Follow Karya Ridhya Iman? Terima kasih

Tuesday, 2 April 2013

Titian Cinta 9 EV

‘Aisy membaringkan tubuhnya di atas sofa panjang yang terletak di sudut ruang tamu rumah sewanya. Melepaskan lelah setelah hampir separuh hari dia mengerah keringat mengemas barang-barang yang telah dibawa pulang dari London melalui kapal laut. Hari minggu beginilah satu-satunya peluang yang dia ada untuk menyelesaikan kerja rumah yang sering kali tertangguh dek kesibukan kerja.
Sudah hampir sebulan ‘Aisy kembali bertugas di Universiti Kebangsaan Malaysia. Sejak itu, dia kembali mula merasai kesibukan tugas sebagai seorang pensyarah. Beban tugas mengajar dan membimbing pelajar sering kali membuatkan dia tidak menang tangan.
“Assalamualaikum…” Suara perempuan lembut menyapa gegendang telinga ‘Aisy. Seketika kemudian, pintu gril dibuka dari luar. Terpacul seorang gadis manis bertudung labuh sedang melemparkan senyuman mesra ke arahnya.
“Waalaikumussalam. Baru habis kelas ke, Feeza?” Soal ‘Aisy berbasa-basi sambil turut mengukirkan senyuman nipis.
Hafeeza Maisara merupakan teman serumahnya yang baru. Sebelum dia masuk menyewa di situ, rumah itu didiami Hafeeza dan Sakeena. Kebetulan, rumah teres dua tingkat itu masih mempunyai dua bilik kosong, jadi Sakeena menawarkannya untuk tinggal bersama.   
“Ha’ah. Hari ini marathon tiga jam kuliah.” Hafeeza melabuhkan duduk di atas sofa.
“Awak tak keluar jalan-jalan ke hujung-hujung minggu ni?” Soal Hafeeza lembut menyambung bicara. Biarpun kelihatan sedikit penat, namun bibirnya tidak lekang dengan senyuman. Tenang sekali. Sesuai dengan jawatannya sebagai pensyarah agama di Fakulti Pengajian Islam.
“Tak. Saya duk mengemas barang-barang yang baru sampai dari UK tu.” Beritahu ‘Aisy.
“Minta maaf ye, saya tak sempat nak tolong ‘Aisy kemas barang.” Ucap Hafeeza serba salah.
“Tak ada apalah. Saya faham awak ada kerja.” Balas ‘Aisy sambil menggelengkan kepalanya tanda tidak kisah. Pagi tadi, Hafeeza ada memberitahunya yang dia mengadakan kelas ganti untuk para pelajarnya. Begitulah tugas sebagai seorang pensyarah, kadang-kadang hari minggu terpaksa dikorbankan demi untuk menghabiskan sukatan pelajaran. Tambahan pula, musim peperiksaan akhir sudah hampir tiba.
“Lagipun, tak adalah banyak sangat yang nak kena kemas. Saya cuma keluarkan barang yang nak digunakan dulu. Yang lain, saya biarkan saja dalam kotak, letak dalam stor.” Sambung ‘Aisy tidak mahu Hafeeza terus dihambat rasa bersalah.
Dalam diam ‘Aisy mengagumi keperibadian Hafeeza yang cukup tinggi dengan budi bahasa. Seandainya dia memiliki abang, ingin sekali dia menyunting gadis itu menjadi kakak iparnya. Emaknya di kampung pasti bangga dapat bermenantukan gadis yang tinggi ilmu agama ini.
“Sakeena mana?” Hafeeza bertanya sebaik menyedari kelibat temannya tiada di rumah. Jika tidak pasti riuh rumah itu dengan mulut murai Sakeena.
“Hari-hari minggu ni mana lagi kalau tak keluar dating dengan tunang dia.” Beritahu ‘Aisy. Dalam diam dia tumpang gembira melihat kebahagiaan yang sedang dikecapi Sakeena.
