menitis. Tiada lagi panggilan Cik di hujung pangkal nama aku. Aku hanya melemparkan senyuman nipis. Sebenarnya aku tak tahu nak kata apa. Cuma itu saja yang terlintas di fikiran aku waktu itu.
Sorrylah, saya buat encik menangis,” ucap aku serba salah. Tak sangka pula Encik Fahim ini boleh bantai ketawa tanpa henti.
No need to say sorry. Awak sebenarnya dah buat hati saya makin terpaut,” bicara Encik Fahim berubah romantik. Aku bertambah resah jadinya. Sudahnya aku menundukkan wajah memandang lantai. Malulah kononnya itu. Tetapi memang aku segan pun.
So, apa perasaan awak, Maya? Sudi terima cinta saya?” Sekali lagi aku terkedu dengan soalan berbisa daripada Encik Fahim. Memang lelaki ini sangat berterus-terang.
Apa aku hendak jawab ini? Hendak suruh aku terima, kenapa hati aku tak ada rasa apa-apa? Kalau suka, sepatutnya mesti hati aku rasa Kuch Kuch Ho Ta Hai. Tetapi hendak tolak pun kena fikir banyak kali juga. Umur aku pun bukannya muda lagi. Cinta pula bukannya selalu datang dalam hidup aku. Emak bapak aku dekat kampung pun dah mula bising. Itu belum dikira sindiran pedas makcik dan pakcik aku lagi. Mulut orang kampung usah cakaplah. Lagipun aku tengok Encik Fahim ini pun tampan dan kaya raya. Kalau aku kahwin dengan Encik Fahim, mesti terlopong seluruh warga Kampung Talam. Menjadi menantu Tan Sri, siapa tak bangga kan? Tanpa sedar aku mengukirkan senyum.
“Senyum tu maksudnya setuju ke?” Pertanyaan Encik Fahim terus mematikan khayalan aku. Itulah kau, Maya. Lelaki ini baru tawar engkau cinta, yang engkau pergi melalut sampai kahwin tu apa hal?
“Errr…saya tak ada jawapan sekarang, encik. Beri masa saya untuk fikir,” putus aku mengharapkan pengertian. Sekurang-kurangnya tempoh masa yang ada ini bolehlah aku buat solat istikharah. Memohon petunjuk daripada Allah yang maha kuasa kerana Dia yang mengaturkan takdir hidup aku.
Sure, dear. Take your time. Tapi saya harap keputusannya tak mengecewakan saya,” ujar Encik Fahim dengan penuh harapan. Sempat lagi dia mengenyitkan matanya pada aku. Gatal!
“Insya-Allah, kalau ada jodoh tak ke mana,” balas aku tersenyum pahit. Encik Fahim menganggukkan kepalanya dengan senyuman tak lekang di bibir.
“Err..saya keluar dulu,” pamit aku meminta diri untuk ke bilik pejabat aku.
Dalam diam aku mengeluh. Hari ini dalam sejarah! Saat yang aku tunggu-tunggu akhirnya tiba. Adakah Encik Fahim jodoh yang telah dikirimkan oleh-Nya untuk aku? Adakah Encik Fahim jawapan untuk doa aku? Agak-agak Encik Fahim ini pandai bawa motosikal Yamaha Lagenda tak?

