Follow Karya Ridhya Iman? Terima kasih

Tuesday, 2 April 2013

Titian Cinta 19 EV

Jam di dinding yang sudah melepasi angka 11.30 malam ditenung gelisah. Sekejap-sekejap pandangan mata ‘Aisy beralih ke arah susuk tubuh Harris yang sedang bersandar di kepala katil. Ralit benar lelaki itu menghadap skrin komputer riba Apple miliknya. Harris dan kerja memang tidak dapat dipisahkan.
‘Aisy mengusap matanya yang berair kerana sedari tadi dia menahan rasa mengantuk. Mulutnya juga sudah beberapa kali ditekupkan dengan telapak tangan. Jika diikutkan matanya yang sudah hampir separuh terpejam, ingin saja dia membaringkan tubuhnya di atas katil bertilam empuk itu dan berlabuh ke alam mimpi. Namun, hasratnya terbantut apabila Harris turut berada di atas katil yang sama. Apatah lagi lelaki itu dengan selamba tidak berbaju. Seolah-olah seperti sengaja ingin menduga dan menggodanya! Jika itu yang Harris harapkan memang dia telah berjaya membuatkan hati ‘Aisy menjadi tidak keruan.
‘Aduh, kenapa aku rasa segan sangat ni? Dia cuma tak pakai baju saja. Bukannya tak pakai apa-apa langsung! Yang aku nak gelabah tak tentu fasal ni kenapa? Baring dan pejam mata saja, bukannya susah pun.’ Monolog ‘Aisy kepada dirinya sendiri, cuba menitipkan sedikit keberanian dan menepis rasa malu yang kuat bersarang dalam diri. Walaupun dia pernah berkongsi hidup dengan lelaki itu suatu ketika dulu, namun perpisahan yang terjadi di antara dia dan Harris dalam tempoh yang bukannya singkat membuatkan dirinya masih dihambat dengan rasa kekok.
Dia cuba beriak selamba dan melabuhkan punggung di birai katil. Duvet yang terlipat kemas di hujung katil ditarik menyelimuti badannya yang mula terasa kesejukan penghawa dingin. Tubuhnya dibawa mengiring membelakangi Harris. Pelik juga dia melihat Harris yang masih tenang memandang komputer ribanya. Malam-malam begini dengan tidak berbaju, tidak terasa sejuk kah?
“Sayang dah nak tidur ke?” Pertanyaan Harris membuatkan mata ‘Aisy yang sedikit terpejam terbuka luas. Rasa mengantuk hilang terbang entah ke mana. Dekat sekali sapaan itu di cuping telinganya sehingga dia dapat merasakan dengus nafas Harris. Jantungnya tiba-tiba berdegup kencang apabila dirasakan pergerakan tubuh Harris semakin menghampirinya.
“Hmmm..” Balas ‘Aisy menahan debar di dada. Detak nadinya bagaikan hilang rentak apabila dia merasai kehangatan tubuh Harris di belakangnya.
“Sampai hati sayang tidur tak minta izin abang dulu. Sudahlah tu tidur membelakangi abang pula.” Bisik Harris ke telinga ‘Aisy dalam nada rajuk.
“Kena minta izin ke? Selama ini tak perlu pun.” Omel ‘Aisy perlahan.
Kata-kata Harris membuatkan ‘Aisy memalingkan tubuhnya menentangi Harris. Tindakannya tanpa sedar membuatkan wajah mereka berdua hanya dipisahkan dalam jarak satu inci sahaja. Pandangan mata mereka bertaut lama. Situasi itu membuatkan ‘Aisy hilang arah dan segera dia menjarakkan tubuhnya.
“Selama ini memang tak. Tapi mulai hari ini abang nak sayang beritahu abang dulu kalau nak tidur. Sekurang-kurangnya ucapkan selamat malam ke atau bisik I love you ke. Apa yang penting sebelum tidur, abang mesti dengar suara sayang dulu. Barulah abang dapat tidur dengan lena.” Beritahu Harris.
‘Aisy tersenyum nipis. Entah kenapa permintaan itu mendatangkan rasa bahagia di hatinya. Dan sudah pasti dengan senang hati dia akan turutkan kemahuan itu. Apalah sangat dengan ucapan selamat malam yang didambakan jika ia mampu menggembirakan hati seorang suami.