“Emm..mesti banyak persiapan yang nak dibuat tu. Tak lama lagi merasalah kita makan nasi minyak Sakeena tu ye.” Ujar Hafeeza dengan bibir yang tidak lekang dengan senyuman. Hai.. gadis ini murah betul dengan senyum.
Turn Feeza bila pula?” Giat ‘Aisy lebih berniat untuk mengusik.
“Saya ini manalah ada calon, ‘Aisy” Tutur Hafeeza merendah diri.
“Gadis cantik macam Feeza ni takkan tak ada calon. Tak percayalah saya.”
“Betul.” Balas Hafeeza cuba meyakinkan.
“Atau Feeza ini memilih sangat kot. Entah-entah berderet ustaz-ustaz kat luar sana yang tengah makan hati berulam jantung tak?” Usikan ‘Aisy mengundang tawa kecil Hafeeza.
“Belum sampai jodoh lagi agaknya.” Getus gadis itu tersipu malu.
“’Aisy pula macam mana? Hari ini tak keluar dengan buah hati ke?” Serkap Hafeeza membalas usikan ‘Aisy.
“Buah hati?”
Entah kenapa wajah Harris terbayang di ruang matanya. Sudah hampir sebulan dia tidak berhubung dengan lelaki itu. Sebaik mereka kembali ke Kuala Lumpur, sengaja dia mengelak daripada menghubungi Harris. Pesanan Harris untuk mendapatkan nombor telefon bimbitnya sebaik dia mendaftarkan talian telefon tidak diendahkan. Biarpun kadang-kadang ada rasa rindu yang menggebu di hati. Ya…dia sedar sejak kejadian di Subuh hari itu, hatinya kembali menyulam rindu buat lelaki itu.
“Assalamualaikum..” Lamunan pendek ‘Aisy terpangkas sebaik satu suara garau memberi salam di luar rumah. Suara itu memang cukup dikenalinya.
Hafeeza menjawab salam dan menjengah untuk melihat tetamu yang datang.
“Ya, cari siapa?” Soal Hafeeza. Kelibat lelaki tampan yang berpakaian kemas di hadapannya dipandang sekilas.
“Maaf mengganggu. Saya Umayr Harris, suami ‘Aisy. Isteri saya ada?” Tanpa berlengah Harris memperkenalkan diri dan berterus-terang tentang tujuan kedatangannya.
Hafeeza sedikit tersentak. Tidak menyangka wanita yang telah hampir sebulan menjadi teman serumahnya itu sudah mendirikan rumah tangga. Pelik apabila ‘Aisy tidak pernah menceritakan status dirinya yang sebenar. Sakeena juga tidak pernah membuka mulut memaklumkan padanya. Tetapi silapnya juga kerana dia sendiri tidak pernah bertanya.
“Oh..aa..ada..ada.. Sekejap ye.” Tersekat-sekat Hafeeza menjawab pertanyaan Harris. Mujurlah dia cepat tersedar dari terus dihambat rasa terkejut. Sopan dia meminta Harris untuk menunggu. Lelaki itu hanya mengangguk sambil tersenyum nipis.
“Aisy, suami awak datang. Err..nak saya ajak dia masuk ke?” Tanya Hafeeza teragak-agak apabila dia melihat wajah ‘Aisy telah berubah riak.
“Err…tak payah. Sekejap lagi saya keluar jumpa dia.” Laju ‘Aisy menggelengkan kepalanya.
 “Thanks, Feeza.” Ucap ‘Aisy berbahasa sebelum mengorak langkah ke tingkat atas untuk mendapatkan kain tudung. Timbul tanda tanya di benaknya bagaimana Harris tahu tempat tinggalnya.
Hafeeza hanya menganggukkan perlahan sebelum menghilangkan diri ke dalam bilik tidurnya. Sengaja memberikan privasi kepada ‘Aisy dan Harris.

***

“Macam mana awak tahu saya tinggal kat sini?” Serang ‘Aisy  sebaik dia menghampiri tubuh Harris yang sedang membelakangkannya. Baru sahaja fikirannya terlintas tentang lelaki itu. Terus Harris muncul di rumah sewanya.