@@@

Awal-awal pagi Ahad, aku sudah tercongok di hadapan bangunan pusat servis kereta Toyota. Buat apa lagi kalau bukan untuk menservis kereta Vios kesayangan aku ini. Sudah lama kereta aku ini tidak mendapat belaian kasih sayang. Dek kesibukan kerja, sudah beberapa kali aku terpaksa menunda temu janji untuk menservis kereta. Biasalah perempuan, tahu pakai saja. Bila kereta itu dah agak-agak nazak, barulah reti nak servis.
Langkah kaki aku yang hendak masuk ke lobi bangunan terhenti apabila mata aku menangkap sebuah motosikal Yamaha Lagenda yang diparkir betul-betul di sebelah kereta Vios aku. Aku menilik penuh minat. Smart. Bertambah elegan dengan rangka badannya yang dicat dengan kombinasi warna hijau lumut dan hitam. Macam pernah aku nampak plat nombor motosikal ini. Bukan ke motosikal ini yang aku jumpa masa berhenti di lampu trafik tempoh hari? Macam berjodoh je.
Hai..bilalah agaknya aku dapat membonceng Yamaha Lagenda ini dengan suami aku? Mesti romantik kan? Duduk rapat-rapat. Peluk pinggang erat-erat. Barulah syok bila semuanya sudah halal dan diperakui sah oleh JAKIM. Agak-agaknya siapalah bakal suami aku nanti ya? Yang pasti bukan Encik Fahim! Orang pertama yang aku dah pangkah dalam senarai. Siap padam dengan liquid paper lagi.
“Berminat ke?” sapa satu suara garau. Aku memandang ke arah tuan empunya suara. Terbias senyuman senget di wajah lelaki itu. Kerek semacam je! Mesti sedang mengutuk aku di dalam hati tu.
“Kalau berminat saya boleh bagi pinjam motosikal saya tu,” tawar lelaki itu. Oh! Motosikal ini dia yang punya rupanya. Nasib baik tadi aku tak sempat buang tabiat pergi naik atas motosikal ini. Kalau tak buat malu kaum saja depan lelaki kacak dan macho ini. Amboi, mentang-mentang dah tahu lelaki ini pemilik Yamaha Lagenda, terus kau wartakan dia ini kacak dan macho ya. Tak semenggah betul kau ini, Maya! Kutuk aku di dalam hati.
Err..thanks but no thanks. Saja je tengok. Sorry.” Aku menggelengkan kepala sambil berlalu masuk ke dalam bangunan. Setelah siap urusan di kaunter pendaftaran, aku menuju ke ruang menunggu yang disediakan. Banyak juga kereta yang sedang berderet menunggu untuk diservis. Mahu berjam-jam juga aku terpaksa bertapa di sini.
Baru beberapa minit duduk sudah terasa bosan. Menyesal pula aku tidak membawa laptop. Jika tidak boleh juga aku bermuka buku. Mengemas kini perkembangan terkini kawan-kawan aku yang kebanyakannya sudah berkahwin dan beranak-pinak. Sibuk duduk berebut tayang gambar laki dan anak. Manusia ini punya pelbagai cara untuk menterjemahkan kebahagiaan mereka!
Aku membuang pandang ke arah bengkel kereta yang hanya dipisahkan oleh tingkap bercermin lut sinar. Melalui tingkap ini pelanggan yang sedang menunggu boleh melihat sendiri para mekanik melakukan kerja menservis. Kreatif juga konsep begini.
Mata aku tertancap pada lelaki yang menegur aku tadi dalam kelompok mekanik itu. Jejaka YL untuk Yamaha Lagenda. Suka-suka hati saja aku gelar lelaki itu. Yalah, mana aku tahu nama dia. Kerja di sini rupanya si jejaka YL. Entah kenapa mata aku ini macam ada magnet untuk terus tunak memerhatikan setiap inci pergerakan jejaka YL itu. Macho habislah. Melalui pengamatan mata kasar aku, si jejaka YL nampak seperti pendiam. Mulut dia tak banyak bergerak pun, cuma tangan dia yang tangkas menyiapkan kerja. Dah nama pun kerja mekanik, bukannya penyanyi. Haruslah tangan yang melakukan kerja.
Dalam keasyikan aku merenung si jejaka YL, tiba-tiba dia mendongakkan wajah. Seperti tahu yang dirinya sedang diperhatikan. Mata kami bertentangan dan dia gariskan senyuman manis. Aku mengerdipkan mata berulang kali seakan tak percaya. Tiba-tiba terasa jantung aku berdegup kencang. Macam baru lepas marathon 5 km. Pantas aku mengalihkan pandangan aku ke arah lain. Buat-buat macam tak nampaklah kononnya. Kelas lakonan kau, Maya.
Debaran di dada sedikit reda bila telefon bimbit aku berdering. Baru hendak melayan perasaan, ada saja yang dengki. Pantas aku mencapai telefon di dalam tas tangan. Tertera nama Encik Fahim di skrin telefon. Aku hanya biarkan deringan telefon aku mati sendiri.
Buat kali kedua telefon aku sekali lagi menjerit. Aku mendengus tidak senang. Ingin saja aku biarkan panggilan itu tidak berjawab. Namun menyedari beberapa pasang mata yang sedang memandang, mungkin kurang selesa dengan gangguan tanpa henti itu membuatkan akhirnya aku mengangkat panggilan itu. Sengaja aku menjauhkan diri sedikit dari ruang menunggu, mencari privasi.
“Hello, Encik Fahim. Kenapa call saya ni?” Tanpa mukadimah aku terus menyoal Encik Fahim.
“Perlu ada sebab ke baru abang boleh call sayang?” Soalan aku dibalas dengan soalan juga. Berbulu telinga aku ini dengan panggilan abang-sayang itu. Terdengar gelak gatal Encik Fahim.
“Mestilah kena ada sebab, Encik Fahim. Saya ini tak bercakap dengan suami orang melainkan kalau ada urusan penting seperti urusan kerja ke. Kalau setakat nak berbual, lebih baik encik berborak dengan isteri encik. Bersayang-abang dengan isteri encik. Dapat juga pahala,” perli aku sedikit meninggikan suara. Aku dah tak peduli sama ada Encik Fahim ini bos aku atau pun tak. Kalau kena buang kerja sekali pun aku dah tak kisah. Rimas aku dengan gangguan miang-miang keladi Encik Fahim. Dalam banyak-banyak lelaki bujang dalam dunia ini kenapalah lelaki beristeri juga yang mengejar cinta aku.
“Wowo… rilekslah, Maya. Saya gurau je. Sebenarnya, saya call awak ini pun sebab kerja. Ada beberapa laporan kewangan yang awak kena tandatangan untuk submit tender Dermaga. Dokumen tender ini pulak saya kena hantar hari ini. Awak singgah office sekejap, boleh?” beritahu Encik Fahim dengan lembut. Haa..bukan ke senang kalau cakap terang-terang. Tak adalah aku nak angin satu badan. Tetapi apa halnya pula hendak hantar dokumen tender hari-hari minggu ini. Pejabat pungutan tender mana yang rajin buat kerja terlebih masa pula ini? Terdetik rasa kurang enak di hati aku.
Sorry, encik Fahim. Saya tengah servis kereta ni. Isnin ni tak sempat ke? Lagipun hari minggu macam ni, mana ada office buka untuk collect dokumen tender itu,” ujar aku dengan prasangka. Biarpun aku profesional dengan kerja aku tapi tak salah kalau aku berwaspada kan?
“Tak sempatlah, dear. Technically kita dah dapat tender ni but there’s some terms & regulations that need to be clarified. Kebetulan petang ini saya main golf dengan Dato’ Bakri. Saya ingat nak serahkan dokumen tender ini by hand pada Dato’ and negotiate the deal,” terang Encik Fahim membuatkan aku menjadi serba salah. Rasa bersalah pula bila hati ini membuat tebakan yang bukan-bukan tadi.
“Macam inilah, encik Fahim. Saya sekarang ini dekat Pusat Servis Toyota di sebelah bangunan Maybank. Kalau tak keberatan, boleh encik datang sini dengan dokumen tender itu? Lagipun kereta saya lambat lagi siap,” cadang aku memberikan penyelesaian.
“Okey, I’ll be there in ten minutes. Setelah mendapat persetujuan daripada Encik Fahim, aku mematikan talian.
Aku mengeluh berat. Masalah betul aku dengan Encik Fahim ini. Sejak dia muncul, kucar-kacir hidup aku jadinya. Nasib baik aku tak terus gelojoh menerima cinta Encik Fahim. Berkat solat hajat dan solat istikharah yang aku buat setiap hari. Akhirnya Allah tunjukkan kebenaran di depan mata aku apabila aku terserempak Encik Fahim dengan seorang perempuan cantik sedang membeli belah di Alamanda Putrajaya. Romantik sekali berpegangan tangan.
Risik punya risik, rupanya Encik Fahim sudah beristeri. Malah isterinya bukan calang-calang orang. Rupa paras cantik ala-ala Maya Karin versi bertudung. Pan Asian katanya. Ada master dalam bidang kulinari lagi. Dah sah-sahlah pandai memasak. Kalau nak diukur dengan aku ini, ibarat macam langit dan bumi. Cuma apa yang kurang mereka belum dikurniakan zuriat sendiri. Sebab itulah Encik Fahim hendak beristeri lagi. Ingin mengembangkan zuriat katanya. Dan akulah perempuan yang dipilih untuk melahirkan keturunan Encik Fahim Tan Sri Arshad. Tidak ada orang lain ke? Dia ingat muka aku ini muka perempuan subur ke?
Sudah semestinyalah aku tak bersetuju dengan cadangan itu. Aku tak nak jadi perampas kebahagiaan rumah tangga orang lain. Aku tolak cinta Encik Fahim dengan cara baik. Tetapi lelaki itu tak pernah kenal erti putus asa. Setiap hari dia terus mendesak aku. Macam-macam cara dia buat supaya aku terima cinta dia. Yang paling aku tak sangka, dia pernah beritahu aku yang dia sanggup meminta isteri dia untuk berjumpa dan melamar aku jika aku mahu. Gila! Memang kerja gila. Sejak itu, Encik Fahim tidak lagi segan untuk menunjukkan perasaannya pada aku di depan pekerja lain. Sampaikan muka aku ini dah naik kematu mendengar gosip-gosip liar di kalangan pekerja syarikat tentang hubungan aku dan Encik Fahim.
“Hai, sayang. Lama ke tunggu abang?” tiba-tiba encik Fahim menyapa aku. Sapaan yang agak kuat sehingga berjaya mengundang kerlingan beberapa pasang mata yang turut berada di ruang menunggu itu. Cepat pula lelaki ini sampai. Merah padam muka aku saat itu. Apa motif encik Fahim ini? Hendak suruh orang ingat yang aku ini isteri dia ke?
“Amboi, encik Fahim. Kalau nak bergurau pun agak-agaklah. Nanti kalau isteri encik dengar, mati saya kena hempuk dengan periuk belanga,” balas aku juga dengan kuat. Sengaja aku ingin insan-insan yang berada di situ tahu yang aku ini bukan isteri encik Fahim. Berubah terus raut wajah bos aku itu. Kau ingat kau seorang saja ke boleh berlako?.
“Mana dokumen yang perlu saya sign tu?” tanya aku terus kepada tujuan.
“Saya rasa tak sesuailah nak sign dekat sini. Apa kata kita pergi minum?” ajak Encik Fahim.
“Encik nak dapatkan tandatangan saya je kan? Sekarang ini, saya cuma perlukan pen, bukannya air.” Pedas aku menyindir. Encik Fahim terpisat-pisat. Saat itu aku rasa macam aku pula yang jadi bos. Aku gelak jahat di dalam hati. Tidak baik takbur, Maya. Pantas aku beristighfar.
“Yalah, orang dah tak sudi nak buat macam mana” akur Encik Fahim dengan wajah sayu. Bajet aku boleh jatuh kasihan dengan mimik muka dia tu agaknya. Dia menghulurkan dokumen.
Satu persatu dokumen tender itu aku belek dan menurunkan tandatangan sehinggalah mata pena terhenti di helaian yang terakhir. Kenapa aku tengok helaian ini lain macam saja. Borang kebenaran berpoligami? Jelas tertera tandatangan isteri Encik Fahim di situ. Aku menghadiahkan jelingan tajam kepada Encik Fahim yang sedang tersenyum manis. Kalau dulu aku rasa senyuman itu boleh mencairkan hati mana-mana perempuan, tapi sekarang ini aku rasa senyuman itu boleh buat hati aku rentung. Berapi-api aku rasa.
“Apa ini, encik?” soal aku dengan suara aku tertahan-tahan. Tidak mahu ketegangan di wajah aku ini menarik perhatian orang. Bara dalam hati ini usah cakap lagilah. Nasib baik dekat tempat awam. Kalau diikutkan hati aku yang tengah panas menggelegak ini, ringan mulut aku hendak menyembur satu dua das lagi pada lelaki yang tak reti bahasa ini.
“Borang kebenaran poligami, sayang. Isteri abang dah setuju. Please, Maya. Be my wife?” tutur Encik Fahim dengan lembut tetapi dia sengaja menguatkan nada suaranya. Manusia yang berada di situ dah menjeling aku semacam. Wajah aku berubah merah. Kalau disukat ketebalan kulit muka aku ini sudah senipis kulit bawang dah. Tetapi Encik Fahim masih boleh selamba badak lagi. Memang dasar spesies kulit buaya tembaga.
 “Kita cakap dekat tempat lain. Sini tak sesuai,” putus aku masih menahan sabar.
“Sebab itulah abang ajak kita pergi minum tadi tapi sayang tak nak” perli Encik Fahim memulangkan paku buah keras kepada aku. Sabar, sabar, sabar.
“Kita cakap dekat luar.” Aku mengangkat punggung menuju ke luar bangunan. Encik Fahim mengekori aku. Suasana di luar yang membahang membuatkan hati aku semakin panas. Peluh mula memercik di dahi.
“Dah berapa kali saya cakap dengan encik. Saya tak nak kahwin dengan encik. Sama ada isteri encik izin ataupun tidak, jawapan saya tetap sama. Encik faham tak? TIDAK. NO. NEHI!” Aku tidak tunggu lama terus melahar Encik Fahim. Tegas dan jelas.
“Kenapa sayang tak nak terima abang? Salah ke kalau jadi isteri kedua? Abang janji…”
Stop, encik Fahim. Sebelum saya muntah hijau, tolonglah jangan guna perkataan abang-sayang tu lagi. Encik adalah bos saya dan saya adalah pekerja encik. Lebih baik hubungan kita berdua kekal sebagai pekerja dan ketua saja.” Aku memotong kata-kata Encik Fahim. Terkulat-kulat dia melihat amukkan aku.
 “Saya tak kata jadi isteri nombor dua ini salah. Dalam Islam sendiri membenarkan lelaki yang mampu untuk bernikah lebih daripada satu. Kalau encik mampu, itu hak encik. Tapi bukan dengan saya,” sambung aku lagi setelah melihat Encik Fahim diam. Aku tak sanggup membina mahligai bahagia atas kelukaan wanita lain. Isteri mana yang tidak akan terluka apabila terpaksa berkongsi suami. Setinggi mana reda yang diucapkan di bibir mesti terpalit pilu di hati. Aku tahu sebab aku sendiri pernah melihat bagaimana berlikunya perjalanan ibu aku sebagai isteri kedua. Kakak aku, Maryam yang sentiasa makan hati berulam jantung setelah abang ipar aku bernikah lagi satu. Itu semua pengajaran dan iktibar yang aku jadikan pedoman untuk meniti hari.
