Follow Karya Ridhya Iman? Terima kasih

Tuesday, 2 April 2013

Titian Cinta 8 EV

“Sayang…”
‘Aisy tersentak dengan sapaan Harris sebaik kakinya melangkah keluar dari bilik air. Tidak menyangka lelaki itu masih setia menunggunya di depan bilik air. Kalau diikutkan rasa hati, mahu sahaja dia bertapa di situ. Malas dia hendak menghadap muka Harris. Namun, bimbang pula jika tindakannya itu bakal mengundang rasa pelik ahli keluarganya yang lain. Maklumlah, bilik air itu berada di luar bilik tidur dan dikongsi ramai.
Tanpa menghiraukan Harris, ‘Aisy berlalu ke bilik tidur. Badannya benar-benar penat. Hati dan perasaannya benar-benar jerih. Mata yang membengkak seakan tidak mampu dicelikkan lagi. Dia sudah tidak berminat untuk bertikam lidah dengan Harris.
“Kenapa ambil comforter tu?” Soal Harris apabila ‘Aisy mencapai sebiji bantal dan menghamparkan comforter di atas lantai. Sedari tadi dia hanya memerhatikan gerak-geri ‘Aisy. Hati lelakinya runtun melihat keadaan ‘Aisy yang tidak bermaya.
“Saya nak tidur.” Ringkas balasan ‘Aisy dengan suara yang sedikit serak.
“Kenapa nak tidur dekat bawah? Katil kan ada.” Bicara Harris lembut.
“Awak tidurlah atas katil. Saya dah biasa susah. Tidur atas lantai pun tak apa.” Ujar ‘Aisy sinis. Dia menepuk-nepuk bantal kekabu sebelum membaringkan kepalanya di situ. Badannya diiringkan membelakangi Harris, cuba mencari keselesaan dan menghilangkan lenguh di badan.
“Degil isteri abang ni.”
Serentak itu Harris mengambil bantal dan turut berbaring di sebelah ‘Aisy membuatkan wanita itu tidak jadi memejamkan mata.
“Awak buat apa baring kat sini?” Getus ‘Aisy. Serta-merta dia bingkas bangun dan duduk tercongok.
“Tidurlah.” Harris menjawab sepatah. Riak wajahnya selamba.
“Tempat awak kat sana, bukan kat atas lantai ini. Nanti habis lenguh tubuh awak, saya juga yang dipersalahkan.” Tukas ‘Aisy sambil menudingkan jari telunjuknya ke arah katil.
“Abang akan tidur di mana isteri abang tidur. Kalau lenguh, kita lenguh sama-sama.”
‘Aisy mendengus geram dengan kedegilan Harris. Lantas, dia bangun dan menuju ke arah katil. Tubuhnya dihempaskan di atas tilam empuk. Selesa!
Harris turut bangkit dan baring di sebelahnya di atas katil. ‘Aisy memalingkan tubuhnya membelakangi Harris. Dia tahu dia tidak akan menang dengan kedegilan Harris. Lagipun badannya sudah tidak larat untuk berkalih tempat tidur lagi. Diletakkan bantal panjang sebagai benteng di antara dia dan Harris. Bimbang jika Harris cuba mengambil kesempatan seperti petang tadi.
“Jangan risau, abang akan berpegang pada janji abang.” Bisik Harris lembut memberikan jaminan. Begitu dekat di telinga ‘Aisy. Dia seakan mengerti gelodak perasaan yang sedang bermain di fikiran isterinya.
“Tidurlah, Harris. Saya penat sangat ni.” Lemah suara ‘Aisy sudah tidak mampu menahan rasa mengantuknya.
“Selamat malam, sayang.”
Cup! Ciuman Harris yang hinggap di pipi ‘Aisy membuatkan wanita itu membuka mata semula. Geram dengan kesempatan yang diambil Harris.
“Awak…”
‘Aisy tidak jadi menghamburkan amarah saat melihat Harris sudah memejamkan mata. Dengkuran halus menunjukkan yang Harris sudah terlena. Cepat betul dia ini tidur? ‘Aisy mengomel di dalam hatinya. Matanya yang kian memberat turut membawa dirinya ke alam separa sedar.