“Baiklah. Kalau macam tu, saya minta izin tidur dulu ya. Selamat malam.” Ucap ‘Aisy lembut mengundang senyum lebar di wajah Harris. Dia senang sekali dengan perubahan positif yang ditunjukkan ‘Aisy. Sikap isterinya yang semakin berlapang dada menerima kehadirannya kembali cukup dihargainya.
 “Abang tak nak izinkan sayang tidur lagi. Abang nak pinjam sekejap masa dan tenaga sayang untuk abang malam ni, boleh?” Soal Harris sambil melirik matanya nakal.
Senyuman yang tergaris di bibir merah lelaki itu dirasakan semakin menggoda. Membuatkan jiwa ‘Aisy semakin kacau. Apa maksud Harris? Tidak mungkin suaminya itu sedang menuntutnya untuk melaksanakan tanggungjawab sebagai seorang isteri. Apatah lagi dalam keadaannya yang masih belum sihat sepenuhnya. Semakin serba salah dan resah menggamit jiwa.
 “Kalau kita tangguh ke hari lain tak boleh ke? Saya dah mengantuk ni.” Helah ‘Aisy dalam kiasan. Dia sebenarnya ingin mengelak. Sejujur nya dia masih belum bersedia. Empat tahun berlalu tanpa belaian kasih seorang suami membuatkan dirinya sedikit kekok untuk membawa hubungan itu lebih jauh. Namun, seandainya itu yang diharapkan oleh Harris, dia tidak mampu menolak kerana Harris berhak sepenuhnya ke atas dirinya.
“Mana boleh tangguh-tangguh. Apa yang berlaku hari ini mana sama dengan apa yang bakal terjadi besok hari. Lagipun dah lama abang pendamkan hasrat abang ini. Abang dah tak tahan nak bertangguh lagi. Rindu sangat saat indah itu.” Bicara Harris tersirat seribu makna.
Terasa pahit liur yang ditelannya tatkala mendengar kata-kata yang meniti di bibir Harris. Saat Harris merangkul erat tubuhnya, sesak nafas di dadanya semakin menghimpit. Jelas wangian Calvin Klein Eternity yang dipakai Harris menyapa rongga hidungnya. Perasaannya bercampur baur. Dalam bahagia yang bertamu, tersisip rasa resah. Tipulah jika dia tidak merasa bahagia dengan setiap sentuhan dan layanan romantis Harris. Namun rasa resah turut merantai jiwa dengan keinginan yang didambakan Harris.
“I miss you so much sayang. Damn much.” Desis Harris dalam nada yang cukup romantik. Dirapatkan wajahnya dan sebuah kucupan hangat singgah di pipi bersih milik ‘Aisy. Dielus lembut pipi itu dengan penuh kasih sayang. Tangannya kemudian bermain-main di bibir merekah ‘Aisy.
Perbuatan Harris membuatkan ‘Aisy terkaku. Lidahnya kelu tanpa sebutir bicara. Ciuman yang diterima membuatkan rona wajahnya berubah merah.
Harris tergelak kecil. Tercuit lucu di hatinya dengan perubahan raut wajah isterinya.
“You never change, sayang. Isteri abang ini masih seorang pemalu seperti dulu. But I love to see you blush like this. So cute. Buat abang makin geram.” Usik Harris dengan ledakan tawa yang masih bersisa. Hidung ‘Aisy dicuit mesra.
“Itu baru cium pipi, belum cium dekat tempat lain lagi.” Giat Harris. Semakin galak dia mengusik, semakin tebal kulit muka ‘Aisy menahan rasa malu.
“Err, dah lewat ni. Lebih baik awak tidur. Besok awak kerja, kena bangun awal pagi.” Dalih ‘Aisy mengubah topik perbualan, cuba mengurangkan gelora yang hebat menyerang perasaannya. Pada masa yang sama dia mengharapkan Harris berhenti daripada terus mengusiknya dengan kata-kata dan perlakuan yang mampu membuatkan dirinya terbuai asyik.
“Suka sangat ubah tajuk bila sayang blushing. Kali ini abang takkan terpengaruh dengan helah sayang lagi dah.” Sela Harris semakin mengeratkan rangkulannya. Malam itu, dia ingin membuang jauh rasa segan ‘Aisy bila bersamanya. Tembok yang menghalang akan dirobohkan dan jurang yang terbina akan dirapatkan.