How could you be so sure, Maya?” soal Encik Fahim masih tidak berputus asa. Susahnya nak memahamkan orang yang tak reti bahasa ini. Aku mendengus geram. Kepala yang tidak gatal aku garu kuat. Adoi, boleh botak kepala aku kalau terus-terusan begini.
“Gerak hati. Gerak hati yang Allah titipkan setelah saya melakukan solat istikharah dan hajat. Saya yakin dengan gerak hati saya,” beritahu aku dengan sedikit kesabaran yang masih tersisa. Aku tepuk dada perlahan.
“Tapi saya betul-betul cintakan awak, Maya,” luah Encik Fahim. Adoi, dia main bab perasaan pula dah.
“Tak.” Aku geleng kepala laju.
“Encik tak cintakan saya. Encik cuma perlukan saya,” Tegas aku membetulkan kata-katanya. Dia hendak berkahwin dengan aku supaya aku dapat melahirkan zuriat untuk dia. Nak datang cinta dari mananya? Buatnya kalau ditakdirkan aku ini tak mampu nak berikan dia zuriat juga, mahu Encik Fahim ini kahwin tiga kot. Barulah betul-betul ikut jejak langkah P. Ramlee dalam madu tiga.
No. Mula-mula memang saya perlukan awak, Maya. Tapi makin lama saya kenal awak, saya mula jatuh cinta pada awak. You always make me happy,” Aku mengerutkan dahi aku pelik. Hairan bin ajaib aku dengan kata-kata Encik Fahim ini. Agaknya telinga dia ini tersumbat kot. Hari-hari aku duduk meninggi suara tengking dia, dia boleh kata aku buat dia gembira. Itu belum lagi termasuk ayat-ayat pedas yang aku sembur setiap kali dia buka mulut ajak aku jadi bini nombor dua dia.
“Macam inilah, Encik Fahim. Senang cerita, saya ini langsung tak ada rasa cinta pada encik. Sebuah perkahwinan itu perlukan dua hati yang saling mencintai. It takes two to tango, encik Fahim.” Kan dah keluar ayat mat salleh. Entah sesuai ke tidak peribahasa yang aku guna itu. Gasaklah. Janji tercapai maksud. Kalau hati dah suka dan cinta, barulah wujudnya kerjasama dan persefahaman. Itu barulah namanya perkahwinan. Kebahagiaan dalam perkahwinan ini bukan sebab zuriat semata-mata. Kalau tak, tidak adalah anak-anak yang menjadi mangsa penceraian.
“Tapi cinta boleh dipupuk selepas kahwin. Awak belum kenal saya. Saya ini seorang suami yang hebat tau. Saya yakin awak akan jatuh cinta dengan saya. Kalau awak nak belajar tango pun saya boleh ajarkan,” tutur Encik Fahim tersengih sambil mengenyitkan matanya.
Aku tepuk dahi. Geli pula aku mendengar ayat Encik Fahim ini. Terasa hendak tercabut semua bulu yang ada dekat tubuh aku ini. Aku tak pastilah apa maksud ayat Encik Fahim itu sebab aku ini anak dara. Otak aku masih bersih dan suci. Kalau aku faham pun aku buat-buat tak faham saja. Nantikan orang tuduh aku anak dara tapi otak berkarat kuning pula.
“Tolonglah, Encik Fahim. Saya..”
“Tolonglah terima suami saya, Cik Maya” Terkedu terus aku apabila satu suara lembut menyampuk kata-kata aku. Aku memang cam dengan perempuan ini. Dia inilah isteri Encik Fahim yang cantik menawan itu.
“Saya Khadijah, isteri Fahim” Wanita anggun itu memperkenalkan dirinya. Dia menghampiri aku dan Encik Fahim. Aku pandang wanita itu atas bawah. Memang cukup sempurna. Tetapi masih tidak cukup bagi seorang suami. Hanya kerana zuriat, Encik Fahim tega menduakan isterinya.
“Minta maaf, puan. Saya tak boleh tunaikan.” Aku masih bertegas dengan keputusan aku. Sebuah jelingan tajam aku lemparkan kepada Encik Fahim. Sanggup dia bawa isterinya bersama untuk memujuk aku.
“Tolonglah, Cik Maya. Kalau Cik Maya mahu, saya sanggup melutut. Tolonglah terima suami saya sebagai suami Cik Maya,” rayu Puan Khadijah bersungguh-sungguh.
Aku menelan liur pahit. Anak mata hitam Puan Khadijah aku renung lama. Melalui sinar matanya aku tahu dia terseksa. Tiba-tiba hati aku merasa pedih. Masih ada rupanya seorang isteri yang sebegini hebat berkorban untuk menunaikan permintaan suaminya sendiri sehingga sanggup dipendamkan segala duka lara yang merobek hati.
“Jangan buat saya macam ini, puan. Saya minta maaf sangat-sangat. Saya memang tak boleh,” tolak aku serba salah. Macam mana ni? Sebelum dia melutut di kaki aku, lebih baik aku mencari alasan yang kukuh. Kalau terpaksa berbohong sekalipun, aku sanggup!
“Sebenarnya saya dah nak bertunang, puan. Nanti apa kata bakal tunang saya kalau dia tengok puan macam ini,” dalih aku dengan rasa bersalah. Mujurlah otak aku ini bergeliga mencipta alasan. Harap-harap alasan ini berjaya membuatkan Encik Fahim dan isterinya berhenti daripada terus mendesak aku.
“Awak nak bertunang? Kenapa saya tak tahu?” soal Encik Fahim dengan wajah tegang. Melebih-lebih pula orang tua ini. Tak reti nak jaga hati dan perasaan bini langsung. Asyik mendahulukan kepentingan diri sendiri saja.
“Benda belum jadi. Takkan saya nak heboh. Tapi terpaksa jugalah saya beritahu encik Fahim dan puan Khadijah supaya faham dengan keadaan saya,” tukas aku dengan teratur. Mantap sekali ayat yang aku cipta.
“Saya tak percaya. Awak tipu saya kan?” sangkal Encik Fahim. Aku tersentak. Skrip sikit punya mantap aku karang dalam kepala otak, dia boleh lagi nak sanggah.
“Tak, saya tak tipu,” nafi aku sekeras-kerasnya.
“Kalau macam itu, bawa saya jumpa bakal tunang awak sekarang juga,” desak Encik Fahim membuatkan aku terkedu. Masalah lain pula. Dalam otak aku ligat mencari idea untuk berdalih, tiba-tiba muncul jejaka YL. Dia sedang berjalan menuju ke arah aku. Aku perhatikan di tangannya ada kunci kereta Vios aku. Mungkin kereta aku sudah siap diservis.
“Kenapa ini?” soal lelaki itu mungkin menyedari ketegangan pada wajah kami bertiga. Tiba-tiba aku mendapat idea gila. Aku sudah tidak kisah apa akan jadi selepas ini. Yang penting aku perlu yakinkan Encik Fahim dan Puan Khadijah.
“Ini bakal tunang saya, encik. Kebetulan dia memang kerja dekat sini.” Spontan aku terus menuding ke arah jejaka YL yang berada di sebelah aku. Encik Fahim diam tidak berkutik. Hanya pandangan matanya sahaja yang tajam memandang lelaki itu. Aku pun sebenarnya tak berani nak mengangkat muka sebab aku tahu jejaka YL sedang memandang aku tajam. Janganlah dia kantoikan lakonan aku ini. Minta maaflah encik Yamaha Lagenda. Terpaksa jadikan awak hero terjun dalam cerita saya.
“Saya rasa encik dan puan sudah jelas kan? Tolonglah jangan paksa saya lagi selepas ini,” sambung aku lagi apabila menyedari semuanya terdiam. Dalam hati aku berdoa semoga Encik Fahim dan isterinya segera beredar.
“Lelaki ini ke pilihan awak, Maya? Seorang senior accountant memilih mekanik cabuk. Kalau macam inilah taste awak, jadi isteri kedua saya lebih baiklah,” bentak Encik Fahim tidak puas hati. Kurang asam punya bos. Ini sudah lebih. Dah sampai tahap menghina dah ini. Kesian si jejaka YL yang tidak bersalah ini. Baru sahaja aku nak buka mulut, tiba-tiba lelaki itu menyampuk.
“Sila jaga bahasa, encik. Walaupun bakal isteri saya ini seorang senior accountant. Tapi saya sebagai bakal suami dia, senior juga dekat sini. Senior mechanic.” Hampir nak pengsan aku mendengar kata-kata yang keluar dari mulut jejaka YL. Senior mekanik? Hendak bantai gelak, nanti kan terkantoi pula lakonan aku. Sudahnya merah padam muka aku ini menahan gelak dalam hati.
“Lelaki yang bakal menjadi suami Maya ini ada nama. Nama saya Wazien. Selepas ini saya harap encik tak mengganggu Maya lagi. Jom sayang. Kita masuk dalam. Kereta sayang, abang dah siap servis dah,” ajak lelaki itu dengan memegang lengan aku. Aku hanya mengikut langkah lelaki ini. Nasib baik lengan aku berlapik dengan kain. Kalau tidak, makin bertambah dosa yang dicatat dekat bahu kiri aku ini. Tapi kelas juga lakonan Wazien ini.
Akhirnya Encik Fahim dan Puan Khadijah berlalu pergi. Muka Encik Fahim usah cakap lagilah. Kelat macam peria. Dan aku perasan riak kelegaan di wajah Puan Khadijah. Aku menghela nafas panjang. Rancangan aku sukses! Aku yakin Encik Fahim tidak akan mengganggu aku lagi.
Alhamdulillah. Aku menadah tangan dan meraup muka mengucapkan kesyukuran. Perbuatan aku terhenti bila tersedar yang masalah aku masih belum selesai. Pandangan tajam Wazien a.k.a jejaka YL membuatkan aku serba salah. Pasti lelaki ini sedang menagih sebuah penjelasan daripada aku. Aku berdeham berulang kali membetulkan suara aku.
“Sebelum awak marah saya, biar saya jelaskan dulu,” bicara aku sedikit gugup. Sebenarnya aku tak tahan tengok panahan mata Wazien ini. Jantung aku ini sedang bergoyang dangdut dah dekat dalam. Dag dig dug.
“Memang saya sedang marah.” Pendek balasan Wazien dengan wajah yang serius. Garang juga jejaka YL ini.
“Err..saya minta maaf sebab terpaksa heret awak dalam masalah saya. Minta maaf sebab terpaksa pinjam awak untuk berlakon jadi bakal tunang saya,” pinta aku dengan rasa bersalah.
“Awak bukan pinjam, tapi curi. Kalau pinjam awak sepatutnya minta kebenaran dulu,” sindir Wazien dengan wajah yang tidak bereaksi. Adoi, mati akal aku dengan kata-kata lelaki ini. Ingatkan pendiam, rupanya boleh tahan juga pedas mulut dia ini.
“Ini saya hendak minta kebenaranlah ni. Lepas ini, kalau bos saya tu desak saya lagi, saya nak pinjam awak berlakon jadi tunang saya lagi, boleh?” Aku mengetap bibir. Apa yang aku melalut ini? Lain yang aku hendak cakap lain pula yang keluar.
“Banyak cantik muka awak. Awak ingat saya ini barang ke nak pinjam-pinjam sesuka hati? Itulah, lain kali jangan bermain dengan api. Banyak-banyak lelaki bujang dalam dunia ini suami orang juga yang awak cari,” perli Wazien dengan suara yang mendatar. Wajah itu memang serius betul. Agaknya dia betul-betul bengang dengan aku sebab tak fasal-fasal terpaksa heret dia menipu sekali.
“Bukan saya yang kejar suami orang, tapi lelaki bujang yang tak nak dekat saya.” Kata-kata aku berjaya mengundang senyuman sinis di wajah Wazien. Mesti dia ingat aku ini perempuan gatal.
“Err..saya minta maaf banyak-banyak atas apa yang berlaku tadi. Dan terima kasih kerana menyelamatkan saya.” Walaupun saya tahu awak tak ikhlas. Sambung aku di dalam hati. Aku pun dah macam tak ikhlas juga ini. Namun aku beratkan kepala menundukkan wajah seperti seorang pesalah yang sedang menanti untuk dihukum.
“Awak ingat senang-senang nak minta maaf macam tu saja. Terima kasih awak itu laku sangat ke kalau setakat ucap dekat bibir?” bentak Wazien kasar membuatkan aku tersentak. Tidak puas hati betul dia ini. Apa yang harus aku buat?
“Emm..kalau macam itu sebagai tanda minta maaf saya, apa kata saya belanja awak makan tengah hari? Dan juga sebagai tanda terima kasih saya,” usul aku mengharapkan hati Wazien ini sedikit sejuk.
“Belanja saya makan? Awak ini nak mengurat saya ke apa?” Bulat mata aku mendengar soalan yang ditanya Wazien. Sudah masuk fasa perasan pula. Makin lama aku bercakap dengan lelaki ini makin payah pula aku rasa.
“Dah tadi awak juga yang cakap maaf dan terima kasih saya ini tak ada nilai kalau setakat cakap je, sebab itulah saya nak belanja awak. Atau awak nak hadiah lain?” beritahu aku masih menahan sabar. Lega hati aku apabila bibir Wazien mengukirkan senyum. Namun kelegaan aku tidak lama apabila aku sedar senyuman itu cukup sinis, bukannya senyuman manis!
“Awak ingat saya ini lelaki materialistik ke? Lepas tu apa? Nak suruh saya jadi lelaki simpanan awak pulak ke?” tuduh Wazien lagi. Ini sudah lebih. Dia ingat aku ini gersang sangat ke sampai hendak jadikan dia lelaki simpanan? Lelaki simpanan? Macam pelik je bunyinya. Kalau gigolo ke, anak ikan ke pernah lah juga aku dengar.
“Cakap baik-baik sikit, Encik Wazien. Awak ingat saya ini desperate sangat ke sampai sanggup ketepikan agama?” Nada suara aku naik satu oktaf. Main tuduh-tuduh ini yang buat aku angin satu badan.
“Kalau awak tak desperate, tak adalah awak nak rembat laki orang kan” Perlahan saja ayat itu menyapa telinga aku. Tapi tajam dia macam mata pedang. Semakin menyirap darah aku.
“Suka hati awaklah. Malas saya nak layan lelaki psycho macam awak ini,” Aku mengetap bibir kuat. Sebelum aku hilang kawalan di tempat awam ini, lebih baik aku berlalu dari situ.
“Nak ke mana tu? Ini kunci kereta awak, tak nak ke? Dah berapa abad awak tak servis kereta awak itu? Tengok body kereta macam baru, tapi tengok enjin dah macam enjin motor bot pencen. Macam tuan dia jugak.” Sempat lagi si Wazien ini menyindir aku sambil menghulurkan kunci kereta. Dengan wajah yang sebal terpaksalah aku berpatah balik menyambut kunci. Berani dia mengutuk kereta aku. Bisa betul mulut lelaki ini. Nipis saja aku rasa cuping telinga aku ini. Tetapi mengenangkan budi Wazien yang sanggup membantu aku tadi, aku sabarkan hati. Orang berbudi kita berbahasa. Orang memerli, terpaksalah aku sabarkan hati yang dah terasa.
“Terima kasih,” gumam aku dalam nada yang tertahan sebelum berlalu pergi. Mungkin inilah kali terakhir aku akan menjejakkan kaki ke pusat servis ini. Itu pun kalau Wazien masih lagi bekerja dekat sini.

