Follow Karya Ridhya Iman? Terima kasih

Tuesday, 2 April 2013

Titian Cinta 7 EV

“Abang dah balik? Kenapa lewat? Banyak sangat kerja kat pejabat ya? ‘Aisy masak special untuk abang hari ini tau.”
Nada suara ‘Aisy begitu ceria menyambut Harris. Lelah memasak dan penat menunggu kepulangan Harris bagaikan terubat tatkala melihat wajah tampan suaminya. Lagipun, dia sudah tidak sabar hendak berkongsi berita gembira dengan Harris.
Harris tidak membalas sapaan ‘Aisy. Dia hanya berdiri kaku sambil melemparkan pandangan yang cukup tajam pada ‘Aisy. Keceriaan yang terlakar di wajah isterinya langsung tidak dapat menenangkan rasa marah yang sedang membuak-buak di dalam jiwa.
“‘Emm.. abang mesti penat kan? Apa kata abang naik atas, mandi dan solat dulu. Sementara itu, boleh ‘Aisy panaskan lauk-lauk ni.” ‘Aisy menyambung kata. Lengan Harris dipaut mesra. Langsung tidak menyedari ketegangan di wajah Harris.
Harris meleraikan tangan ‘Aisy yang melingkar di lengannya. Tanpa suara dia meniti tangga menuju ke bilik tidurnya.
‘Aisy memerhatikan susuk tubuh Harris sehingga hilang dari pandangannya. Kemudian dia ke ruang dapur. Senyuman bahagia terukir di wajahnya. Perutnya yang kempis digosok perlahan sambil menunggu masakan dipanaskan di dalam microwave. Di dalam rahimnya kini, sedang tumbuh subur benih cinta dia dan Harris. Kehadiran zuriat yang hampir setahun dinanti. Mengharapkan berita itu akan mengembalikan sinar bahagia di dalam rumah tangga nya. Kehadiran zuriat yang diharap bakal mengikat kasih di antara dia dan Harris. Apatah lagi, sejak akhir-akhir ini dia perasan kedinginan dalam layanan Harris terhadapnya. Entah di mana silapnya dia sendiri tidak pasti.
‘Aisy memperkemaskan hiasan di atas meja makan sambil berlagu kecil. Kemudian, gambar imbasan ultrasound hasil pemeriksaan di klinik siang tadi diletakkan di atas pinggan kosong yang disediakan buat Harris. Sengaja ingin mencipta kejutan. Tidak sabar untuk melihat reaksi suaminya. Gambar yang masih belum jelas bentuk janin itu dipandang dengan penuh rasa kasih.
Senyuman ‘Aisy semakin melebar tatkala kelibat Harris melangkah menuruni tangga. Pandangannya jatuh pada bagasi yang sedang dibimbit lelaki itu.
“Abang nak outstation ke?” Soal ‘Aisy. Senyumnya kendur. Sedikit terkilan kerana Harris langsung tidak memberitahunya. Nampaknya malam ini dia bakal sendirian lagi dalam rumah besar itu.
Harris tidak menjawab pertanyaan ‘Aisy. Dia kekal berdiri kaku di sisi meja makan sambil melemparkan sebuah renungan yang sarat dengan kebencian dan dendam. Lama dia membiarkan hanya kesepian yang mengisi ruang di antara mereka sehingga ‘Aisy mula merasakan ada sesuatu yang tidak kena.
“Abang ada sesuatu nak tanya ‘Aisy.” Dingin intonasi suara Harris. Kedua-dua belah rahang milik lelaki itu bergerak-gerak. Tiada langsung kemesraan di wajah itu.
“Kalau ya pun, marilah kita makan dulu. Mesti abang dah lapar kan? Sambil makan nanti abang bolehlah tanya ‘Aisy. Lagipun ‘Aisy ada juga perkara nak beritahu abang.”
‘Aisy memujuk lembut. Senyuman tetap diukirkan buat Harris walaupun hatinya mula beriak tidak tenang. Dia cuba meneutralkan emosi Harris yang tidak berapa baik. Entah apa yang merasuk Harris, sejak akhir-akhir ini suaminya itu sering pulang ke rumah dengan wajah yang kelat.
“Jom lah, kita makan dulu ya.” ‘Aisy terus mengajak apabila Harris masih tidak berganjak. Dia melangkah menghampiri Harris. Lengan lelaki itu dipaut mesra namun ditepis kuat. Senyuman ‘Aisy mati.
“Aku tak ingin makan masakan perempuan sundal macam kau ni!” Kasar sekali bahasa yang keluar dari mulut Harris membuatkan ‘Aisy terpempan. Sudah hilang panggilan abang di bibir lelaki itu.
“Abang!...” ‘Aisy terkedu. Hatinya benar terpanah dengan gelaran yang diungkapkan Harris padanya. Sampai hati Harris. Air mata mula bergenang lebat di tubir mata.