Harris memalingkan tubuh menentangi ‘Aisy. Dia tidak terus menjawab. Sebaliknya hanya anak matanya sahaja yang merenung tajam ke arah ‘Aisy. Lama mereka dalam keadaan begitu sehingga membuatkan ‘Aisy merengus geram.
“Ada hal apa awak datang ke sini?” ‘Aisy bertanya lagi dengan mengeraskan sedikit suaranya setelah soalan pertamanya hanya berlalu sepi tanpa jawapan.
Harris mengeluh lemah.
“Abang ada hal nak bincang dengan sayang. Tapi bukan dekat sini. Kita keluar.” Cadang Harris perlahan.
“Kita bincang kat sini saja. Saya malas nak keluar petang-petang macam ni.” Tolak ‘Aisy dengan alasan mudah. Dia tidak mahu wujud sebarang ruang yang bisa mencambahkan kemesraan antaranya dan Harris.
No! Abang nak sayang ikut abang.” Tekan Harris sedikit keras namun masih mengawal volum suaranya.
“Awak tak boleh paksa saya, Harris.” Balas ‘Aisy turut bertegas. Bengang dengan sikap Harris yang agak mendesak. Entah mana pergi janji yang telah dilafazkan lelaki itu tempoh hari. Beria-ia nak berikan dia masa kononnya.
I’m your husband, sayang. Perintah seorang suami selagi tak melanggar hukum agama wajib ditaati isteri kan? Takkan sayang nak kutip dosa free..” Sela Harris sarkastik.
‘Aisy terkedu.  Sedar yang dia tidak akan menang dengan Harris.
“Errr..saya penatlah, Harris.” Bantah ‘Aisy lemah.
“Jangan sampai abang dukung sayang ke kereta. Sayang nak semua jiran-jiran dekat sini tengok free show, emm?” Ugut Harris apabila melihat ‘Aisy seolah-olah bermain tarik tali dengannya.
‘Aisy menelan liur. Melihat raut wajah Harris yang serius, dia pasti Harris bakal memaknakan kata-katanya andai dia terus berdegil. Bijak Harris memerangkapnya. Nampaknya dia tiada pilihan lain.
“Kejap saya bersiap.” Keluh ‘Aisy beralah dalam paksa. Wajah yang kelat dipamerkan tanda protes terang-terangan.
“Tak payah.” Tegah Harris pendek mematikan langkah ‘Aisy yang mahu bergerak ke dalam rumah.
“Habis tu takkan saya nak keluar dengan t-shirt lengan pendek dan seluar slack ni je? Awak nak tanggung dosa saya ke?” Gumam ‘Aisy sinis.
“Okay, you have three minutes.” Gesa Harris sambil mengangkat tegak tiga batang jarinya.
Sikap diktator Harris membuatkan ‘Aisy mengeluh. “Tapi…”
Three minutes atau ’Aisy nak abang dukung?” Pangkas Harris seraya bergerak ke arah ‘Aisy. Pinggang isterinya dipeluk.
“Yalah, yalah..” ‘Aisy mendengus geram. Sekali lagi dia terpaksa akur dengan arahan Harris. Dia menapak masuk ke dalam rumah.
“Tiga minit? Dia ingat aku ini skuad tentera ke apa? Bagi arahan dah serupa ketua batalion negara.” Mulutnya mengomel sambil mendaki anak tangga satu persatu menuju ke kamar tidur.
‘Aisy bersiap seringkas mungkin. Apa yang penting, auratnya ditutup selengkapnya seperti yang disyariatkan. Sebelum keluar, dia sempat menitipkan pesan pada Hafeeza. Bimbang jika kehilangannya mengundang kerisauan teman-teman serumah.
“Dah lima minit, sayang. You are late.” Ujar Harris seraya menunjuk ke arah jam di pergelangan tangannya.