@@@

Tiga bulan berlalu. Sejak hari itu, Encik Fahim tidak lagi mengganggu aku. Aku juga tidak pernah bertemu dengan Wazien lagi. Hendak bertemu buat apa. Aku bukannya kenal dia pun. Tetapi masalah lain pula yang timbul sekarang ini. Aku sebenarnya dah tak larat nak menjawab pertanyaan rakan-rakan sepejabat aku tentang majlis pertunangan aku. Ini semua sebab mulut tempayan Encik Fahim lah. Dicanangnya satu pejabat yang aku nak bertunang. Hendak aku berdalih yang aku tak jadi bertunang, nanti tak fasal-fasal Encik Fahim mula buat balik perangai meroyan dia itu dekat aku. Hendak aku beritahu tarikh, siapa yang nak bertunang dengan aku? Jadi, terpaksalah aku memberi jawapan ala-ala artis.
“Insya-Allah, kalau dah sampai masa nanti, saya akan beritahu semua.” Klise tak jawapan aku? Itulah ayat yang aku duduk ulang setiap kali isu bertunang ini diungkit. Entah sampai bilalah aku mampu bertahan. Payah-payah sangat aku berhenti kerja saja. Terdetik juga idea kurang bernas itu dalam otak aku. Tetapi mengenangkan gaji dan jawatan yang aku sandang sekarang ini terasa sayang pula. Bukan senang aku hendak berada di kedudukan aku sekarang. Bermula dari bawah, aku bertatih naik dengan usaha keras aku sendiri. Lagipun aku sebenarnya tidak pernah ada masalah bekerja di syarikat ini terutamanya staf-staf bawahan aku yang memang mendengar kata. Cuma masalah nak menepis godaan bos yang merenyam itu saja. Itu pun dululah.
Ketukan di pintu bilik pejabat aku benar-benar menyentakkan aku yang tengah duduk memikirkan masalah dunia ini. Waktu rehat tengah hari macam ini siapa pula yang datang menyibuk? Aku memang sengaja tak keluar hari ini sebab berpuasa. Terpacul wajah Encik Fahim. Lelaki itu melangkah masuk dan duduk di depan aku. Sesuka hati dia saja buat bilik ini macam bilik dia yang punya.
“Ada apa, Encik?” soal aku berbasa-basi. Inilah kali pertama sejak tiga bulan yang lalu Encik Fahim datang ke bilik aku.
“Jom, lunch dengan saya?” ajak Encik Fahim sambil tersenyum mesra ke arah aku.
“Minta maaf, Encik. Saya puasa hari ini,” tolak aku dengan baik.
“Oh, puasa ganti ke? Berapa hari awak tinggal?” soal Encik Fahim tergelak-gelak. Sakit telinga aku ini mendengar dia ketawa gatal macam tu. Ingat orang perempuan ini kalau puasa saja, mesti puasa ganti ke?
“Bukan urusan encik. Bakal tunang saya pun tak pernah menyibuk,” jawab aku berani. Aku pun tidak sangka aku boleh seberani itu dengan bos aku sendiri. Mungkin apa yang telah berlaku antara aku dan Encik Fahim membuatkan aku hilang rasa hormat pada lelaki ini.
“Bakal tunang tak jadi awak tu? Kalau budak itu betul-betul serius dengan awak, dah lama dia masuk meminang awak,” sinis Encik Fahim.
Aku terkesima. Dia sudah tahu ke semua lakonan aku selama ini? Alamak..
“Bakal tunang saya itu bukannya berharta macam encik. Bila simpanan dia dah cukup, barulah dia masuk meminang. Saya pun faham dan saya sanggup tunggu.” Aku membalas kata-kata Encik Fahim.
“Itulah. Saya ajak awak kahwin, awak tak nak. Lelaki miskin itu juga yang awak tunggu. Kalau awak kahwin dengan saya, semua saya boleh bagi. Emas, berlian, permata, wang ringgit. Awak sebut saja, semua saya boleh tunaikan. Itu belum termasuk cinta dan kasih sayang saya. Hari-hari awak nak pun saya sedia,” bahas Encik Fahim angkuh. Dia memandang aku semacam. Semakin seriau aku dengan ayat-ayat yang keluar dari mulut lelaki ini. Tiba-tiba hati aku resah. Sudahlah waktu rehat macam ini ruang pejabat lengang. Aku menjengah pandang ke luar. Mujurlah Lisa masih ada di mejanya. Kalau-kalau Encik Fahim ini hendak berkurang ajar dengan aku, boleh aku terus jerit saja.
“Saya ingat kita dah selesaikan perkara ini tiga bulan yang lepas kan,” tingkah aku dengan suara yang tertahan-tahan.
“Dan tiga bulan juga saya sabar menunggu awak menjadi tunangan orang lain. Tapi nampaknya selepas tiga bulan, peluang saya masih terbuka luas untuk memiliki awak. Jadi, saya tak mahu tunggu lagi. Hujung minggu ini, saya akan hantar rombongan meminang ke rumah keluarga awak. May best man win,” beritahu Encik Fahim sebelum berlalu keluar dari bilik aku. Best man kepala otak engkau. Kau bukan best man tapi desperate man. Terhegeh-hegeh hendak berbini dua. Kutuk aku dalam hati. Aku merengus geram.
Minggu ini? Habislah aku kalau Encik Fahim benar-benar serius. Apa aku perlu buat ini? Aku segera mencapai telefon bimbit aku. Terketar-ketar tangan aku mencari nombor telefon Anis. Aku perlukan Anis. Hanya dia yang boleh mendengar luahan masalah aku. Lagipun otak blur Anis kadang-kadang boleh pakai juga.

@@@

“Apa aku nak buat ini, Anis? Aku tak nak kahwin dengan bos miang aku tu,” Aku mundar-mandir di depan Anis. Resah.
“Kau boleh duduk diam tak, Maya? Pening aku tengok kau ini, ke hulu ke hilir macam kera kena belacan,” marah Anis.
“Macam mana aku nak tenang, Anis. Hujung minggu ini Encik Fahim nak hantar rombongan meminang aku. Maknanya aku cuma ada lima hari je lagi untuk halang rancangan gila Encik Fahim tu. Masalahnya, aku tak tahu nak halang macam mana,” balas aku gundah. Aku labuhkan duduk di sebelah Anis.
“Kau jangan risaulah. Kalau Encik Fahim datang meminang pun, aku tak rasa mak bapak kau akan terima. Yalah, mak bapak kau mesti fikir dua tiga kali juga nak kahwinkan kau dengan suami orang,” sangkal Anis cuba menenangkan aku.
“Kau tak kenal mak bapak aku tu, Anis. Emak aku tu isteri nombor dua. Hidup bermadu ini bukannya pelik pun dalam kamus hidup mak bapak aku. Nak-nak dengan usia aku yang dah masuk three series ini.” Aku menyuarakan kebimbangan.
Anis diam. Dia menggaru-garu kepalanya seperti sedang berfikir.
“Apa kata kau minta tolong lelaki yang kerja dekat pusat servis kereta tu,” cadang Anis. Kali ini aku pula yang tergaru-garu kepala.
“Wazien? Tak mungkin.” Aku menggelengkan kepala laju. Tak mungkin aku akan minta pertolongan lelaki itu. Pasti Wazien beribu-ribu kali tak akan sudi hendak membantu aku. Telinga aku ini dah tak sanggup nak menadah herdikan pedas lelaki itu lagi.
“Kenapa pulak?” tanya Anis dengan wajah yang berkerut.
“Kau tak ingat apa yang aku cerita dulu? Aku tak tahanlah dengan ayat-ayat pedas dia. Sesuka hati je mengutuk aku. Telinga aku ini, masih bernanah lagi tau,” jawab aku dengan wajah yang tegang.
“Kutuk itu belakang kiralah, Maya. Mulut kau pun tak kurang berbisa jugak. Memang padan sangatlah muka kau bila dah bertemu buku dengan ruas.” Sempat lagi kawan baik aku ini mengenakan aku.
“Aku jumpa kau ini nak minta idea bernas daripada kau. Bukannya nak dengar kau ejek aku.” Suara aku dah naik satu oktaf. Sudahlah aku ini tengah tertekan.
“Kau ini, Maya. Janganlah cepat sangat melenting. Chill okay,” pujuk Anis dengan suara yang lembut.
Aku beristighfar di dalam hati. Tenang. Jangan diikutkan sangat si bapak syaitan yang  sedang bergayutan itu. Tiba-tiba telefon bimbit aku berdering.
“Mak aku telefon,” beritahu aku kepada Anis sebelum menjawab panggilan.
“Assalamualaikum, mak,” sapa aku lemah. Terdengar sayup salam aku dijawab mak dengan dengan suara yang cukup ceria.
“Syukurlah, Maya. Akhirnya termakbul jugak doa mak nak tengok kamu bernikah,” tutur mak teruja.
“Nii..nikah? Aaa.aa..apa yang mak cakap ni?” tanya aku gugup. Masakan rombongan Encik Fahim dah sampai ke rumah mak bapak aku? Sedangkan baru tengah hari tadi bos aku beritahu yang dia akan hantar rombongan meminang hujung minggu ini. Atau aku yang tersilap dengar?
“Akhirnya ada juga orang yang sudi nak masuk merisik kamu. Dah lama betul mak tunggu berita gembira ini. Sampai juga jodoh kamu akhirnya,” Perkhabaran yang disampaikan mak membuatkan aku terduduk.  
“Hah, me..me..merisik? Siapa?” Aku telan liur kelat. Peluh dah mula merenek di dahi. Jangan-jangan Encik Fahim yang merisik aku. Alamak, habis aku kali ini.
“Fahim. Dalam diam-diam rupanya anak mak ni dah ada pakwe rupanya. Boleh tahan pilihan anak mak ni ya,” giat mak mengekek ketawa. Nafas aku bagaikan terhenti beberapa saat. Memang sah! Nampaknya Encik Fahim betul-betul mengotakan apa yang dia kata.
“Betul ke nama dia Fahim? Mak tak salah dengar ke? Lagi satu, mak pasti ke rombongan tu datang untuk merisik Maya?” soal aku mengharapkan berita yang dengar ini tidak betul.
“Salah apanya. Telinga mak ini tak pekak lagi tau. Kalau rombongan merisik tu bukan untuk kamu, untuk siapa lagi? Takkan untuk Mira atau Mun pulak? Sah-sah adik-adik kamu tu dah bertunang,” tempelak mak.
“Habis tu mak jawab apa?” Dada aku berdebar kencang.
“Mak jawab..kecil tapak tangan, sebesar stadium Shah Alam kami tadahkan. Mestilah mak terima.”
Aku terkedu dengan jawapan mak. Rasa nak meraung dekat situ juga.
“Seronoknya. Tahun ini mak dapat tiga orang menantu baru sekali gus. Syukur alhamdulillah, makin besarlah keluarga kita,” ucap emak aku tidak putus-putus bersyukur.
“Maya tak setuju, mak. Mak tak boleh terima pinangan tu,” tolak aku.
“Apa kamu cakap?” Suara mak melengking kuat. Berubah nada 360 darjah.
“Maya tak nak kahwin dengan lelaki itu,” beritahu aku tanpa berselindung. Mak mendengus.
“Ada mak minta persetujuan kamu? Kamu jangan nak mengada-ngada, Maya. Sama ada kamu setuju atau tak, mak dan bapak dah sepakat nak terima pinangan itu,” putus emak  tegas. Sejak bila mak aku mengamalkan dasar autokratik ni? Aku mengusap-usap kasar rambut aku. Serabut weh!
“Mana boleh buat macam ini, mak. Inikan masa depan Maya,” bentak aku sambil mengetap bibir geram.
“Sebab fikirkan masa depan kamulah, mak dan bapak terima lamaran tu. Bukan senang nak dapat jodoh baik macam ini. Mak tengok si Fahim tu tak ada cacat celanya. Muka lawa, tinggi tegap pulak tu. Kerja pun bagus. Dengar cerita ada syarikat sendiri. Pandai hormat orang tua. Kali pertama mak tengok pun mak berkenan sangat nak buat menantu. Bertuah betullah anak mak ini.” Melambung-lambung kata pujian yang meniti di bibir mak. Aku mencebikkan bibir. Memanglah nampak elok Encik Fahim itu kalau diukur dari sudut fizikal. Stok-stok calon menantu pilihan.
“Apa yang mak nampak tu cuma luaran je. Encik Fahim itu dah ada isteri, mak. Maya tak nak hidup bermadu,” pujuk aku. Semoga mak memahami rintihan hati aku ini. Bukan sahaja sebab dah beristeri aku menolak Encik Fahim tapi aku cukup tak berkenan dengan lelaki yang suka menghina dan memandang rendah pada orang lain.