“Sayang ingat tak malam pertama kita dulu?”
Pertanyaan Harris membuatkan ‘Aisy tersentak. Sebenarnya dia tidak mengerti dengan tujuan Harris membangkitkan ingatan terhadap kenangan malam pertama mereka sebagai suami isteri. Baginya tiada apa yang indah dalam kenangan itu. Namun terukir senyuman nipis di bibirnya apabila mengingati betapa polos dan bodoh dirinya waktu itu dalam mendefinisikan erti cinta.
Kotak ingatannya masih jelas terakam kenangan malam itu. Bersungguh-sungguh dia mempersiapkan diri secantik mungkin selayaknya sebagai seorang isteri. Buat pertama kali dia sanggup menepis rasa malu dengan memakai baju tidur nipis sehingga menampakkan susuk tubuhnya. Hanya semata-mata kerana seorang suami. Segala petua yang dititipkan untuk kebahagiaan rumah tangga diikuti tanpa rungutan.
Usai terungkap lafaz ijab dan kabul di bibir Harris, hatinya telah bertekad untuk hanya mencintai lelaki itu. Bukankah Harris sebagai suami selayaknya mendapat tempat yang teristimewa di hatinya. Sangkanya, Harris turut mempunyai rasa yang sama. Merasai nikmat cinta setelah terjalinnya sebuah ikatan yang suci dan diredai Ilahi.
Beria-ia dia menahan debar seorang isteri menanti kedatangan seorang suami. Namun sebaliknya pula yang terjadi. Kehadirannya langsung tidak dipandang Harris biarpun dengan sebelah mata. Malam pertamanya hanya berlalu sepi ditemani linangan air mata dek rasa sakit di hati.
“Sombong dan ego betul abang waktu itu kan? Sanggup biarkan isteri abang yang cukup menggoda malam itu tidur seorang diri. Malah abang marah-marah sayang tak tentu fasal kan?” Luah Harris sambil melemparkan senyuman kelat.
“Menggoda? Awak jangan bohonglah. Badan saya kan berisi macam karung beras. Hanya layak duduk di dapur, bukannya berdamping di sisi awak yang tampan bergaya tu kan.” Tingkah ‘Aisy mencebik, memulangkan paku buah keras. Perkataan ‘karung beras’ sengaja ditekankan. Itulah ayat sindiran yang dituturkan Harris pada malam itu. Memang dia cukup berkecil hati dengan kata-kata itu.
Dia kecewa dengan penilaian Harris terhadap dirinya yang hanya bersandarkan pada kecantikan lahiriah semata. Cinta baginya bukan kerana rupa yang cantik atau bentuk badan yang menarik. Itu hanyalah bonus dalam sesebuah perhubungan dan bukan jaminan kebahagiaan sesebuah ikatan kerana sesuatu yang cantik dan menarik hanyalah bersifat sementara.
“I’m sorry, sayang. Teruk betul mulut abang waktu tu kan. I did that on purpose but I never meant it. I was trying hard to hide my feeling. Melihat sayang dalam keadaan seksi macam tu, hanya lelaki bodoh macam abang saja yang buat-buat tak nampak. Apatah lagi perempuan itu halal untuk disentuh. Padahal dalam hati abang ni, hanya Tuhan sahaja yang tahu betapa seksanya menahan gelora. Terus terang jika diingat, memang menyesal tak sudah abang rasa. Maafkan abang, ya.” Beritahu Harris berkali-kali menyatakan penyesalannya dengan ungkapan maaf.
“Tak perlulah awak minta maaf lagi. Itu kan semua kenangan lama. Dah jadi sejarah pun.” Balas ‘Aisy perlahan.
“Habis tu abang tengok muncung sayang tu dah panjang semacam. Abang cuma suruh sayang ingat bukannya merajuk bila ingatkan kenangan itu.” Tutur Harris sambil tersenyum nipis. Bukan niat di hatinya untuk membuat ‘Aisy berjauh hati dengan mengingati kenangan itu. Dia cuma ingin berkongsi rasa dengan menjelaskan perkara yang tidak terluah sebelum ini.
“Dah awak suruh saya kenang peristiwa yang tak berapa manis. Cuba awak suruh saya ingat kenangan indah kita. Contohnya fasal…” Kata-kata ‘Aisy terhenti di situ. Otaknya tidak dapat mengingati kenangan manis yang pernah mereka kongsi berdua.