“Tak usah kau nak berpura-pura depan aku, perempuan. Simpan saja air mata palsu kau tu. Dasar perempuan sial!”
Air mata ‘Aisy jatuh berguguran lebat membasahi pipi saat Harris menghamburkan sumpah seranah.
“Tergamak abang cakap macam tu pada ‘Aisy.” Sebak ‘Aisy dalam esakan. Cukup berkecil hati dengan kata cacian Harris. Apa salahnya sehingga selayaknya dia dihina dengan panggilan sebegitu.
“Memang itu sepatutnya panggilan untuk perempuan curang seperti kau ni.” Harris menengking kuat. Bagasi yang dipegangnya dihempaskan ke lantai. Meluahkan kemarahan yang tersimpan membeku sedari tadi.
“Curang? Apa..apa maksud abang?” Soal ‘Aisy tergagap-gagapl. Tersentak hatinya dengan tuduhan Harris. Dia mula menikus melihatkan wajah Harris yang sedang kemerahan menahan baran. Harris kerap kali bertindak di luar kawalan andai lelaki itu dirasuk marah.
“Kau tak perlu berlakon polos depan aku. Lakonan kau semuanya dah basi. Sekarang, aku nak kau jawab soalan aku. Siapa lelaki yang menyundal dengan kau ni?”
Beberapa keping gambar dilemparkan tepat ke muka ‘Aisy dan jatuh berselerakan di atas lantai.
‘Aisy jatuh terjelepok tatkala anak matanya menangkap dua tubuh manusia yang sedang beraksi panas dalam gambar pegun hitam putih yang diambil dari rakaman video CCTV. Jelas wajah wanita itu mirip sepertinya. Namun susuk tubuh lelaki yang sedang membelakangi kamera itu tidak dapat dikenal pasti. Yang jelas di belakang bahu kanan lelaki itu terdapat ukiran tatu berbentuk labah-labah.
“Ya Allah, ini fitnah abang. Ini bukan ‘Aisy..”
Terketar-ketar tangannya memegang beberapa keping gambar itu. Berat sekali tuduhan yang dilemparkan Harris. Demi Tuhan, memang bukan dirinya dalam gambar itu walaupun raut wajah perempuan itu mempunyai iras sepertinya. Tidak pernah terlintas biarpun sekali untuk dia mencurangi suami sendiri.
“Bukti dah ada depan mata pun kau masih nak menipu aku? Nak aku tunjukkan video dia baru kau nak mengaku? Cakap, siapa lelaki dalam gambar ini?” Jerkah Harris.
‘Aisy terperanjat sehingga kedua-dua belah bahunya terangkat. Terasa menggigil seluruh tubuh menahan gentar. Degup jantungnya usah dikata. Kencang memalu dada.
“Sumpah, abang. ‘Aisy tak buat semua ini. Percayalah cakap ‘Aisy. Mungkin kebetulan wajah kami berdua sama. Abang kan tahu dalam dunia ini ada tujuh orang yang mempunyai rupa yang seiras. Atau mungkin juga ini semua superimpose.”
Terketar-ketar ‘Aisy membela diri. Dia bangun lalu menghampiri Harris, cuba meraih kepercayaan lelaki itu meskipun peluangnya dirasakan tipis. Mengharapkan Harris dapat berfikir dengan lebih rasional.
“Kau ingat aku ini bodoh? Aku dah siasat video dan gambar ini. Semuanya memang original.”
Harris menunjal kuat kepala ‘Aisy sehingga mendorong tubuh itu sedikit ke belakang. Hampir seminggu Harris berurusan dengan temannya, Aidil yang kebetulan merupakan pakar pengimejan video. Remuk redam hatinya tatkala Aidil mengesahkan video yang diterimanya tidak mengandungi sebarang unsur pertindihan imej.
“Perempuan dalam gambar itu bukan ‘Aisy, abang. ‘Aisy tak pernah menduakan abang. Demi ALLAH, ‘Aisy setia pada abang. Ini semua fitnah. Fitnah, abang!”
Raungan ‘Aisy semakin hiba. Di kala hatinya berbunga dengan berita kehamilannya, dia terduga pula dengan fitnah kecurangannya. Dia bukanlah seorang perempuan yang sanggup menyerahkan kehormatan dirinya untuk lelaki lain yang langsung tidak berhak. Hidupnya masih bertunjangkan iman dan takwa.
“Pergi jahanam dengan kesetiaan kau. Lebih baik kau mengaku saja. Tak guna kau berdolak-dalih. Sekarang kau beritahu aku siapa lelaki dalam gambar tu?” Desak Harris sambil menggoncangkan tubuh ‘Aisy kasar. Penafian ‘Aisy langsung tidak terkesan di hatinya. Kesabarannya semakin menipis lalu lengan ‘Aisy dicengkam kuat. Hatinya cukup panas tatkala menyaksikan aksi mesra isteri sendiri dengan lelaki lain.