“Tapi setahu emak si Fahim itu bujang lagi,” ujar mak pelik. Memang sah Encik Fahim dah kelentong mak aku.
“Mak ingat orang lelaki ini nak mengaku ke dia dah ada isteri? Apatah lagi bila nak pinang anak dara orang? Tolonglah, mak. Janganlah terima pinangan itu,” pujuk aku lagi.
“Tak kisahlah dia dah beristeri ke belum. Mak bukannya apa, umur kamu itu bukannya muda lagi. Dah ada orang nak ini pun dah kira mujur sangat.” Sentap hati aku dengan pernyataan kejam mak. Mak ingat aku ini tak laku sangat ke? Sampai nak tangkap muat macam tu jodoh aku.
“Lagipun mak tengok budak tu baik. Mesti dia mampu berlaku adil punya,” sambung mak sekali gus memberikan keputusan. Jawapan mak ibarat batu besar yang jatuh menghempap ke dada aku.
“Mak! Takkanlah mak sanggup benarkan anak mak ni jadi bini nombor dua?” bentak aku tidak puas hati.
“Buruk sangat ke kalau jadi isteri kedua ini? Terus terang mak sebenarnya tak kisah kamu jadi isteri nombor berapa pun. Janji kamu kahwin. Mak pun dah penat nak menadah telinga dengan pertanyaan saudara mara. Dengan kerenah orang kampung lagi,” balas emak membuatkan aku kehilangan kata. Aku tahu mak bengang dengan keengganan aku. Yalah, mak aku kan bini kedua juga. Mestilah bengang dan terasa bila aku cakap macam itu.
“Tapi, mak..”
“Apa lagi yang kamu tak puas hati ini, Maya? Isteri pertama Fahim tak beri kebenaran ke?” tanya mak menyampuk kata-kata aku.
“Taklah macam tu…” Aku kematian kata. Adoi, masak aku kalau macam ini.
“Habis tu? Apa masalahnya lagi?” soal emak lagi. Tertekan betul aku dengan keadaan ini.
“Masalahnya, Maya dah ada pilihan hati Maya sendiri!” Laju mulut aku berbohong. Maafkan Maya, Mak. Maya terpaksa untuk selamatkan diri Maya dari jatuh ke dalam mulut buaya tembaga macam Encik Fahim itu.
“Oh, kenapa tak cakap awal-awal dengan mak?” Suara emak mula mengendur. Aku tersenyum lebar. Nampaknya kelentong aku mengena.
“Maya ingat nak tunggu masa yang sesuai baru nak beritahu mak dan bapak. Tapi dah jadi macam ini, terpaksalah Maya beritahu,” tukas aku dengan suara yang sengaja dilunakkan. Aku gelak sopan. Buat-buat malulah kononnya.
“Errr.. mak tolong tolak pinangan itu ya,” pinta aku bila mak hanya diam di hujung talian.
“Boleh. Mak boleh tolak pinangan tu, tapi dengan satu syarat. Budak lelaki itu kena masuk meminang sebelum hujung minggu ini. Kalau tak, kamu kena bertunang dengan Fahim hujung minggu ni jugak.” Kata-kata mak mematikan senyum di bibir aku. Ingatkan aku dah boleh tarik nafas lega. Tapi masalah lain pula yang muncul. Aku nak minta siapa masuk meminang aku dalam masa kurang lima hari ini?
“Boleh, Maya?” tanya mak lagi sekali.
“Err..nanti Maya tanya dia.” Akhirnya itu saja yang mampu aku jawab sebelum mematikan talian. Aku menghempaskan tubuh di atas sofa. Kepala otak aku ligat memikirkan apa yang harus aku lakukan.

@@@

Hari ini sekali lagi aku menjejakkan kaki ke Pusat Servis Kereta Toyota. Kali ini aku datang bukan sebab terdesak untuk menservis kereta. Tapi aku terdesak untuk mencari Wazien. Empat hari sahaja lagi yang tinggal untuk aku cari calon suami. Pilihan yang ada sekarang ini adalah Wazien. Aku dah tak peduli kalau terpaksa menadah telinga dengan herdikan pedas Wazien. Asalkan aku tidak perlu berkahwin dengan Encik Fahim.
“Assalamualaikum. Cik nak jumpa saya? Ada apa yang boleh saya bantu?” Lembut suara Wazien menyapa gegendang telinga aku. Kalau dia cakap elok-elok macam ini dengan aku sejak mula kan bagus. Boleh bikin cair hati aku.
“Waalaikumsalam. Ingat saya lagi?” Aku memusingkan badan yang membelakangi Wazien. Padanya aku ukirkan senyuman sehabis manis.
“Oh, perempuan desperate yang ada skandal dengan laki orang tu kan?” Suara Wazien berubah mendatar. Aku sabarkan hati dengan sindiran pedas Wazien.
“Boleh saya cakap sesuatu dengan awak?” Soal aku tanpa mengendahkan kata-kata pedih Wazien. Biarpun senyuman di wajah aku dah separuh kelat.
“Kita ke sana,” balas Wazien sambil menuju ke arah sofa yang diletakkan di ruang lobi. Aku hanya menurut dan melabuhkan duduk di atas sofa yang bertentangan dengan Wazien. Mudah sikit hendak berbincang dari hati ke hati. Manalah tahu, bila mata bertentang mata, hati mula berkata-kata, mungkin inilah yang dinamakan cinta. Kemudian dipinangnya aku dengan segera. Terselamatlah aku dari menjadi isteri kedua. Okay, berhenti berangan, Maya!
“Apa hal?” Wazien pamer wajah kurang sabar.
“Saya sebenarnya nak minta pertolongan awak,” tutur aku serba salah.
“Tolong apa?” Dia memandang aku dingin. Aku menelan liur. Betul ke apa yang aku buat ini? Hentam sajalah. Kalau tak cuba tak tahu. Manalah tahu dia terbuka hati nak membantu.
“Err..tolong pinang saya,” ujar aku perlahan.
“What???!!!” jerit Wazien kuat. Matanya mencerlung tajam. Aku melilau pandangan ke sekeliling. Mujurlah ruang lobi lengang. Kalau tak, dekat manalah aku nak sorokkan muka aku dengan tempikan Wazien tadi.
“Err..bukan pinang betul-betul. Encik Fahim..maksud saya lelaki yang dah beristeri yang awak jumpa hari itu. Dia nak masuk meminang saya hujung minggu ini,” terang aku cepat-cepat.
“So, apa masalahnya?” tanya Wazien tanpa perasaan.
“Masalahnya saya tak nak kahwin dengan dia. Masalah lagi bila mak bapak saya dah berkenan dengan bos saya tu. Saya terpaksa bertunang dengan Encik Fahim kalau kekasih saya tak masuk meminang sebelum hujung minggu ni,” jelas aku lagi.
“Habis itu suruhlah kekasih awak masuk meminang. Kenapa suruh saya pula? Atau awak ingat saya ini kekasih awak?” Pertanyaan Wazien yang bertalu-talu membuatkan aku merengus lemah.
“Kalau saya dah ada kekasih, tak adalah saya nak minta bantuan awak. Tolonglah saya. Awak cuma perlu hantar rombongan meminang sebelum hujung minggu ini ke rumah saya. Kita bertunang olok-olok. Lepas sebulan dua, kita putuslah.” Mudah sekali aku memberikan cadangan. Dah serupa macam main kahwin-kahwin zaman kanak-kanak saja.
“Awak ingat benda macam ini boleh buat main-main ke? Saya tak nak bersubahat,” tolak Wazien keras. Aku meraup muka.
“Saya betul-betul tak ada pilihan ni. Kalau awak nak, saya sanggup bayar. Tapi tak banyaklah. Saya ini pun bukannya banyak duit sangat.” Kali ini aku membuat tawaran dengan duit pula. Aku tahu memang aku tak patut buat macam ini. Tapi aku memang betul-betul terdesak.
“Awak ingat awak boleh beli saya dengan duit? Saya tak hadaplah dengan duit awak tu,” herdik Wazien dengan wajah yang sudah merah. Aku tahu dia bengang dengan tawaran aku.
“Saya…”
“Dahlah, saya tak nak dengar apa-apa lagi. Semua ini mengarut. Saya memang tak dapat nak tolong awak,” putus Wazien sebelum berlalu meninggalkan aku termangu di situ. Aku mengeluh berat. Rancangan aku gagal.

@@@

Kini secara rasminya aku telah menjadi tunangan Encik Fahim setelah rancangan aku untuk membawa rombongan daripada “kekasih” aku menemui jalan buntu. Berbakul-bakul juga aku diperli emak. Nampaknya terpaksalah aku reda dalam pasrah dengan takdir hidup aku ini. Takdir hidup bermadu. Agaknya bermadu ini spesies penyakit juga kot. Penyakit keturunan dan berjangkit.
Tetapi yang peliknya, sejak aku bertunang dengan Encik Fahim, bos aku itu dingin semacam pula dengan aku. Dulu sebelum dapat bukan main hebat lagi dia duduk menjual minyak urat. Bila aku ini dah menjadi tunang dia, boleh pula dia buat tak tahu saja. Kalau berselisih bahu, haram dia nak tegur aku. Kalau dalam mesyuarat, serius memanjang. Tak ada dah suara lemak merdunya bila bercakap dengan aku. Lantaklah. Sebenarnya aku lagi suka kalau dia tak ambil kisah fasal aku.
Lamunan aku tergendala bila telefon bimbit yang aku letakkan di atas meja bergetar. Tertera di skrin nama mak aku.
“Assalamualaikum, mak,” ucap aku memberi salam.
“Waalaikumsalam. Kamu tengah buat apa tu?” tanya emak berbasa-basi.
“Tengah kerjalah ni, mak. Kenapa mak telefon Maya ini?” balas aku tiada mood.
“Amboi, sejak bila mak dah tak boleh nak call anak mak sendiri?” soal mak seperti berjauh hati. Terlebih sensitif pula orang tua ini. Krisis menopaus kot.
“Tak adalah, mak. Maya tanya macam itu pun dah nak terasa,” tingkah aku dengan nada suara yang dilembutkan.
“Mak gurau jelah. Ini mak nak bagi tahu kamu, sebentar tadi tunang kamu ada telefon mak. Dia nak minta kebenaran untuk bawa kamu keluar,” beritahu mak kepada aku.
“Kenapa pula dia beritahu mak? Dia tak boleh beritahu Maya sendiri ke?” soal aku tak puas hati. Pelik betul aku dengan perangai Encik Fahim ini. Yang dia pergi telefon mak aku yang jauh dekat kampung tu kenapa? Tak boleh ke dia datang sendiri jumpa aku yang berada selang beberapa bilik je dari bilik dia.
“Yalah, dia kenalah minta kebenaran kami dulu. Kamu tu kan masih lagi bawah tanggungjawab mak dan bapak. Bagus budak Fahim tu. Mana nak cari lelaki macam tu zaman sekarang ni?” puji emak membuatkan aku mencebik bibir. Bukan baik tapi nak menunjuk namanya itu. Selama ini yang duduk terhegeh-hegeh ajak aku keluar makan tengah hari tu, tak ada pula dia nak minta kebenaran mak bapak aku. Mujur iman aku ini kuat lagi.
“Baiklah sangat, mak. Buat apa dia nak ajak Maya keluar?” soal aku malas hendak bertekak. Silap cakap nanti tak fasal-fasal jadi anak derhaka pula.
“Dia nak ajak kamu beli barang hantaran. Kalau sempat, nak cuba baju pengantin sekali katanya. Yalah, kenduri kahwin kamu berdua pun dah dekat. Tinggal sebulan je lagi,”
Aku mendengus lemah. Sebut fasal hantaran, terus aku diserang sindrom M- M.A.L.A.S. Bila terpaksa buat sesuatu perkara tanpa kerelaan hati, memang terasa berat. Berat badan, berat tulang, berat hati, berat perasaan.
“Kalau dia pergi seorang tak boleh ke, mak?”
“Kamu jangan nak mengada-ngada. Besok pukul 9 pagi, Fahim datang jemput kamu dekat rumah sewa. Jangan tak ingat pula tu,” pesan mak. Tak faham betul aku dengan Encik Fahim ini. Kenapa dia nak gunakan mak aku sebagai orang tengah pula. Dah tak ada mulut nak beritahu aku sendiri ke?
“Kamu dengar tak ni?” ulang emak lagi.
“Ya, Maya dengar. Leceh betullah. Maya baru je nak rehat hari-hari minggu ni,” rungut aku.
“Banyak lagi hari minggu lain kamu boleh rehat, Maya. Dahlah, mak nak masak pula ini. Jangan lupa tu, besok pukul 9.” Sempat lagi mak aku mengingatkan sebelum meletakkan gagang. Sayang benar emak aku dekat Encik Fahim. Nampaknya besok terpaksalah seharian aku mengadap muka Encik Fahim. Semoga aku diberi kekuatan untuk menerima takdir-Nya ini.