Harris mengeluh. Padam terus senyuman yang terukir di bibirnya.
“Kita memang tak ada kenangan manis bersama kan. Selama ini, abang hanya tahu buat hidup sayang menderita saja.” Suara Harris bernada kecewa.
“Tapi masih belum terlambat untuk kita ciptakan sesuatu yang manis bersama kan?” Pujuk ‘Aisy tenang. Tidak mahu Harris berterusan menyalahkan dirinya
“Insya-Allah, sayang. Abang tak akan berhenti berusaha sehabis daya untuk menghadirkan sebanyak mungkin kenangan yang akan membahagiakan sayang.” Ucap Harris seraya mengucup lama dahi ‘Aisy. Dia semakin mengeratkan pelukan.
‘Aisy mengukirkan senyuman bahagia. Kehangatan yang datang dari tubuh sasa milik Harris membuatkannya merasa selesa dan selamat.
“Dahlah. Tak guna kita kenang perkara-perkara sedih ni. Hari pun dah lewat malam ni. Kita tidur, ya.” Pinta ‘Aisy sambil mengerling jam di meja. Sudah hampir pukul 12.00 malam! Padanlah kelopak matanya kembali memberat. Dia cuba merungkaikan pelukan, namun Harris kembali menariknya rapat ke dalam rangkulan
“Nantilah dulu. Jom temankan abang ambil angin kat balkoni.” Ajak Harris sambil turut melirik pandangannya ke arah jam. Permintaan Harris mengundang rasa pelik di hati ‘Aisy.
“Malam-malam macam ini?” Soalan ‘Aisy dijawab dengan anggukan.
“Jomlah.” Desak Harris.
Entah angin apa yang merasuk Harris. Malas hendak berfikir panjang, akhirnya ‘Aisy menuruti ajakan Harris. Lagi cepat dia menurut, lagi cepat dia boleh tidur. Mata pun sudah terasa berat benar untuk dibuka.
“Sekejap, sayang.” Harris melangkah ke kabinet pakaian dan mencapai sehelai kemeja-T berleher bulat.
‘Aisy tergelak kecil melihat Harris menyarungkan kemeja itu ke tubuhnya. 
 “Ingatkan kulit awak ini spesies reptilia tadi. Dari tadi tak berbaju, tak sejuk ke?” Perli ‘Aisy dengan gelengan di kepala. Tawanya masih bersisa.
“Sejuk, tapi sengaja abang tahan. Susah payah abang duk tayangkan six-packs abang ni pada sayang. Ingatkan dapatlah goda sayang, tapi orang tu buat tak faham aje.” Giat Harris sambil mengenyitkan matanya nakal. Sengaja dia ingin menduga reaksi isterinya.
Terus terhenti tawa ‘Aisy tatkala mendengar jawapan Harris yang tidak disangka-sangka. Lidahnya menjadi kelu tiba-tiba. Sempat lagi lelaki itu mengenakannya.
“Sayang ini tak habis-habis lagi malu dengan abang, ya. Tak apa, lepas ini tahulah abang nak buat macam mana pada isteri abang ini. Jom, sayang. Kita memadu kasih di bawah pancaran cahaya bulan yang dikelilingi taburan bintang yang berkelipan.” Suara Harris dengan lenggok bahasa yang puitis membuatkan ‘Aisy semakin menundukkan wajahnya.
Dengan senyuman yang meleret, Harris menghampiri ‘Aisy. Jari-jemari isterinya yang sedikit dingin dicapai dan digenggam erat. Mereka beriringan melangkah ke arah beranda.
Di balkoni, hanya suasana sepi yang mengiringi bicara mereka berdua. Kedudukan rumah agam milik Harris yang berada di kawasan bukit membolehkan mereka menikmati panorama malam yang cukup indah dan bercahaya. Kelihatan kerlipan cahaya-cahaya lampu dari deretan rumah mengindahkan lagi pemandangan
Tiba-tiba langit yang hitam pekat disimbah dengan percikan cahaya bunga api. Cukup membuatkan pandangan mata ‘Aisy terpesona dengan keindahan pelbagai corak bunga api berwarna-warni yang mengisi ruang udara silih berganti.
“Cantiknya.” Satu perkataan yang muncul di mulutnya. Matanya masih lagi tunak memerhatikan setiap pancaran bunga api yang terbentuk di udara.