‘Aisy mengerling tajam ke arah Harris. Geram dengan teguran lelaki itu. Sudahlah rasa geramnya terhadap arahan-paksa-rela Harris masih belum hilang. Sengaja dia lambat-lambat mengunci pintu dan gril rumah. Dengan langkah malas, dia menuju ke arah kereta Audi S8 milik Harris.
“Cepat masuk.” Gesa Harris separuh sabar. Pintu kereta pada bahagian penumpang dibuka luas.  
‘Aisy melangkah masuk ke dalam kereta dengan perasaan yang dongkol. Dengan kasar, dia melilitkan tali pinggang keselamatan ke tubuhnya. Kalaulah dapat diukur kesabarannya, mungkin sudah senipis kulit bawang.
Cup!
‘Aisy tergamam apabila tidak semena-mena Harris menghadiahkan ciuman di pipi kirinya. Bulat matanya memandang Harris. Tanpa sedar tangannya melekap pada bahagian pipi yang baru disentuh bibir sensual Harris
“Itu sebagai denda sebab sayang lambat dua minit tadi.” Beritahu Harris selamba sebelum menutup pintu kereta.
‘Aisy merengus geram. Dia tahu Harris sengaja mengambil kesempatan ke atas dirinya. Inilah yang dikatakan mengambil kesempatan dalam kesempitan.
Suasana sepi menemani perjalanan mereka. Masing-masing memilih untuk tidak bersuara dan tenggelam dalam fikiran masing-masing. Radio yang tidak terpasang makin membuatkan keadaan sunyi.
‘Aisy melabuhkan pandangannya ke luar tingkap kereta sambil melayan perasaan yang sedang terbuku. Geram dengan kuasa veto yang digunakan Harris. Dia tidak suka dipaksa melakukan sesuatu di luar kehendaknya. Namun kerana masih tersisa rasa hormat terhadap ikatan yang masih mengikatnya dan Harris, dia terpaksa menurut. Apatah lagi dengan ugutan gila suaminya itu membuatkan dia langsung tidak mempunyai pilihan.
Harris hanya membatu sambil menekan pedal minyak kereta. Matanya tunak memerhati jalan raya. Rasa sebal sarat bersarang di hati. Dia terkilan dengan tindakan ‘Aisy yang tiada langsung inisiatif untuk menghubunginya. Sebulan dia tidak tentu arah menunggu panggilan telefon daripada ‘Aisy. Setiap kali nombor asing yang muncul di skrin telefon bimbitnya, hatinya berbunga mengharapkan panggilan itu adalah daripada isterinya. Namun setiap kali itulah, dia hampa. Dia ibarat seperti menunggu bulan jatuh ke riba. Akhirnya, dia bertekad untuk menjejaki ‘Aisy di tempat kerja namun apa yang disajikan menjentik rasa cemburu di hati. Bertambah sakit hatinya apabila terpandangkan ‘Aisy yang sedang berbual mesra dengan seorang lelaki petang semalam.
“Awak nak bawa saya ke mana ni?” Pertanyaan ‘Aisy memecah kesunyian tatkala Harris membelokkan keretanya masuk ke kawasan perumahan mewah di Lake Villas Bangi.
“Rumah kita.” Jawapan Harris membuatkan ‘Aisy memandangnya dengan mata yang membulat.
“Rru..rumah?” Suaranya bernada resah.
“Yup, rumah baru kita.”
“Nak buat apa pergi rumah awak?”
Saat pertanyaan itu keluar dari bibir merah ‘Aisy, kereta yang dipandu Harris memasuki perkarangan rumah banglo mewah dua setengah tingkat. Kereta diparkir di bawah garaj yang dibina secara berasingan pada bahagian kanan rumah. Enjin keretanya dimatikan.
“Kita dah sampai. Jom masuk.”
Harris mengajak selamba tanpa mempedulikan pertanyaan ‘Aisy. Dia mengerling sekilas ke arah isterinya yang masih kaku tanpa sebarang tanda untuk keluar dari kereta.
