Follow Karya Ridhya Iman? Terima kasih

Tuesday, 2 April 2013

Titian Cinta 24 EV

Harris mendengus geram. Dari tadi dia diam, khusyuk mendengar satu persatu cerita yang disampaikan ‘Aisy. Hangat membara perasaannya dengan rasa marah yang tidak bertepi. Pandangan matanya jelas menunjukkan api kebencian. Terketar-ketar tangannya menahan geram yang meluap-luap di dada.
“Kurang ajar kau, Sofia. Kau memang nak kena!” Bisik Harris sepenuh perasaan. Dia menumbuk kuat meja kopi yang diperbuat daripada kayu jati itu. Menempiaskan rasa marah yang bersarang di dada.
“Abang..”
‘Aisy tersentak dengan tindakan Harris. Terangkat kedua-dua bahunya dengan bunyi hentakan itu. Segera dia menghampiri Harris. Tangan Harris yang sedikit merah kesan tumbukan digenggam lembut.
“Abang, janganlah macam ni.” Pujuk ‘Aisy lembut biarpun di dalam hati dia turut merasa gentar. Jari-jemari dinginnya mengusap lengan Harris.
I’m sorry, sayang. It just that I couldn’t control my anger. Geram sungguh abang dengan perbuatan Sofia. Dia memang patut diajar.” Gumam Harris. Melihat kegugupan ‘Aisy, dia mengendurkan sedikit suaranya. Tanpa sedar marahnya telah menakutkan isterinya sendiri.
 “Abang..” ‘Aisy menarik nafas dalam. Wajah bersih Harris yang sedikit merah direnungnya dalam sebelum menyambung kata.
“‘Aisy beritahu abang semua ini bukannya nak abang balas balik segala perbuatan Sofia. ‘Aisy cuma nak berkongsi cerita dengan abang.” Sambung ‘Aisy perlahan. Ada rasa bersalah yang mula bertunas di hatinya. Mungkin dia tidak sepatutnya menceritakan serangan Sofia kepada Harris.
“Tapi perempuan macam itu memang patut diajar. Lain kali tak adalah dia berani nak ganggu sayang lagi. Sayang jangan bimbang. Tahulah abang nak buat macam mana.” Dengus Harris tidak puas hati.
“Jangan buat yang bukan-bukan abang. Abang dah janji takkan menyimpan dendam kan? Tak baik. Tak baik diturutkan rasa marah tu.”
‘Aisy mengingatkan Harris. Kurang senang dengan kata-kata yang diungkapkan Harris. Dia tahu dengan kedudukan yang dimiliki Harris, suaminya mampu melakukan apa saja.
“Abang tahu dendam tu tak baik tapi abang tak sanggup nak biarkan Sofia buat macam-macam pada sayang. Sebelum apa-apa yang buruk berlaku, lebih baik abang yang bertindak dulu. Biar abang bagi dia pengajaran. Pengajaran yang dia akan ingat seumur hidup dia!” Bantah Harris keras. Memang dia berjanji untuk tidak membalas segala perbuatan Sofia tetapi dia tidak akan membiarkan keselamatan ‘Aisy terganggu. Apatah lagi setelah mengetahui ada seseorang di luar sana yang sedang menunggu peluang untuk mengganggu isterinya.
“Abang, dalam Islam tak pernah ajar kita untuk balas kejahatan dengan kejahatan kan? ALLAH kan ada bersama dengan kita. Kita doakan saja semoga dia berubah.” Tutur ‘Aisy lembut. Wajahnya dimaniskan dengan senyuman. Sengaja dia merapatkan badannya ke tubuh sasa Harris.
“Tapi sayang kena ingat, sekarang ni bukan Sofia saja yang ada niat jahat pada sayang. Lelaki yang berkomplot dengan Sofia tu, abang perlu siasat siapa.” Balas Harris sedikit tenang. Siapa lelaki misteri itu? Apa motif lelaki yang bersubahat dengan Sofia untuk memerangkap ‘Aisy? Ada sesuatu yang dia perlu rungkaikan
‘Aisy menganggukkan kepalanya. Kata-kata Harris itu memang ada benarnya. Jauh di sudut hati dia turut merasa gusar.
“Sayang dapat agak tak siapa lelaki itu?” Harris turut mempersoalkan perkara yang sama. Bagaikan dapat membaca apa yang terbuku di fikiran isterinya.