“Happy 5th Anniversary, sayang.” Bisik Harris di telinganya sambil merangkul erat tubuh ‘Aisy dari belakang.
‘Aisy tercengang sambil melirik pandang ke arah Harris. Hari ini ulang tahun perkahwinan mereka? Macam mana dia langsung tidak mengingati tarikh yang telah mengangkat martabatnya sebagai isteri di sisi Harris. Mungkin kerana selama ini dia tidak pernah meraikan hari istimewa ini bersama dengan Harris sehingga membuatkan dia semakin melupai tarikh keramat yang telah menyatukan mereka berdua.
“Semoga ikatan pernikahan kita terus berada dalam keberkatan dan keredaan-Nya, kekal sehingga ke Jannah.” Tutur Harris penuh berharap. Syahdu.
Perasaan ‘Aisy terusik. Matanya mula digenangi manik-manik kaca.
“Awak rancang semua ini?” Tanya ‘Aisy usai bunga api terakhir dilepaskan ke udara.
 Harris mengangguk perlahan. “Abang ingin ciptakan kenangan yang indah buat sayang. Ini adalah langkah pertama abang. What do you think, sayang?”
Jawapan Harris membuatkan ‘Aisy cukup tersentuh. Air mata mula menitik membasahi pipi. Dia sebak. “Kenangan yang pasti ‘Aisy takkan lupakan untuk seumur hidup ini. Terima kasih, abang.”
“Apa yang sayang cakap tadi?” Harris menyoal sambil memalingkan tubuh ‘Aisy ke arahnya. Di sebalik luahan isterinya itu, ada perkara lain yang lebih menarik pendengarannya.
“Terima kasih kerana sanggup rancang semua ini.” Ulang ‘Aisy sambil menyeka kelopak matanya.
“No, no. Bukan itu. You just called me abang, right?” Soal Harris dalam nada teruja.
‘Aisy mengukir senyum. Dia sendiri tidak menyangka setelah sekian lama, ringan bibirnya memanggil Harris dengan panggilan yang telah lama ditinggalkan. Mungkin sudah tiba masanya dia membetulkan apa yang silap selama ini.
“Awak tak suka ke?” Sengaja dia menduga.
“Suka! Mestilah abang suka sangat. In fact, this is what I’ve been waiting for all this while. Alhamdulillah, sayang. The best gift for me ever. Lepas ini, no more saya-awak. From now, keep calling me abang, okay?” Pohon Harris sambil membawa tubuh ‘Aisy ke dalam dakapannya.
“Sayang, I’m soo happy..” Tambah Harris mengeratkan pelukan.
‘Aisy turut membalas pelukan itu. Hangat! Jauh di sudut hati dia turut bersyukur kerana tindakan spontannya tadi menggembirakan Harris.
“I have something for you. Come, ikut abang.” Beritahu Harri. Pelukan dileraikan. Tangan ‘Aisy dituntun masuk ke dalam bilik dan didudukkan di birai katil. Laci meja tidur dibuka dan Harris mengeluarkan sebuah kotak baldu berwarna biru gelap.
“Bukalah.” Huluran kotak bersaiz segi empat tepat itu disambut ‘Aisy dengan teragak-agak. Dia bagaikan dapat meneka isi di sebalik kotak itu. Perlahan-lahan dia membuka kotak itu dan pandangan matanya terpanah dengan kilauan satu set rantai emas 916 bersama dengan loket yang terukir indah namanya.
“Terima kasih, abang. Cantik sangat.” Ungkap ‘Aisy dengan pandangan mata yang kembali berkaca. Dia benar-benar terharu dengan ingatan Harris.
“Rantai ini sebagai tanda kasih abang pada sayang. Tanda terima kasih abang pada sayang kerana sudi berikan abang peluang kedua untuk merasai nikmat bahagia ini. Sayang suka?” Soal Harris dengan senyuman puas. Puas kerana buat pertama kali dia berpeluang menggembirakan hati wanita kesayangannya.
“Suka.” Balas ‘Aisy sepatah.
“Oh, sebelum abang lupa.” Harris bangkit menuju ke arah meja kerjanya yang diletakkan di ruang kiri bilik. Tidak lama dia kembali melabuhkan duduk di sisi ‘Aisy bersama sebuah beg bimbit di tangan. Harris membuka beg bimbit itu perlahan.