“Saya tak nak.” Tolak ‘Aisy. Sungguh dia tidak sanggup berdua-duaan di dalam rumah itu bersama Harris. Pelbagai kemungkinan boleh terjadi apatah lagi dirinya sememangnya halal buat Harris. Biarpun Harris pernah melafazkan janji tidak mahu memaksanya tetapi bolehkah dia mempercayai janji seorang lelaki?
“Jangan degil. We need privacy and this is the best place to talk.” Pujuk Harris berdiplomasi.
No! Kita bincang dalam kereta saja.” ‘Aisy berkeras.
Harris mengeluh berat. Dia melurut rambutnya ke belakang. Kedegilan ‘Aisy mencabar kesabarannya. 
“Baik. Abang tak kisah kalau terpaksa dukung sayang.”
‘Aisy mencebikkan bibir. Kali ini dia tidak peduli dengan ugutan Harris. Dia tidak akan mengalah lagi. Paksaan demi paksaan oleh Harris membuat hatinya bertambah jengkel.
“Bincang di sini atau hantar saya balik.” Tegas ‘Aisy memberikan Harris dua pilihan.
“Sayang jangan menyesal.”
Sabar Harris semakin menipis. Dia keluar dari perut kereta dan bergerak ke bahagian tempat duduk penumpang. Pintu kereta dibuka dengan kasar. Tubuhnya dirapatkan mendekati ‘Aisy untuk membuka tali pinggang keledar yang dipakai ‘Aisy.
Pantas tangan ‘Aisy memegang kuat dan mengemaskan tali pinggang keledar yang melilit tubuhnya untuk menghalang tindakan Harris.
Tindakan melawan ‘Aisy membuatkan Harris semakin hilang sabar. Kedua-dua belah tangannya menyentuh pipi gebu ‘Aisy dan tidak semena-mena dia memagut kemas bibir isterinya.
‘Aisy membulatkan mata dan spontan tangannya menolak dada Harris. Serentak itu Harris berjaya meloloskan ‘Aisy daripada lilitan tali pinggang keledar. Tubuh ‘Aisy dicempung dengan mudah.  
“Harris! Lepaskan saya! Lepaskan!” Rontaan ‘Aisy langsung tidak berjaya menghalang tindakan Harris. Apalah sagat kudrat seorang wanita lemah sepertinya.
 Harris hanya membiarkan tumbukan yang bertubi-tubi singgah di dada bidangnya. Langkah diatur mendaki satu-persatu anak tangga untuk menuju ke kamar tidurnya. Dengan mudah dia menghempaskan tubuh ‘Aisy ke atas tilam empuk.
“Susah sangat ke sayang nak dengar cakap abang walaupun sekali?” Soal Harris keras. Tubuh ‘Aisy dihempas ke atas tilam. Matanya mencerlung tajam isterinya. Dadanya turun naik menahan marah.
‘Aisy membetulkan duduk. Dengan berani dia membalas pandangan Harris. “Apa yang awak nak sebenarnya?”
Harris tidak menjawab pertanyaan ‘Aisy. Sebaliknya dia membawa tubuhnya menghadap tingkap yang terbuka luas. Nafasnya ditarik dalam dan dihela perlahan. Dia perlu menenangkan diri. Bimbang dia akan hilang kawalan andai rasa amarah dibiarkan terus menguasai diri.
“Kenapa awak bawa saya ke sini? Apa tujuan awak sebenarnya?” ‘Aisy mengeraskan suara mengulangi pertanyaannya. Biarpun ada getar di hujung kata-katanya. Dalam berani masih terselit rasa takut.
Harris memusingkan tubuhnya. Dia bersandar pada tingkap sambil memeluk tubuh. Tiada kata yang terlafaz bagi menjawab pertanyaan ‘Aisy. Hanya dibalas dengan renungan tajam yang meratah setiap inci wajah ‘Aisy. Terselit senyuman sinis di wajahnya.