@@@

Tepat pukul 9 pagi aku mendengar hon kereta berbunyi kuat dan panjang di rumah sewa. Kurang asam betul Encik Fahim ini. Dia ingat aku ini tinggal dekat dalam hutan ke, tak ada jiran tetangga? Bikin kecoh betullah bos aku ini pagi-pagi buta. Terkocoh-kocoh aku membetulkan tudung dan menuruni tangga.
“Siapa yang bising tu, Maya?” Terpacul Rosnah, teman serumah aku dari ruang dapur dengan wajah pelik.
“Tunang aku. Baru 9.03 minit dah bising-bising dekat luar tu. Kalau kerja tak pernah pula nak punctual. Tak faham aku dengan dia ini,” bebel aku sambil menyarungkan kasut dengan tergesa-gesa. Aku bukannya takut pun dengan Encik Fahim tu tapi aku tak tahan dengan bingit hon kereta dia. Buat malu dekat jiran tetangga saja. Sudahlah hari-hari minggu begini orang nak berehat. Tak ada sensitiviti langsung!
“Kurang kesabaran dan kesusilaan betullah tunang kau tu,” komen Rosnah sambil menggelengkan kepala.
“Tahu tak apa,” balas aku spontan.
Pong! Pong! Pong! Terus hon kereta dibunyikan.
“Yalah, saya datang ini.” Aku mendengus kasar. Rimas betul aku dengan Encik Fahim ini. Baru jadi tunang dah tunjuk perangai gila kuasa dia. Kalau dah jadi bini dia nanti, mahunya aku ini kena duduk di celah ketiak dia saja sepanjang masa. Harap-harap dia pakai deodorant. Kalau tak, perghh..mesti tengit.
Aku menjengahkan kepala ke arah kereta bercermin gelap yang diparkir di depan pagar rumah aku. Sejak bila pula Encik Fahim ini tukar kereta? Selama ini aku rasa dia pakai BMW 5 Series. Aku baru berangan nak merasa naik kereta mewah itu. Apa hendak hairan? Orang banyak duit. Bini pun dia mampu tambah, takkan kereta dia sebiji saja kan? Naik Toyota Camry pun syok juga.
Dengan wajah yang cemberut, aku terus membuka pintu kereta dan membolos diri aku ke dalamnya. Tanpa memandang wajah Encik Fahim, aku memakai tali pinggang keledar. Tak kuasa aku nak mencemarkan pandangan mata aku dengan muka lelaki yang dah buat aku bengang awal-awal pagi ini. Kemudian, kereta itu bergerak menyusuri jalan raya.
“Encik ini tak boleh sabar langsung. Saya lewat lima minit je pun. Tapi encik bunyikan hon tu macam saya dah terlambat lima hari. Agak-agaklah sikit, encik. Saya ini duduk berjiran dengan manusia. Bukannya berjiran dengan haiwan dalam hutan. Gajah pun boleh mengamuk kalau dengar bunyi bising, inikan pula manusia yang memang ada hati dan perasaan.” Tanpa menunggu lama aku terus menghamburkan rasa tidak puas hati. Berani.
Aku tunggu beberapa saat. Manalah tahu Encik Fahim nak membalas kata-kata aku. Tapi senyap. Diam tak berkutik Encik Fahim di sebelah aku. Macam bagi peluang untuk aku teruskan leteran je.
“Kalau kata saya lambat pun, tak boleh ke encik tekan loceng rumah? Kita ini kan orang Islam. Sekurang-kurangnya encik berilah salam dulu. Lebih afdal macam tu. Pahala encik dapat, jiran-jiran saya pun tak bengang. Tak adalah hati saya ni sakit.” Aku  menyambung bebelan aku.
“Habis tu, kenapa masuk kereta saya tak beri salam?” sinis Encik Fahim memulangkan paku buah keras.
Aku tersentak. Lantas, aku kalih pandangan ke kanan. Bulat mata aku melihat Wazien a.k.a jejaka YL yang sedang memandu di sebelah aku! Aku terlopong tidak percaya. Sejak bila pula Encik Fahim bersalin kulit dan bertukar wajah?
“Tutup mulut tu. Nanti masuk lalat,” pesan lelaki itu. Sempat dia mengerling aku sekilas.  
Aku katup mulut yang separuh ternganga. “Aw..awak ini siapa? Err..maksud saya awak ni encik Fahim ke Wazien?”
“Dua-dua pun boleh.” Berkerut-kerut dahi aku cuba mencerna jawapan yang diberikan. Makin keliru jadinya.
“Jangan main-main lah,” tegur aku mengetap bibir geram.
“Mana ada saya main-main,” Senyuman senget tersungging di bibirnya. Aku kenal sangat dengan senyuman sinis itu.
“Awak Wazien.” Aku menjawab sendiri.   
“Kalau dah tahu kenapa tanya?” sinisnya. Aku menjelingnya tajam  
“Saya tanya sebab saya tak faham kenapa tiba-tiba saya ada dalam kereta awak ni.”
“Dah awak sendiri yang masuk.”
Aku terkedu seketika dengan kata-kata Uzair. Silap aku juga tak pandang kiri kanan main terjah je masuk kereta orang.
“Errr..maksud saya awak buat apa dengan saya dekat sini? Ehhh..salah..salah..maksud saya awak buat apa depan rumah saya?” tanya aku kalut. Mana boleh mengaku salah depan lelaki kerek ni.
“Jemput awak,” balas Wazien pendek. Okay, sekarang aku makin pening. Berbeli-belit.
“Jemput saya ke mana?”
Shopping barang hantaran.” Kata-kata Wazien membuatkan aku terkesima.
“Tapi kenapa awak pulak yang datang? Bukan ke sepatutnya tunang saya yang datang jemput saya?” tingkah aku.
“Betullah tu,” Wazien senyum segaris.
“Apa yang betul?” Pertanyaan aku mengundang gelak Wazien. Pertama kali aku tengok lelaki ini ketawa. Boleh bikin hati aku cair.
“Mayyadah Mahali, saya ini tunang awak, Mohd Fahim Wazien Ibrahim,” beritahu Wazien apabila ketawanya reda.
“Hah, tu..tunang?” Aku tercengang.
Wazien angguk sekali. “Kenapalah awak ni lembap sangat?”
Aku ketap bibir dengan kutukan Wazien. “Tapi..bukan ke…”
“Awak ingat bos awak yang jadi tunang awak?” sampuk Wazien dan aku hanya mengangguk. Rupanya rombongan meminang yang datang adalah daripada pihak Mohd Fahim Wazien, bukannya Encik Fahim. Tak sangka Wazien berkongsi nama pangkal yang sama dengan Encik Fahim. Patutlah Encik Fahim macam bengang saja dengan aku sejak dua menjak ini.
 “Jangan mimpilah saya nak benarkan perempuan yang saya sayang jatuh ke tangan orang lain,” sambung Wazien. Dia menjeling aku manja.
Aku telan liur. Telinga aku tak salah dengar kan? Dia cakap dia sayang aku? Tiba-tiba hati terasa berbunga-bunga. Jantung aku dah memukul rentak dangdut. Dag Dig Dug.
“Alhamdulillah, tak perlulah saya jadi isteri nombor dua.” Spontan aku menadahkan tangan mengucap syukur. Tergelak besar Wazien dengan perlakuan aku. Ops! Nampak gelojoh benar aku ini. Tapi memang aku tak dapat nak sembunyikan kelegaan aku.
“Awak ini kelakarlah, Maya,” ujar Wazien masih dalam sisa tawa. Aku pula yang tersipu-sipu malu. Itulah, tak menyempat. Sepatutnya ucap syukur dalam hati saja dahlah.

“Apa yang buat awak berubah fikiran? Bukan ke hari itu awak tak nak tolong saya?” Wajah Wazien yang sedang tenang memandu aku pandang lama. Bukankah si Wazien ini mentah-mentah tolak cadangan aku untuk bertunang olok-olok dulu.
“Saya tak setuju sebab awak ajak saya bertunang olok-olok. Kalau bertunang betul-betul macam ini, memang saya tak tolak,” jelas Wazien mudah.
“Kita betul-betul bertunang ke ni?” soal aku tidak percaya.
“Ya, sayang. Awak ingat majlis pertunangan kita bulan lepas itu semua lakonan ke? Walaupun saya dengar cerita bakal pengantin duduk meraung bagai nak rak sebelum upacara sarung cincin, tapi majlis itu tetap sah,” giat Wazien sambil tergelak kecil. Sesekali dia menjeling ke arah aku. Awak janganlah jeling saya macam tu. Makin parah jantung saya ni. Desis hati aku. Gatal!
Aku tebarkan pandangan ke luar tingkap kereta. Terasa darah menyerbu ke muka. Malu. Siapa yang tak akan meraung kalau dipaksa menerima lelaki yang tidak dicintai menjadi bakal suami. Itu pun nasib baik aku tak lari dari rumah.
“Maknanya kita kena kahwinlah betul-betullah ni?” Dalam malu-malu sempat lagi aku bertanya. Bukannya apa, aku cuma nak dapatkan kepastian.
“Mana ada istilah kahwin olok-olok. Kenapa? Menyesal?” Wazien memandang aku tajam.
“Errr..” Aku terkedu. Nak menyesal buat apa? Syukur lagi adalah. Kalau boleh melompat untuk memaknakan kegembiraan yang aku rasa ini, rasanya dah sampai langit ketujuh dah. Akhirnya jejaka Yamaha Lagenda bakal menjadi milik aku. Cumanya aku segan. Sebagai perempuan, takkanlah aku nak mengaku terang-terang perasaan aku.
“Jangan pandai-pandai nak minta putus pulak. Kalau awak buat, siaplah. Sampai ke lubang cacing saya cari awak,” gertak Wazien dengan wajah yang serius. Mengugut nampak.
“Nak cari saya dekat lubang cacing buat apa? Bukannya muat pun saya nak masuk dekat dalam tu.” Aku tersengih. Sengaja mengusik bila aku tengok ketat semacam wajah Wazien ini.
“Ada je jawapan awak.” Wazien sambil menggelengkan kepala dan tersenyum nipis.
“Saya ni banyak cakap. Membebel pun boleh tahan juga. Sanggup ke awak tadah telinga dengan mulut saya ini seumur hidup awak?” Giliran aku pula menguji.
“Apa susah. Kalau saya tak tahan nanti, saya cium jelah mulut awak itu. Confirm diam,” balas Wazien nakal sambil menjongketkan kedua belah keningnya.
“Awak jangan nak buat tak senonoh dengan saya ya,” bentak aku kemudian menutup mulut. Bimbang juga jika Wazien benar-benar maksudkan apa yang dikata.
“Jangan risaulah, sayang. Semua itu saya akan buat selepas kita kahwin nanti. Bila semua dah jadi halal untuk kita berdua,” tutur Wazien romantik. Terasa lemah seluruh urat sendi aku apabila suara garau itu berbicara lembut begitu. Meremang bulu roma.
“Err..boleh saya tanya sesuatu?” soal aku. Wazien hanya mengerling ke arah aku sekilas sambil menganggukkan kepalanya.
“Kenapa awak setuju nak kahwin dengan saya?”
“Takkan tak tahu lagi?” Soalan berbalas soalan.
“Kalau saya tahu, saya tak tanyalah awak,” gumam aku. Wazien tersenyum menawan. Sesekali dia melirik ke arah aku dengan pandangan yang sukar aku tebak. Aku ini bukannya ahli nujum yang boleh baca apa yang tersirat dalam hatinya.
“Sebab cinta. Saya cintakan awak, Maya. Sejak kali pertama saya pandang awak, hati saya dah jatuh sayang.” Tulus pengakuan yang dilafazkan Wazien.
Lidah aku kelu. Muka terasa pijar. Namun jauh di dasar hati, aku benar-benar bahagia dengan jawapan Wazien. Sungguh aku turut berkongsi rasa yang sama. Sejak kali pertama aku tahu dia adalah pemilik motosikal Yamaha Lagenda, hati aku jatuh suka. Pelik kan? Tapi tiada yang pelik bila melibatkan cinta. Dan kita tidak memerlukan sebab pun untuk jatuh cinta. Kerana rasa cinta itu fitrah yang dititipkan Allah untuk setiap insan.
“Awak pula macam mana? Apa perasaan awak pada saya?” Aku tertunduk malu dengan pertanyaan Wazien. Sebenarnya aku tak tahu nak jawab macam mana. Faham-faham sendiri sudahlah. Takkan dia tak boleh baca apa yang tersirat di hati aku?
“Err..kalau saya cakap biarlah rahsia, boleh tak?” jawab aku terpisat-pisat. Bukannya aku nak mengelat tapi sungguh aku malu. Seumur hidup aku belum pernah lagi meluahkan perasaan cinta pada mana-mana lelaki. 
“Boleh. Saya tak paksa awak. Tapi suatu hari nanti awak mesti beritahu saya rahsia itu,” ujar Wazien lembut. Aduh, makin buat aku jatuh cinta!