‘Aisy merenung Harris pelik. Namun tatkala pandangannya jatuh pada isi di dalam beg itu, air matanya mula menitis.
“Ini hadiah yang abang beli semasa ulang tahun perkahwinan kita yang lepas. Empat hadiah untuk empat tahun yang kita dah terlepas..” Beritahu Harris sambil menghulurkan empat bungkusan hadiah yang masih elok berbalut.
‘Aisy tergamam. Dia tidak menyambut huluran itu. Sebaliknya dia menerpa dan merangkul erat tubuh Harris. Bahu lelaki itu basah dengan esakan tangisannya.
“Kenapa abang buat semua ini?” Tanya ‘Aisy dalam sendu. Lembut tangan Harris mengusap belakangnya.
“Shhh.. jangan menangis, sayang.” Pujuk Harris meleraikan pelukan. Air mata ‘Aisy diseka lembut dengan tangannya.
“Abang buat semua ini sebab abang nak tebus kegagalan abang yang lalu. Abang gagal menghargai sayang selama ini. Kita tak pernah sambut anniversary sepanjang perkahwinan kita. Malah ini kali pertama selepas lima tahun kita bersama meraikan hari bersejarah kita berdua. Abang hanya sedar kesilapan abang setelah sayang pergi dari hidup abang. Sejak itu abang berazam untuk memperbaiki diri abang sebagai seorang suami. Sebab itu abang tak pernah lupa sediakan hadiah setiap kali ulang tahun pernikahan kita dan menyambutnya biarpun sendirian.”
Ketulusan bicara Harris membuatkan ‘Aisy kehilangan kata. Tidak menyangka sebanyak itu Harris menghargai dirinya. Terbit rasa malu dalam diri kerana di kala hatinya subur dengan dendam dan benci pada Harris, di kala itulah Harris menganyam hatinya sendiri dengan cinta dan rindu terhadapnya.
“Sayang tak nak tengok ke hadiah-hadiah ni?”
‘Aisy mengangguk perlahan sambil menyapu air mata yang membasahi pipi dengan belakang tapak tangannya. Dia mengambil hadiah pertama yang berbentuk empat segi. Balutan pada kotak tersebut dibuka dengan jari yang terketar-ketar. Kotak baldu yang agak ringan itu membuatkan ‘Aisy gagal menelah isi yang ada di dalamnya.
“Gambar apa ni?” Aisy mengerutkan kening sebaik dia melihat beberapa keping gambar yang tersusun di dalam kotak. Gambar yang merakamkan wajah-wajah warga tua yang ditempatkan di sebuah rumah penjagaan orang-orang tua. Matanya terpaku pada sekeping gambar yang tertera tulisan ‘Titian Cinta Sakinah’.
“Abang bina rumah ni?” ‘Aisy memandang Harris tidak percaya.
Harris mengerdipkan matanya sambil tersenyum nipis.
“Ini impian sayang kan? Untuk membina sebuah pusat jagaan warga emas yang tak terbela nasib mereka. Titian Cinta Sakinah nama yang sayang selalu sebut pada abang. Abang tak pernah lupa biarpun kadang-kadang abang seperti tak peduli. Kehilangan sayang membuatkan abang tergerak hati untuk melaksanakan impian sayang. Semua ini buat abang terasa makin dekat dengan sayang.” Beritahu Harris.
Ternyata gerak hatinya memang tepat. Semasa menyiapkan projek ini, dia mendapat kepuasan yang tidak terhingga. Puas kerana dia belajar sesuatu yang sangat bernilai. Sesuatu yang membuat dia lebih bersyukur dengan nikmat rezeki yang ALLAH kurniakan padanya.
‘Aisy menekup mulutnya. Tidak tergambar perasaannya saat itu.
“No..no..no. Tak mahu menangis lagi. Ini baru hadiah pertama, sayang. Ada tiga kotak lagi yang sayang belum tengok. Kalau asyik menangis, bila nak habis buka semua ni. Kenapa cengeng sangat isteri abang ni?” Halang Harris sebelum air mata ‘Aisy tumpah buat sekian kalinya. Bahu ‘Aisy diusapnya lembut.
“Kalau tak nak ‘Aisy cengeng, lain kali abang belikan lollipop saja sebagai hadiah.” Tempelak ‘Aisy dengan suara yang sedikit serak. Dia menarik nafasnya dalam.