***

Azan subuh yang berkumandang mengejutkan ‘Aisy dari lena. Jika diikutkan rasa mengantuk, ingin terus disambung tidurnya yang dirasakan baru sekejap itu. Namun, tuntutannya sebagai hamba kepada sang Pencipta perlu ditunaikan. Tatkala ‘Aisy bangun dari perbaringannya, matanya bertembung dengan susuk tubuh Harris yang hanya bertuala. Rambut basah Harris menandakan lelaki itu baru selesai mandi.
“Sayang dah bangun? Pergilah mandi dulu. Abang tunggu sayang, kita solat jemaah sama-sama.”
Sapaan Harris mengejutkan ‘Aisy yang sedang terleka merenung suaminya. Pantas dia menghalakan pandangan ke arah lain.
“Tak salah kalau sayang nak tenung abang lama-lama. Abang kan hak sayang.” Usik Harris.
Rona wajah ‘Aisy berubah warna. Ditambah dengan gelagat Harris yang begitu selamba berpakaian di hadapannya membuatkan dia semakin tersipu.
“Saya mandi dulu.”
Tidak betah untuk terus berlama di situ, ‘Aisy pantas mencapai tuala dan baju bersih. Dia berlalu ke bilik air. Namun begitu, telinganya masih sempat menangkap tawa nipis Harris. Pasti lelaki itu sedang mentertawakannya.
Usai mandi dan berwuduk, Harris sedang menunggunya di tikar sejadah. Tanpa berlengah telekung sembahyang disarungkan ke tubuh. Pagi itu buat pertama kali ‘Aisy bersolat dengan berimamkan suaminya sendiri. Sebuah impian yang pernah disuarakannya di awal usia perkahwinan mereka. Sebuah angan-angan yang dulu hanya dipandang sepi oleh Harris. Tetapi di saat semuanya sudah terlambat, kenapa lelaki ini mula berubah?
Selesai menunaikan solat, Harris memimpin bacaan wirid. Saat Harris menadahkan kedua belah tangannya untuk memanjatkan doa, ada satu perasaan halus mula merantai hati ‘Aisy. Sebuah perasaan indah dan bahagia. Namun, cepat-cepat dia mengusir perasaan yang bertamu itu. Penghayatan dipusatkan pada doa yang dibaca Harris.
“Ya Allah, Ya Rahman, Ya Rahim. Indahkan lah rumah tangga kami dengan kalimat-kalimat-Mu yang suci. Suburkan lah kami dengan keturunan yang membesarkan asma-Mu. Penuhi kami dengan amal soleh yang Engkau redai. Jadikan kami teladan yang baik bagi manusia.” Mendayu suara Harris melafazkan bait-bait ayat yang penuh pengharapan. Menjentik rasa sayu di hati ‘Aisy.
“Ya Allah, Ya Rahman, Ya Rahim. Damaikan lah pertengkaran di antara kami, tautkan hati kami dan tunjukkan kepada kami jalan-jalan yang benar. Engkau limpahkan lah kami dengan kesabaran yang tiada terbatas. Selamatkan kami dari kegelapan kepada cahaya. Jauhkan kami dari kejelikan yang tampak dan tersembunyi.” Harris berjeda seketika menahan sebak. Satu persatu kesilapan yang pernah dilakukannya terlakar di ruang mata.
“Ya Allah, Ya Rahman, Ya Rahim. Berkatilah pendengaran kami, lindungi lah penglihatan kami, peliharalah lidah kami, kuatkan lah hati kami dan Engkau ampuni lah kami. Sesungguhnya, Engkau maha pengampun lagi maha penyayang. Amin..”
Tatkala mengaminkan bait-bait doa itu, ‘Aisy merasa damai yang cukup luar biasa menjengah di jiwanya. Huluran salam Harris disambut biarpun dia sedikit teragak-agak dan kekok. Perlahan-lahan tangan kanan Harris dicium. Dapat dirasakan tangan kiri Harris mengusap lembut kepalanya dan sebuah kucupan hangat singgah di ubun-ubun nya.
‘Aisy memanggung kepala. Pandangan matanya bersabung dengan anak mata hitam Harris. Saat bibir Harris jatuh di dahinya, dia memejamkan mata membiarkan. Mengundang getaran yang cukup indah di jiwa. Sudah lama dia tidak merasai perasaan indah begini. Rasa bahagia di kala hati sarat dengan cinta dan rindu yang menggebu. Dan kini rasa itu hadir lagi.