@@@

Aku memandang barang hantaran yang berlonggok di atas katil dengan rasa serba salah. Hampir 80% barang yang hendak dijadikan hantaran telah dibeli. Semuanya mewah dan berjenama. Entah berapa ribu Wazien terpaksa berhabis semata-mata untuk memastikan hanya barangan terbaik dan berkualiti yang akan menjadi hantaran kami. Aku tak naklah disebabkan ingin mengejar kesempurnaan, dia terpaksa menggunakan kesemua wang simpanannya. Silap-silap nanti berhutang pula keliling pinggang. Sudahlah semua perbelanjaan tadi dia berdegil hendak bayarkan. Duit aku langsung tak nak disentuhnya walaupun untuk membeli hantaran bagi pihak aku
Mengenangkan kedegilan Wazien, aku mengeluh lemah. Sebagai lelaki aku tahu dia ingin menjaga egonya. Mungkin dia nak buktikan yang dia mampu menyenangkan aku biarpun dengan gajinya sebagai mekanik. Sejujurnya aku tak pernah kisah untuk sama-sama berkongsi susah dan senang. Aku tak harapkan kemewahan sebab itu bukan cara aku menilai cinta. Aku bercinta kerana aku ingin bahagia. Dan kemewahan tak mampu membeli nilai kebahagiaan.
Haih..aku kena berbincang dengan Wazien dari hati ke hati. Lantas, telefon bimbit aku capai. Ikon wassap aku buka sebelum jari-jemari aku laju menari di dada skrin telefon.

Salam, boleh saya jumpa awak besok? ~ Aku

Kenapa? Rindu saya ke? ~ Wazien

Ada perkara saya nak bincang. Baru tadi jumpa, tak sempat nak rindu lagi :p ~ Aku

Ok, tengah hari besok saya jemput awak. Kita lunch sama ~ Wazien

Ok, kita jumpa besok. Saya dah nak tidur ini. Take care ~ Aku

You too. I Love You. Sweet dream. Mimpikan saya ~ Wazien

Aku tersengih membaca pesanan ringkas Wazien. Indahnya perasaan bercinta ini. Terasa terawang-awang. Tidur pun dalam senyum.

@@@

Seperti yang dijanjikan Wazien datang menjemput aku dengan Toyota Camry. Entah kereta siapa yang dia pinjam. Semalam pun dia menggunakan kereta yang sama ketika keluar membeli barang hantaran dengan aku.
“Kita nak makan dekat mana?” tanya Wazien memandang ke arah aku.
“Saya tak kisah. Janji tempat itu sesuai untuk kita berbincang,” jawab aku memberi ruang untuk Wazien membuat keputusan. Bukankah lelaki lebih suka jika menjadi dominan?
“Okay, kalau macam itu saya bawa awak ke tempat favorite saya,” ujar Wazien ceria.
Wazien membawa aku ke Restoran Masakan Kampung Mak Mah yang juga merupakan restoran kegemaran aku. Macam tahu-tahu saja.
“Ini restoran kegemaran awak jugak kan?” Pertanyaan Wazien membuat aku sedikit tersentak.
“Macam mana awak tahu?”
“Saya selalu nampak awak makan dekat sini. Cuma awak je yang tak pernah perasan saya,” beritahu Wazien. Biar betul! Macam tak percaya pula aku diperhatikan Wazien dalam diam. Boleh tahan juga aura aku ini kan? Hehehehe…
“Jadi, kali pertama awak nampak saya bukan dekat pusat servis Toyota?” tebak aku menghantar pertanyaan.
Dengan senyuman yang meleret, Wazien menggelengkan kepala. “Kali pertama, masa dekat traffic light. Ada seorang perempuan tu asyik benar pandang saya atas bawah dari dalam kereta.”
Berderau darah aku dengan kata-kata Wazien. Terasa macam nak menyorok bawah meja. Tak sangka dalam helmet full face itu, dia perasan!
“Errr..saya oder makan dulu. Lapar..” tingkah aku kalut menahan malu. Setelah memilih makanan, kami mengambil tempat duduk. Seketika suasana sepi apabila masing-masing menghayati kelazatan makanan. Nampak lapar benar kami berdua ini.
“Semalam awak cakap nak bincang sesuatu. Apa dia?” Soal Wazien apabila kami berdua selesai menjamu selera.
“Saya tak cakap, tapi saya taip,” balas aku sambil tersengih nakal. Sengaja aku hendak ciptakan suasana ceria dan memberikan mood yang baik kepada Wazien. Bimbang juga jika apa yang bakal aku cakapkan bakal menggores hatinya.
“Nakal awak ini, ya. Buat saya makin sayang,” bicara manis Wazien membuatkan aku tersipu.
“Saya harap awak tak akan kecil hati dengan apa yang saya akan cakapkan ini” tutur aku memulakan bicara yang serius. Aku berdeham beberapa kali cuba mencari intonasi suara yang sesuai.
“Bunyi macam serius je ini. Saya akan cuba kekalkan hati saya ini dalam saiz yang asal. Don’t worry dear,” gurau Wazien. Kagum aku dengan gurauan dia. Ingatkan spesies hati kayu, tidak tahu bergurau.
“Err..sebelum itu, boleh tak awak ambil ini dulu,”  ujar aku sambil menghulurkan sekeping sampul surat kepada Wazien. Dia menyambut sampul coklat itu dengan wajah yang tertanya-tanya.
“Apa ini, Maya?” Aku perasan riak wajah Wazien berubah bila dia melihat beberapa puluh keping not RM 100 di dalam sampul itu.
“Itu untuk belanja barang hantaran semalam. Barang untuk dihantar ke pihak awak, biar saya yang bayarkan. Awak pula bayarkan barang-barang yang dibeli untuk dihantar kepada saya. Takkan semuanya awak seorang je yang kena tanggung,” tekan aku mengharapkan pengertian dari Wazien.
“Kan saya dah cakap tak apa. Saya mampu bayar semuanya,” tolak Wazien dengan nada suara yang sedikit tinggi. Aku tahu dia ada egonya sebagai seorang lelaki.
“Ini bukan soal mampu atau tak. Cuma saya rasa dalam sesebuah hubungan, mesti perlu ada sikap memberi dan menerima. Mesti ada tolak ansur dan perkongsian. Kesusahan, kesenangan biarlah kita sama-sama rasa. Saya tak sedap hati biar awak seorang yang tanggung kesusahan. Lagipun, saya tak naklah awak berhabis simpanan awak semata-mata kerana majlis perkahwinan kita,” tutur aku dengan lembut. Sebaik mungkin aku menggunakan patah perkataan yang sesuai agar Wazien tidak berkecil hati.
“Kenapa? Salah ke kalau saya berhabis duit untuk perempuan yang saya cinta? Selama ini saya bekerja pun untuk pastikan awak dan bakal anak-anak kita hidup selesa,” luah Wazien seperti berjauh hati. Tersentuh hati aku dengan kata-katanya. Tak sangka aku sudah menjadi sebegini penting dalam hidup Wazien.
“Tak salah. Cuma saya nak awak tahu, wang ringgit dan kemewahan bukan satu-satunya cara untuk buat saya bahagia. Dan saya tak nak keringat dan usaha yang awak kumpul bertahun-tahun habis dalam sekelip mata, hanya kerana sebuah perkahwinan. Kan lebih baik kita besederhana. Kita berbelanja ikut kemampuan.” Bicara aku penuh makna. Semoga Wazien tidak salah mentafsir apa yang aku cuba sampaikan.
“Maksud awak, saya ini tak mampu nak berikan awak kemewahan? Sebab awak rasa saya ini hanya kerja biasa? Gaji kecil? Macam tu?” soal Wazien bertubi-tubi.
Aku menarik nafas dalam. Adoi, payah juga hendak buat lelaki ini mengerti. Lain yang aku maksudkan, lain pula yang Wazien faham. Kalau berterus-terang takut dia kecil hati. Tetapi kalau cakap berlapik, dia pula yang salah erti.
“Bukan macam tu. Saya tak pernah memperkecilkan kerja awak sebagai mekanik. Itu semua tak penting. Saya tak pernah ambil kisah pun. Saya terima awak seadanya diri awak ini di depan saya. Jadi, awak tak perlulah bersusah-payah buat sesuatu di luar kemampuan awak.” Aku memandang wajah Wazien dengan pandangan yang redup.
“Luar kemampuan? Contoh?” Tajam anak mata Wazien merenung ke wajah aku.
“Contohnya, macam kereta Toyota Camry tu. Tak perlulah sampai awak terpaksa meminjam kereta dengan kawan awak semata-mata nak saya selesa bila keluar dengan awak. Awak datang dengan menunggang motosikal Yamaha Lagenda awak itu pun saya tak kisah. Kita boleh keluar dengan kereta saya. Nanti selepas kita kahwin, apa yang jadi milik saya pun akan jadi hak awak juga,” terang aku dengan bersungguh-sungguh.
“Sampai macam itu sekali awak pandang rendah pada kemampuan saya, ya?” balas Wazien dengan wajah yang cemberut masam. Aku salah cakap lagi ke? Nampaknya perbincangan kami ini tak akan ke mana. Bukannya Wazien ini makin faham. Tengok saja bibirnya, dah serupa muncung itik.
“Tak apalah, awak. Lupakan saja apa yang saya cakap tu. Saya minta maaf kalau kata-kata saya buat awak terasa. Saya sebenarnya ikhlas menerima awak seadanya. Tak perlu berubah kerana saya. Jadilah diri awak sendiri kerana setiap kelebihan dan kekurangan yang ada dalam diri awak itu, saya suka,” tukas aku berputus asa untuk meneruskan perbualan. Bimbang makin tersinggung pula lelaki ini nanti. Sudahnya, perbualan kami habis di situ saja.
@@@