 ‘Aisy menelan liur kelat. Entah kenapa hatinya tidak senang dengan renungan itu. Renungan yang mengandungi seribu maksud yang sukar ditaksir.
“Kalau abang kata abang nak…” Tutur Harris sengaja membiarkan ayatnya tergantung. Tubuh ‘Aisy dihampiri. Dia melirik senyuman menggoda. Ingin melihat sejauh mana keberanian ‘Aisy.
“Awak jangan harap boleh apa-apakan saya!” Terketar-ketar ‘Aisy memberikan amaran. Dia mengengsotkan tubuhnya menjauhi Harris. Tangannya disilangkan ke dada sebagai perlindungan.
“Abang cuma nak hak abang…” Harris semakin merapati isterinya.
“Hak? Aw..awak dah janji, Harris.” Tergagap-gagap ‘Aisy mengingatkan janji yang telah dibuat lelaki itu. Tubuhnya digerakkan ke belakang sehingga punggungnya benar-benar berada di hujung katil. Selangkah dia bergerak, pasti dia akan terjatuh dari katil yang boleh tahan tingginya itu.
“Tapi sayang tak boleh nafikan hak abang..” Harris semakin galak menghampiri ‘Aisy yang sudah terperangkap.
“Tolong, Harris. Saya tak bersedia..” Rayu ‘Aisy. Keberaniannya hilang sama sekali. Ketakutan mengundang takungan air di matanya.
“Bersedia atau tak, abang nak hak abang. Hak abang sebagai suami untuk tahu siapa lelaki tua yang berbual mesra dengan ‘Aisy petang semalam?”
Pertanyaan Harris membuatkan ‘Aisy tergamam. Bulat matanya memandang Harris tidak berkelip. Terbit rasa malu kerana otaknya sudah tersasar jauh memikirkan perkara yang bukan-bukan. Tapi siapa lelaki tua yang dimaksudkan Harris? ‘Aisy cuba memproses ingatannya.
“Profesor Abang Daing?” Terpacul nama salah seorang profesor di jabatannya. Seingatnya usai habis waktu kerja petang semalam dia hanya berbual kosong dengan Profesor Abang Daing sementara menunggu Hafeeza datang menjemputnya. Dia selesa berbual dengan lelaki separuh abad yang penuh dengan wawasan itu, mengingatkan dia kepada ayahnya sendiri.
“Bukan main mesra. Siap berabang lagi. Dengan suami sendiri tak nak pula panggil abang.” Tingkah Harris semakin dihambat cemburu.
“Ya ALLAH, Harris. Apa yang awak merepek ni? Dah memang namanya Abang Daing Abang Solehuddin, saya nak panggil macam mana lagi?”
‘Aisy mengeluh kasar sambil mempamerkan wajah yang mencuka. Berkerut dahinya dengan tuduhan Harris yang tidak masuk akal itu.
“Profesor Abang Daing tu ketua jabatan saya. Takkanlah saya tak boleh berbual dengan rakan kerja saya. Awak nak saya jadi macam katak bawah tempurung ke?” Tempelak ‘Aisy. Pening dia dengan sikap cemburu buta Harris. Memang tidak pernah berubah.
No, you are too beautiful to be a frog.” Suara Harris sudah berubah intonasi. . Roma wajahnya berubah jernih. Dia tersengih kelat menyembunyikan rasa bersalah. Ternyata cemburunya langsung tidak berasas
‘Aisy menjeling Harris tajam. Bagaimana Harris boleh nampak dia sedang berbual dengan Profesor Abang Daing? Adakah pergerakannya diintip suaminya sendiri? Hatinya tertanya-tanya penuh prasangka.
“Awak ekori saya, Harris?” ‘Aisy menebak.
Yes, I have to. I need to know where do you live.” Jujur Harris mengaku.
“Sebulan sayang menyepi tanpa khabar berita. Nak harapkan sayang yang call abang, jangan haraplah. Susah sangat ke nak register line telefon kat Malaysia ni? Atau sayang memang sengaja nak larikan diri daripada abang?” Kini giliran Harris pula menempelak ‘Aisy.