Tetapi sayang. Hadirnya sudah terlewat. Di kala dia sudah tidak mampu melakukan apa-apa. Hanya mampu memendamkan rasa itu diam-diam di dasar hatinya. Yang masih tersisa hanyalah kenangan manis saat bahagia yang pernah dikecapi bersama Harris biarpun hanya seketika cuma.
“Sayang, abang nak cakap sesuatu dengan sayang, boleh?” Serak suara Harris memulakan bicara.
 ‘Aisy membuka mata. Redup renungan Harris yang menjamah setiap inci wajahnya bagaikan memukau dirinya. Dia mengangguk perlahan.
Harris menghela nafas yang panjang. Dia berjeda seketika menyusun patah perkataan yang sesuai untuk dituturkan. “Semalam abang terlalu mendesak sayang. Abang minta maaf.”
Harris mencapai tangan ‘Aisy dan dibawa kemas ke dalam genggamannya. Bebola matanya yang berkaca menari-nari di atas wajah ‘Aisy. Kesal kerana terlalu terburu-buru mengikut perasaannya sendiri. Tindakan yang hampir membunuh peluangnya untuk meraih kembali kasih si isteri.
“Abang minta maaf dengan apa yang dah berlaku selama ini. Jujur dari lubuk hati abang yang paling dalam abang sangat menyesal. Sangat sesal dengan setiap kekhilafan abang. Empat tahun abang hidup dengan rasa bersalah. And everyday this guilt keep hurting me deeper and deeper.” Ucap Harris lirih. Tangan ‘Aisy dibawa ke dadanya. Mengharapkan ‘Aisy dapat mendengar kesakitan yang sarat ditanggung selama ini dalam setiap degupan jantungnya.
‘Aisy terkesima. Pandangannya dijatuhkan ke bawah. Bibirnya langsung tidak mampu mengungkapkan sebarang kata. Sungguh hatinya tersentuh. Bersaksikan tikar sejadah ini, dia tidak mampu lagi menidakkan keikhlasan hati Harris. Saat ini, hati dan akalnya bertindak seiring dalam menilai kejujuran Harris.
Harris semakin dihimpit rasa bersalah dengan kebisuan ‘Aisy. Dagu ‘Aisy disentuh dan diangkatkan sedikit ke atas. Matanya tepat memanah ke dalam anak mata coklat ‘Aisy.
“Abang tahu penyesalan abang tak mungkin dapat mengembalikan anak kita. Seribu kata maaf yang terucap tak akan dapat membetulkan kesilapan yang telah abang lakukan. Abang sedar sikap abang selama ini buat sayang hidup menderita. Sehingga meninggalkan luka yang cukup dalam di hati isteri abang ini.” Bicara Harris terhenti. Dia menelan liurnya pahit sebelum kembali menyambung kata.
“Tapi abang mohon pada sayang. Tolong benarkan abang merawat luka itu. Beri abang peluang untuk tebus kesilapan abang. Abang akan bahagiakan sayang sehingga nafas abang terhenti.”
Janji Harris dengan penuh harapan. Dia bertekad untuk memadamkan kelukaan dan kedukaan yang pernah terlakar dalam coretan sejarah hidup ‘Aisy. Dia perlukan kesudian ‘Aisy untuk membuktikan tekadnya itu.
“Saya..saya..”
‘Aisy kematian kata. Dia mengalihkan pandangannya ke arah lain. Tidak sanggup untuk terus menatap mata bening milik Harris. Separuh hatinya meronta untuk memberi peluang kepada Harris tetapi separuh hatinya lagi menolak. Ada sesuatu yang  menyekat. Sesuatu yang dia langsung tiada daya untuk menghalang.
“Saya tak mampu, Harris.” Gumam ‘Aisy. Kepalanya di gelengkan perlahan. Maafkan saya, Harris. Bisik hatinya pedih.
Harris mengeluh berat. Ada rasa perit yang terpahat di hati saat menerima penolakan ‘Aisy. 
“Sayang, tiada ruang langsung ke di hati sayang untuk maafkan abang? Abang tak kisah kalau sayang perlukan lebih masa. Ambillah selama mana pun masa yang sayang perlukan. Abang sanggup tunggu sampai saat itu tiba.” Kesungguhan Harris membuatkan hati ‘Aisy semakin terusik.
“Tak perlu, Harris. Tak ada gunanya awak buang masa menunggu saya. Semuanya dah terlambat.” Bantah ‘Aisy pilu.