Siang tadi telah berlangsung majlis perkahwinan aku dan Wazien. Majlis yang cukup meriah. Semua sanak saudara, rakan taulan dan orang kampung berkumpul bergotong royong membantu persiapan kenduri aku. Meriahnya sampai ke malam. Dekat luar rumah, masih riuh lagi dengan suara tetamu yang duduk bergelak ketawa walaupun jam sudah menginjak pukul 9 malam. Gembira benar mereka apabila aku akhirnya bertemu jodoh. Sepatutnya aku turut serta bersama mereka. Sebaliknya, aku memilih untuk memerapkan diri di dalam bilik pengantin melayan tangis kerana sakit hati.
Aku menghempaskan tubuh aku di atas katil pengantin yang dihias cantik. Inai yang merah di jari aku renung satu persatu. Pandangan mata aku menjadi kabur dek takungan air mata. Sensitif betul jiwa aku hari ini. Walaupun mulut aku ini kadang-kadang main cakap lepas saja, tapi dalam hati aku ada taman bunga. Semuanya gara-gara satu penipuan yang terbongkar siang tadi. Hidup-hidup aku ditipu dan dipermainkan.   
Hari ini selepas Wazien sah bergelar suami aku, barulah aku tahu lelaki yang aku nikah ini bukanlah seorang mekanik. Rupanya dia adalah pemilik pusat servis kereta yang aku selalu hantar servis kereta aku itu. Lebih mengejutkan lagi, Wazien ini merupakan anak tunggal Haji Ibrahim, orang kaya di kampung aku yang memiliki beberapa buah stesen minyak. Dua puluh tahun yang lepas, seluruh kampung bersedih dengan berita kematian Haji Ibrahim dan isterinya kerana kemalangan jalan raya. Wazien dibesarkan oleh neneknya di Singapura. Aku pun sudah ingat-ingat lupa dengan cerita itu. Yalah, masa itu aku pun masih kecil lagi. Patutlah aku rasa lain macam betul meriahnya kenduri aku tadi. Berderet-deret orang kampung datang nak tengok pengantin. Macam kahwin dengan anak raja pula aku rasa.
“Sayang, kenapa ini? Marahkan abang lagi ke?” Bahu aku disentuh lembut. Dekat benar aku rasa suara Wazien di cuping telinga aku sehingga aku dapat rasa hembusan nafasnya. Aku tidak menjawab pertanyaannya. Sebaliknya, air mata aku makin laju pula membasahi pipi. Sampai dah terenjut-enjut bahu aku.
“Sayang, janganlah menangis macam ni,” pujuk Wazien lembut. Dia menarik tangan aku perlahan agar bangkit dari baring. Pantas jari jemarinya menyeka air mata aku yang mengalir laju. Semakin dikesat, semakin banyak air jernih yang menitik. Semakin mendayu-dayu pula esak tangis aku. Sudah bunyi macam enjin motor bot pula aku rasa.
“Sayang, janganlah buat abang macam ini. Abang minta maaf, okey? Janganlah menangis. Nanti orang dengar, dorang fikir yang bukan-bukan pula. Sudahlah malam ini malam pertama kita,” Wazien ukirkan senyuman manis pada aku. Dia membawa aku ke dalam pelukannya. Belakang tubuh aku diusap perlahan.
“Kenapa awak tipu saya?” tanya aku dalam sendu yang tertahan-tahan. Kepala aku sandarkan ke dada bidangnya.
“Abang tak pernah tipu sayang,” bela Wazien.
Aku mengangkat wajah. Pelukan aku leraikan. Tengok itu, dah terang lagi bersuluh pun masih dia tak mahu mengaku. Masih lagi nak menegakkan benang yang basah.
“Habis tu, selama ini yang awak cakap awak kerja mekanik tu bukan menipu?” soal aku geram. Sakit hati aku ini.
“Cuba sayang bagi tahu abang. Bila abang mengaku yang abang ini mekanik? Ada pernah abang mengaku?” tanya Wazien lembut.  
“Habis yang selama ini awak buat kerja menservis kereta di bengkel tu, bukan kerja mekanik? Awak dah lupa yang awak pernah mengaku dengan encik Fahim yang awak senior mekanik?” soal aku sebagai jawapan kepada pertanyaan Wazien. Lelaki itu tersenyum lebar.
“Sayang ini mudah sangat percaya apa yang sayang nampak. Abang buat kerja dekat bengkel tak semestinya abang kerja mekanik. Kadang-kadang sengaja abang turun padang buat kerja bersama-sama dengan staf abang. Yang fasal senior mekanik itu, waktu itu kan kita berlakon. Kalau nak kata abang menipu, sayang pun berbohong juga waktu itu kan,” beritahu Wazien tenang.
Aku terdiam. Bibir yang basa aku ketap kuat. Betul ke selama ini aku suka membuat kesimpulan daripada apa yang aku nampak?
“Habis tu, kenapa awak tak berterus terang masa kita bertunang? Awak biar saya salah sangka sampai hari kita bernikah,” bahas aku.
“Sayang pun tak pernah tanya kan? Takkanlah abang nak beritahu sayang fasal diri abang dari A sampai Z. Nanti sayang cop abang nak menunjuk pulak,” tingkah Wazien mematikan kata-kata aku. Silap aku lagi. Selama ini aku ingat cukuplah aku tahu serba sedikit sahaja tentang Wazien. Nanti lepas kahwin barulah kenal betul-betul. Tapi rupa-rupanya aku yang makan hati sebab terasa diperbodohkan.
“Lagipun masa merisik sayang, abang dah ceritakan semuanya fasal abang pada mak dan bapak. Abang ingat mak ada beritahu sayang tentang abang,” tambah Wazien lagi. Oh, barulah aku teringat. Emak ada beritahu aku lelaki yang datang merisik aku ini tinggi, cerah, muka pun lawa dan ada syarikat sendiri. Waktu itu aku ingat lelaki yang emak maksudkan adalah encik Fahim.
“Jadi, Toyota Camry tu memang kereta awak? Bukan pinjam dari kawan?”
“Yalah, sayang. Abang beli cash tau,” giat Wazien sudah tergelak-gelak. Hangat pula aku rasa wajah aku. Alamak, malunya. Mana aku hendak sorok muka aku ini. Bawah bantal aci tak? Sudahlah berbesen-besen air mata aku tumpah. Dengan hingus yang dah berlengas-lengas meleleh lagi.
“Sayang, mari dekat abang.” Wazien menggamit aku untuk menghampirinya yang sudah menyandarkan badannya di kepala katil. Dengan wajah yang masih membahang aku mendekatinya. Kemudian, dia menarik tubuh aku untuk menyandar ke dadanya. Pinggang aku dirangkulnya erat dari belakang. Seram sejuk aku dengan tindakan Wazien. Biarpun jauh di dasar hati terasa syok juga. Kenikmatannya memang tidak dapat diucapkan dengan kata-kata apabila semuanya telah dihalalkan syarak.
“Kenapa wajah merah ini, sayang? Malu dengan abang? Tak usah malulah. Kita pun dah selamat jadi suami isteri. Lepas ini kita bakal berkongsi semuanya. Luar dan dalam sayang akan menjadi milik abang. Begitu juga apa yang abang ada, akan menjadi milik sayang” tutur Wazien perlahan di telinga aku. Dia mengeratkan pelukannya.
“Apa yang berlaku sebelum ini, ada hikmah di sebaliknya. Sewaktu sayang bersusah payah nak fahamkan abang di restoran tempoh hari, abang nampak kejujuran sayang yang menerima abang seadanya. Abang bersyukur abang dapat seorang isteri yang sanggup bersusah dan bersenang sama-sama dengan abang. Yang memilih abang bukan kerana harta dan rupa. Tetapi memilih abang hanya kerana sebuah motosikal Yamaha Lagenda,” sambung Wazien nakal sambil mengucup pipi aku lama. Terasa kerjung tubuh aku bila diperlakukan begitu.
“Kenapa senyap ni sayang? Sayang masih marahkan abang? Kalau apa yang berlaku selama ini buat sayang tersinggung, abang minta maaf,” pohon Wazien. Saat ini aku nampak kebaikan dan kesabaran suami aku dalam meladeni aku.
“Saya pun nak minta maaf dengan awak sebab buat tuduhan melulu.” Akhirnya aku bersuara perlahan. Hari pertama bergelar isteri, aku sudah buat perangai dengan si suami.
“Abang akan maafkan kalau sayang tukar panggilan awak itu dengan abang. Bila dah kahwin, panggilan manja ini akan mengeratkan hubungan suami isteri. Boleh?” Aduh, bikin cair betul hati aku dengan suara lembut suami aku ini. Tak tunggu lama, aku terus mengangguk laju.
“Abang maafkan saya, ya” pinta aku. Melalui ekor mata aku dapat melihat Wazien tersenyum lebar dengan panggilan yang aku gunakan untuk dirinya.
No problem, sayang. Abang sentiasa ampunkan kesalahan sayang sama ada yang dah lepas atau yang akan datang.” Semakin erat rangkulan tangan Wazien di pinggang aku.
Untuk beberapa detik, suasana menjadi bisu antara kami berdua. Hanya desah nafas yang menyapa deria dengar. Kehangatan sentuhan Wazien membuatkan aku tenggelam dalam dunia indah ciptaan kami berdua. Sentuhan yang mengalirkan haba cinta yang membara. Indahnya perasaan ini hanya yang berkahwin saja dapat merasa.
“Sayang,” panggil Wazien memecah kesunyian.
“Emm..” Aku menyahut pendek, masih memejamkan mata.
“Tak nak beritahu abang ke rahsia hati sayang?” soal Wazien. Aku membuka mata. Rahsia? Rahsia apa? Keliru.
“Saya mana ada rahsia” balas aku polos.
“Dah lupa ke hari itu masa abang tanya sayang tentang perasaan sayang pada abang. Sayang cakap biarlah rahsia. Sekarang, kongsilah rahsia itu dengan abang” terang Wazien membuatkan aku tersenyum simpul. Oh, rahsia itu rupanya.
“Oh..” Hanya itu yang terpacul di bibir aku. Malu pula aku hendak mengaku perasaan aku ini.
“Cepatlah beritahu abang” gesa Wazien.
“Err.. dari pandangan mata saya, layanan saya, tutur kata saya, takkan abang tak boleh teka lagi apa perasaan saya pada abang?” kias aku sambil menjeling manja pada suami aku. Sengaja aku lunakkan sikit alunan suara aku ini.
“Itu abang tahu, tapi telinga abang ini terasa gatal nak dengar tiga patah perkataan keramat itu dari mulut sayang sendiri,” balas Wazien romantik. Aku masih tersenyum-senyum. Malulah sangat kononnya.
“Cepatlah sayang. Abang tunggu ini” desak Wazien kurang sabar apabila mulut aku seakan terkunci.
“Saya sayang abang.” Dengan senafas tiga patah perkataan yang diminta meniti laju di bibir aku.
“Sayang je?” tanya Wazien tidak puas hati. Alamak, tak cukup ke?
“Habis itu? Tadi kata hendak dengar tiga patah je kan? Cukuplah tu” balas aku pula.
“Bukan itu yang abang nak dengar,” rajuk Wazien dengan mulut yang muncung ke depan.
“Saya cintakan abang sangat-sangat. Sekali abang cintakan saya, berkali-kali saya cintakan abang,” tutur aku lancar satu persatu. Wazien meleret senyum sampai ke telinga.
“Terima kasih, sayang. Abang pun cintakan sayang sangat-sangat. Truly madly deeply in love with you, sayang,” luah Wazien sambil mengucup pipi aku. Semakin kemas pelukannya di tubuh aku. Aku hanya tersipu malu mendengar kata-kata Wazien. Terbuai-buai perasaan ini dengan ayat-ayat indah yang menyapa gegendang telinga aku.
“Sayang…” panggil Wazien lagi.
“Emm..” sahut aku pula.
“Abang sukalah dengar celoteh sayang” beritahu Wazien.
“Saya ingat, lepas kahwin saya nak pencen bercakap. Nanti, kalau banyak cakap abang naik bosan pula. Tak fasal-fasal nanti saya asyik kena cium dengan abang,” usik aku teringat kembali ayat yang pernah dituturkannya kepada aku dulu.
“Yang itu, kalau mulut sayang tak pot pet pun abang akan cium juga,” ujar Wazien dengan melemparkan pandangan nakal kepada aku. Kemudian, dia mendekatkan wajahnya ke bibir aku sebelum bibirnya yang basah jatuh di situ, lama. Seterusnya? Faham-faham sendirilah. Takkan itu pun nak cerita kot.

Akhirnya, aku mengecap bahagia dengan cinta jejaka Yamaha Lagenda. Sebuah kisah cinta biasa milik aku dan Wazien. Kisah cinta yang bakal kami kongsi buat anak cucu-cicit kami. Mudah-mudahan bisa menjadi pedoman dan lagenda untuk mereka zaman berzaman.

20 comments:

  1. nor aisyah ismail mj11 December 2013 at 00:10

    missed your stories Ridhya!!! love Wazien and Maya...err, tak nak sambung ke?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sambung? Jadikan novel ke? Hahaha..terus pitam.. :P

      Delete
  2. dah komen kat fb. BEST! BEST! BEST!, short, simple but oh so sweet and awesome ... thank u.

    ReplyDelete
  3. Dah pernah bc kat mana yer..?..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini cerpen lama sy yg dah diedit. Hehehehe..

      Delete
  4. Bestttttttttt.....suwetttttt sgttttt

    ReplyDelete
  5. Saya suka...saya suka...♡♡♡♡

    ReplyDelete
  6. perghhh....!!!!!!!!!!!best giler bro!!!!!!!!!!!!!!!!-iezahtakuya

    ReplyDelete
  7. Jom singgah baca and jangan lupa tinggalkan comments http://balqisluv99.blogspot.my/2016/03/gred-for-exam-2016.htm

    ReplyDelete
  8. Cerita yg best....terima kasih Cik Ridhya (:

    ReplyDelete
  9. Cerita yg best....terima kasih Cik Ridhya (:

    ReplyDelete

Tinggalkan jejak anda..