‘Aisy menggelengkan kepalanya. Sungguh dia buntu untuk menebak.
“Sebelum ini ada tak lelaki yang berdendam dengan sayang? Yang sayang pernah tolak cinta dia ke..” Soal Harris lagi dengan jelingan.
“Tak ada.” ‘Aisy mengerutkan dahinya. Dia bukanlah seorang wanita cantik yang memiliki deretan peminat lelaki yang menagih cintanya. Kawan lelakinya sendiri tidak ramai. Tetapi…
“Daniel.” Bisik ‘Aisy perlahan. Terpacul satu nama dari mulutnya secara tiba-tiba. Entah kenapa terlintas nama lelaki itu di benaknya.
“Siapa?”
“Err.. tak..tak ada sesiapa. ‘Aisy rasa lelaki tu mungkin orang suruhan yang diupah Sofia.” Balas ‘Aisy menyembunyikan rasa gundahnya. Kepalanya digeleng perlahan. Tidak mungkin Daniel. Dia pasti Daniel tidak sekejam itu.
“Tak payahlah fikir. ‘Aisy yakin Sofia sekarang dah mula takut dengan perbuatannya sendiri. Kita serahkan semuanya pada ALLAH. Lagipun, abang kan nak kawal baran abang itu. Anggaplah ini sebagai ujian pertama abang.” ‘Aisy bersuara sedikit ceria. Lengan Harris dipaut erat. Kepalanya direbahkan di atas bahu Harris.
Harris mencuit hidung ‘Aisy. Hatinya yang sedang hangat membara serta-merta sejuk dengan senyuman dan perlakuan manja ‘Aisy. Kemesraan yang jarang-jarang ditunjukkan oleh isterinya.
“Sayang duduk rapat-rapat dengan abang macam nak goda abang je. Sayang dah buat abang rasa lain macam ni.” Nada suara Harris berbaur nakal.
“Nak goda apanya. ‘Aisy letak kepala atas bahu abang je.” Ujar ‘Aisy selamba. Dia tahu Harris sekadar ingin mengusiknya.
“Tapi abang dah rasa lain macam ni. You’ve turned me on. Jom, sayang. Kita masuk bilik.” 
Harris mengangkat kedua belah keningnya sehingga membuatkan ‘Aisy tersipu malu.
“Tak senonoh betullah abang ni.” Gumam ‘Aisy. Kata-kata Harris mula menyeramkannya. Pantas pegangan tangannya pada lengan Harris dilepaskan. Dia turut menjarakkan duduknya.
Aksi gelabah ‘Aisy mengundang tawa kecil Harris. Apa salahnya sekadar menguji perasaan isterinya sendiri.
“Kenapa tiba-tiba sayang duduk jauh pula ni? Takkan dengan suami sendiri pun takut.” Duga Harris.
“Mana ada takut.” Sela ‘Aisy menyembunyikan perasaannya.
“Kalau macam tu, marilah dekat dengan abang.”
Harris kembali merapatkan duduknya di sisi ‘Aisy. Tangan ‘Aisy diambil dan diselitkan semula di celah lengannya. Dia dapat rasakan suhu hangat di telapak tangan ‘Aisy berubah dingin. Memang sah takut!
“Sayang..” Panggil Harris perlahan.
“Hmm..”
“Abang gurau je tadi, sayang. The truth is abang akan tunggu sehingga sayang benar-benar sihat dan bersedia.” Bisik Harris perlahan menyentuh hati ‘Aisy.
“Terima kasih, abang.” Ucap ‘Aisy terharu. Dia tersenyum bahagia. Senang dengan kata-kata yang dibisikkan Harris.
“Sayang..” Panggil Harris sekali lagi.
“Hmm...” Balas ‘Aisy lembut
“Abang nak tanya sayang sesuatu, boleh tak?”
‘Aisy hanya mengangguk menanti bicara lanjut daripada Harris.
“Kalau abang nak bawa sayang ke bulan dan bintang. Sayang nak ikut tak?” Soal Harris romantis. Senyuman manis dihadiahkan pada ‘Aisy.
“Abang mampu ke? Setahu ‘Aisy, hanya seorang je rakyat Malaysia yang boleh buat macam tu.” Kata-kata ‘Aisy membuatkan senyuman di wajah Harris kendur.
“Siapa?”
“Dato’ Sheikh Muzaffar, angkasawan negara kita.” Jawab ‘Aisy menyembunyikan senyum.
“Sayang!” Harris menggelengkan kepalanya. Sedar yang dirinya sudah terkena. 

No comments:

Post a Comment

Tinggalkan jejak anda..