Sengaja dia menarik kasar tangannya yang berada dalam genggaman Harris. Mengharapkan tindakannya itu mampu menguatkan hatinya yang semakin rapuh. Dia perlu bertahan dan harus kuat kerana kata-kata yang bakal dilafazkan bibirnya bakal mengundang luka di hatinya sendiri.
“Terimalah hakikat yang kita tak berjodoh untuk bersama. Perpi...” Bicara ‘Aisy terhenti tatkala jari telunjuk Harris melekap di bibirnya.
“Tak, sayang. Tak mungkin.” Harris menggeleng laju memangkas kata-kata ‘Aisy. Tidak rela perkataan keramat itu sekali lagi meniti di bibir ‘Aisy.
“Abang tahu…mungkin sekarang ni hati sayang masih sukar nak terima abang kembali. Abang takkan paksa sayang untuk itu. Cuma satu yang abang pinta. Tolong jangan sebut tentang perpisahan. Hati abang ini sakit setiap kali mendengar perkataan itu. Bagai disiat-siat dada ini. Janji dengan abang, ya sayang.” Rayu Harris. Dia kembali menggenggam tangan ‘Aisy lalu dibawa ke bibirnya. Setitik air mata lelakinya jatuh membasahi belakang tangan ‘Aisy.
‘Aisy terkedu. Sekali lagi dia hilang bicara. Titisan mutiara jernih yang mengalir di pipi Harris menjadikan hatinya berbelah bahagi. Di antara kehendak hati dan tuntutan keadaan membuatkan jiwanya semakin tidak keruan. Tanpa sedar, dia membiarkan pandangan matanya berbicara dalam linangan air mata.
“Janji dengan abang ya, sayang.” Ujar Harris penuh mengharap. Berkali-kali tangan ‘Aisy yang berada di dalam genggamannya dikucup lembut.
‘Aisy memejamkan matanya. Kesungguhan Harris benar-benar melemaskannya. Benar-benar meletaknya dalam keadaan serba salah. Hakikatnya, dia tidak sanggup memberi Harris harapan. Harapan untuk menggarap impian yang bakal kecundang kesudahannya.
Seteguh mana pun keikhlasan kasih sayang Harris padanya, tidak mampu menjadikan dia seorang isteri yang sempurna. Dia sudah lama hilang kesempurnaan itu. Pasti andai dia kembali bersama Harris, terlalu banyak liku yang akan ditempuh. Terlalu banyak hati yang bakal disakiti. ‘Aisy menghela nafasnya berat.
“Mungkin suatu hari nanti hati saya yang retak ini akan bercantum semula. Mungkin suatu masa nanti jiwa saya yang remuk ini akan sembuh kembali. Tapi, buat masa ini, permintaan awak tu terlalu tinggi untuk saya tunaikan, Harris.” Tukas ‘Aisy pasrah. Hakikatnya, dia tidak mungkin akan kembali untuk hidup bersama Harris. Buat apa diteruskan andai hanya kecewa dan sengsara yang tinggal kesudahannya.
“Tapi kalau dalam tempoh itu awak bertemu dengan seorang perempuan yang berjaya mengisi kekosongan hati awak, saya akan mengundur diri dengan rela hati.” Sambung ‘Aisy. Kepiluan yang terasa perlu ditelan biarpun payah.
“Takkan ada perempuan lain dalam hidup abang melainkan sayang. Hanya sayang isteri abang dunia dan akhirat.” Tingkah Harris serius dan yakin.
“Dengan izin Allah, Harris. Semuanya di bawah ketentuan-Nya.” Balas ‘Aisy.
“Ya, sayang. Dengan izin-Nya, tapi kita dituntut untuk berusaha kan? Kita sama-sama usaha ya, sayang..” Tulus pengharapan yang diungkapkan Harris

‘Aisy terkedu. Kesungguhan Harris sering kali membuatnya kehilangan kata. Dalam diam sebuah keluhan berat dilepaskan.

6 comments:

  1. bringing out my tears dowhhhh.. awatlah aisy ni keras sangat... adehhh

    ReplyDelete
  2. Kenapa cerita ni melompat��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan melompat..tapi plot flashback..

      Delete
    2. Bukan melompat..tapi plot flashback..

      Delete
  3. Dari bab satu smpai sini keja nangis he mata ni😭😭😭

    ReplyDelete
  4. Alahai. Air mata x berhenti-henti keluar... Uwaaaaa

    ReplyDelete

Tinggalkan jejak anda..