“Hemm..bagus juga idea tu. Next anniversary kita abang buat macam tu.” Usik Harris menceriakan suasana. ‘Aisy tergelak kecil.
“Cepatlah buka hadiah yang kedua pula. Lagi cepat buka lagi cepat kita boleh tidur. Abang dah mengantuk ni.” Gesa Harris sambil berpura-pura menguap.
“Mengada-ngada.” ‘Aisy menjeling manja sambil tangannya mengambil bungkusan yang dibalut dengan kertas hadiah berwarna biru.
“Sayang buka besok sajalah. Abang rasa dah tergoda dengan jelingan sayang tu. Jom tidur.” ‘Aisy menjegilkan mata dengan kata-kata nakal Harris.
Tanpa mempedulikan tawa lepas Harris, lincah tangannya membuka balutan hadiah. Seutas jam tangan berjenama Omega yang disaluti berlian putih di sekelilingnya.
“Kenapa bazirkan duit beli jam mahal macam ni.” Komen ‘Aisy. Dia memang penggemar jam. Namun dia tidak pernah bermimpi untuk memiliki jam semahal ini.
“Sebab isteri abang ini peminat jam tangan. Kebetulan semasa abang ke Swiss abang ternampak jam ini. Kalau sayang pakai mesti cantik. Lagipun jam ini didatangkan sepasang. Jadi abang beli juga untuk diri abang. Kita tak pernah ada barang yang sedondon kan? I think this is a good starter.” Penjelasan Harris membuatkan ‘Aisy menarik nafas menahan sebak.
“Terima kasih, abang. Tapi ‘Aisy tak layak nak pakai jam semahal ni.” Beritahu ‘Aisy merendah diri. Bukan dia tidak menghargai pemberian Harris tetapi dia hanyalah kakitangan berkolar biru. Tidak sanggup dia memakai jam tangan yang berharga puluhan ribu ringgit itu.
“Sayang tak suka ke?” Soal Harris sedikit berjauh hati. ‘Aisy mengetap bibir serba salah.
“Bukan tak suka. Tapi ‘Aisy takut nanti ada orang potong tangan ‘Aisy semata-mata nak dapatkan jam mahal ni.” Gurau ‘Aisy agar Harris tidak terasa hati.
Harris datang daripada keluarga korporat yang hidupnya sentiasa dilimpahi kemewahan. Sehelai kemejanya kadang-kandang mencecah hingga ratusan ringgit. Mungkin harga jam semahal itu bagi Harris adalah biasa. Sedangkan ‘Aisy datang daripada dunia yang berbeza. Dia dibesarkan dalam persekitaran yang cukup sederhana. Punya kawan yang sederhana. Makan pakainya juga sederhana.
“Nakal isteri abang sekarang ni ya.” Harris mengukirkan senyum. Dia membawa ‘Aisy rapat ke sisinya lalu dia mengucup lembut ubun-ubun ‘Aisy.
 “Okay, ‘Aisy buka hadiah yang seterusnya, ya.” Tidak mahu memanjangkan cerita, ‘Aisy meminta kebenaran untuk membuka balutan hadiah yang ketiga.
Harris mengangguk. Lebar senyuman di bibirnya menyaksikan ‘Aisy yang sedang teruja mengoyakkan pembalut hadiah.
“Cantiknya kain ni.” Puji ‘Aisy sambil menggayakan kain sutera digital berwarna biru turquoise ke badannya.
“Hadiah untuk anniversary kita yang ketiga. Ingat tak sayang pernah cakap biru turquoise warna kegemaran sayang dan sayang pilih tema warna ini untuk raya pertama kita. Tapi kita tak sempat nak sambut raya bersama kan, sayang.” Ujar Harris kesal. Terlalu banyak perkara indah yang dia terlepas. 
“Insya-Allah, ada rezeki tahun ini kita raya bersama dan pakai baju warna ni. Tak kiralah raya yang ke berapa pun. Yang penting kita patut bersyukur kerana masih berpeluang memperbetulkan apa yang silap. Abang juga yang cakap kan.” ‘Aisy menyentuh tangan Harris menenangkan lelaki itu. Tidak menyangka saat itu dirinya mempunyai kekuatan untuk lebih bersikap positif.
“Insya-Allah, sayang.” Harris membalas sentuhan ‘Aisy.