‘Aisy kematian kata. Telahan Harris memang ada kebenarannya. Dia memang sengaja tidak mahu memaklumkan nombor telefon bimbitnya kerana ingin menjarakkan hubungannya dengan Harris.
“Mana ada. Saya cuma sibuk.” Dalih ‘Aisy. Dia memalingkan wajahnya ke arah lain. Tidak berani menentang mata Harris.
“Sibuk? Tapi berborak kosong dengan bos kesayangan tak sibuk pula.” Perli Harris.
‘Aisy mula merasa rimas dengan kata-kata Harris yang jelas bernada cemburu.
“Awak nak bincang apa dengan saya sebenarnya? Kalau tak ada apa-apa yang penting, saya nak balik.” Beritahu ‘Aisy bangkit dari duduk. Dia malas hendak melayan jika hanya hal remeh begini yang hendak ditanya oleh Harris. Timbul rasa sesal kerana mengikut Harris tadi.
“Perkara ini penting bagi abang. Tell me. Kenapa tak contact abang?” Desak Harris menagih jawapan.
“Tak penting.” ‘Aisy menjawab acuh tidak acuh.
Harris terkilan dengan jawapan mudah ‘Aisy. Semakin kuat dia berusaha untuk mendapatkan kembali ‘Aisy, semakin jauh dirasakan ‘Aisy cuba mengelakkan diri.
But it meant everything to me, sayang!
Tiba-tiba Harris meninggikan suara. Cukup untuk mengejutkan ‘Aisy. Emosi lelaki ini memang sukar diduga. 
“Abang perlukan bantuan sayang untuk sama-sama pulihkan hubungan kita.” Keluh Harris. Dia meraup kasar wajahnya yang keruh. Bagaimana dapat dia menjernihkan kepincangan andai hanya pihaknya sahaja yang berusaha. Sedangkan ‘Aisy semakin dingin dengannya.  
‘Aisy bungkam. Mustahil untuk dia kembali semula pada Harris. Biarpun dendam yang tersimpul di hatinya makin terlerai. Dia bukanlah manusia berhati batu sehingga begitu keras untuk tidak memafkan kekhilafan Harris. Hati seorang isteri bagaikan kerak nasi. Rayuan penyesalan seorang suami ibarat seperti air yang mampu melembutkan hati yang membeku.
Namun biarlah kemaafannya hanya terlafaz di dasar hati. Tiada kudrat untuknya menzahirkan rasa cinta dan rindu yang masih tersisa kerana tidak mungkin dia dan Harris kembali bersatu. Apalah makna bersama andai dirinya tidak mampu menghadirkan bahagia dalam hidup lelaki itu. Tiada guna rasa rindu dan cinta, seandainya rasa itu hanya membuatkan insan lain menderita.
“Saya nak balik.” Hanya ayat itu yang terpacul di mulut ‘Aisy.
Harris mendengus kecewa.
“Baiklah. Abang akan hantar sayang balik tapi bukan hari ini.” Putus Harris.
“Apa ni, Harris? Tadi awak ajak saya keluar kononnya nak berbincang. Sekarang dah lain pula jadinya.” Getus ‘Aisy dengan wajah yang kelat.
“Malam ini sayang tidur sini. Abang dah sediakan semua kelengkapan sayang dalam almari tu. Dan abang tak nak dengar apa-apa pun alasan. T.I.T.I.K!” Bicara Harris tegas.
‘Aisy mengeluh lemah. Dia seakan hilang kekuatan untuk menentang keputusan Harris. Hasilnya pasti sia-sia jika dia melawan. Nampaknya lelaki itu terlebih dahulu merancang sesuatu.

2 comments:

  1. salam perkenalan..maaf baru nk komen. 8 bab sblm ni tak tinggal jejak pon.. cerita ni makin best.. kalau kuar cetak, insyaallah saya nk miliki..

    ReplyDelete

Tinggalkan jejak anda..