“Hadiah yang terakhir.” ‘Aisy mencapai satu-satunya hadiah yang belum dibuka balutannya. 
“Apa ya kat dalam ni?” Soal ‘Aisy sambil menggoncangkan hadiah itu perlahan. Harris hanya mengangkat bahu enggan memberitahu.
Sebuah kotak baldu berwarna merah. Tangannya lincah membuka kotak baldu tersebut. Di dalamnya terdapat empat keping tiket penerbangan untuk mengerjakan umrah.
“Impian ‘Aisy untuk bawa mak dan ayah bersama mengerjakan umrah kan? Abang dah tempah open ticket dari tahun lepas lagi. Lepas ni bolehlah ‘Aisy pilih tarikh yang sesuai dan kita sama-sama pergi ke tanah suci Mekah.” Terang Harris tenang. Satu lagi hadiah yang berjaya membuatkan mata ‘Aisy berkaca bening.
“This is priceless, abang. Terima kasih, abang.” Ujar ‘Aisy terharu. Tidak menyangka dia bakal dijemput menjadi tetamu di rumah ALLAH. Impiannya untuk menunaikan umrah bersama dengan suami dan kedua orang tuanya bakal terlaksana.
“And this is my priceless moments when you are standing right here by my side.” Luah Harris romantis. Luahan yang semestinya mampu mencairkan hati ‘Aisy.
“Tapi ‘Aisy minta maaf. ‘Aisy tak sediakan apa-apa hadiah untuk abang.” Beritahu ‘Aisy berterus-terang. Masakan dia mampu menyediakan hadiah sedangkan tarikh ulang tahun perkahwinannya pun dia tidak teringat langsung.
“Tak apa, sayang. Sayang ada di sisi abang sama-sama menyambut ulang tahun perkahwinan kita pun dah merupakan hadiah yang cukup bermakna buat abang.” Balas Harris sambil menyeka air mata yang tumpah di pipi isterinya.
Malam itu Harris benar-benar telah berjaya membuat hati ‘Aisy tersentuh. Namun, dalam diam sekali lagi dia dihambat dengan rasa bersalah kerana dia tiada apa-apa untuk diberikan kepada Harris sebagai galang gantinya.
“’Aisy minta maaf kerana lupa anniversary kita.” Pohon ‘Aisy buat sekian kalinya sambil menundukkan wajah bersalah.
“Hey, it’s ok sayang. Abang faham. After all what has happened to us, abang takkan sekali-kali salahkan sayang bila sayang terlupa. Tapi, kalau tahun depan sayang tak ingat juga, siap sayang.” Usik Harris sambil memicit lembut pipi ‘Aisy.
“Terima kasih abang untuk semua ini. ‘Aisy bahagia sangat, abang.” Luah ‘Aisy. Kembang hati Harris mendengar ungkapan yang dibisikkan. Dia akan pastikan hari-hari mendatang yang dilaluinya bersama ‘Aisy akan terus diterangi cahaya kebahagiaan.
“Tapi abang, kenapa bunga api?” Pertanyaan ‘Aisy membuatkan Harris terpinga-pinga. Dia sendiri tiada jawapan yang pasti.
“Mak dan ayah pernah beritahu abang, sewaktu sayang kecil mereka selalu bawa sayang tengok pertunjukan bunga api. And you love it so much. So, idea bunga api ni terlintas di kepala abang masa tu.” Jawapan Harris membuatkan ‘Aisy tergelak lucu.
“Kenapa sayang?” Soal Harris pelik.
“Tak adalah. ‘Aisy ingatkan abang cilok idea dari filem Hindustan. Bunga api kan sangat sinonim dalam budaya mereka. Terutamanya ketika perayaan besar dan perkahwinan.” Semakin galak ‘Aisy menghamburkan tawa.

“Nonsense! Sayang kan tahu abang tak tengok cerita Hindustan.” Sangkal Harris sedikit geram. Dia bukanlah seorang yang punya banyak masa untuk duduk di hadapan televisyen menyaksikan aksi guling-guling hero dan heroin di atas salji atau padang pasir. Akhirnya dia turut menghamburkan tawa.

3 comments:

  1. kak best gilar la certa akk nie .. dh bsah bntal sya nie dok feeling2 mbca .. uhuks

    ReplyDelete

Tinggalkan jejak anda..