“’Aisy tak tahu abang. Tolonglah lepaskan ‘Aisy. Sakit abang..” Cengkaman kuat Harris di lengannya membuatkan ‘Aisy mengaduh.
“Dalam keadaan macam ini pun kau masih nak membela jantan keparat tu? Sayang benar kau pada dia, emmm?” Tuduh Harris, semakin hilang pertimbangan. Cemburunya membuak-buak pada lelaki yang tidak dikenali dalam gambar itu. Dia perlu tahu siapa lelaki itu. Ingin diajar secukupnya jantan keparat itu. Dendam nya menggunung tinggi.
“Betul, ‘Aisy tak tahu. Macam mana ‘Aisy nak tahu sedangkan bukan ‘Aisy yang bersama lelaki itu. Percayalah abang…” ‘Aisy berkeras menidakkan. Dia menggelengkan kepalanya laju.
Pang! Harris tidak dapat mengawal baran sehingga tanpa sedar penampar sulungnya singgah di pipi mulus ‘Aisy. Marahnya memuncak dengan setiap penafian yang tidak henti dilafazkan oleh bibir pucat ‘Aisy.
“ALLAH..” Tamparan yang kuat itu membuatkan ‘Aisy jatuh terjelepok di tepi meja. Cecair pekat mengalir di celah bibirnya.
Esakan ‘Aisy semakin kuat dan mendayu-dayu. Kesakitan akibat tamparan Harris tidaklah sehebat pedih yang merenggut tangkai hatinya. Selama ini Harris tidak pernah menyakiti nya, jauh sekali menghamburkan kata-kata penghinaan terhadapnya. Memang Harris seorang yang baran tetapi baran lelaki itu selama ini belum sampai mencederakan nya. Tetapi kini tergamak Harris menyakiti dirinya. Saat itu, hatinya luruh berkeping-keping.
“Sekarang kau masih tak nak mengaku lagi? Tak nak beritahu aku siapa lelaki keparat tu? Hah!” Jerit Harris seperti kerasukan. Dia melurut rambutnya kasar.
Gelengan dan kedegilan ‘Aisy untuk mengaku menambahkan bara di dadanya. Marah yang menguasai diri membuatkan dia hilang kawalan. Merasuk hati dan akal fikiran. Tanpa sedar kakinya menghadiahkan sepakan ke perut ‘Aisy. Benarlah kata orang, emosi yang dikuasai marah dan cemburu mampu membuatkan manusia hilang kewarasan akal dan pertimbangan. 
“Abang, jangan buat ‘Aisy macam ini. Demi ALLAH, ‘Aisy tak kenal siapa lelaki itu.” Rintih ‘Aisy mengharapkan sedikit simpati daripada Harris.
“Hei, perempuan sundal. Kau jangan harap aku akan termakan dengan kata-kata penafian kau itu. Dasar perempuan tak tahu malu!”
Rayuan ‘Aisy langsung tidak berjaya menitipkan sedikit kepercayaan di hati Harris. Tubuh ‘Aisy terus disakiti tanpa sedikit pun rasa simpati. Dia benar-benar hanyut dengan bisikan halus di telinga yang menghasut untuk menjatuhkan hukuman ke tubuh ‘Aisy.
“Tolonglah jangan buat ‘Aisy macam ini. Kalau abang tak kasihankan ‘Aisy, tolonglah kasihankan anak kita dalam perut ‘Aisy ini. Jangan sakiti dia, abang.”
‘Aisy mengerang kesakitan. Tendangan padu kudrat seorang lelaki begitu menyenakkan perutnya. Dia meringkuk tubuhnya untuk menghalang tendangan Harris tepat mengenai perutnya. Bimbang dengan keselamatan kandungannya.
“Anak? Kau mengandung?”
Harris terpegun memandang ‘Aisy dengan riak tidak percaya.
“Ya, abang. ‘Aisy mengandung dua bulan. Kita bakal jadi papa dan mama.” Beritahu ‘Aisy mengangguk perlahan dalam linangan air mata. Dia tidak kisah andai hanya dirinya yang disakiti tetapi dia tidak sanggup jika kandungannya turut terancam.
“Dua bulan? Ini mesti hasil kerja kau menyundal dengan lelaki jahanam tu kan?” Tebak Harris penuh curiga.
“Demi Allah, ini anak abang. Anak hasil kasih sayang kita berdua.” Tutur ‘Aisy lirih. Tuduhan Harris benar-benar menikam hatinya. Sungguh pedih dan berbisa.
“Kau ingat aku akan percaya? Anak haram ini bukan anak aku!” Tengking Harris bagaikan menyentap jantung ‘Aisy.
“Abang! Jangan hina anak kita. Kehadiran dia adalah hasil hubungan yang suci, hubungan yang halal!” Lantang ‘Aisy bersuara mempertahankan zuriat yang sedang bercambah dalam rahimnya. Dia masih boleh bersabar saat dirinya difitnah dan dihina tetapi dia tidak sanggup menadah telinga dengan penghinaan terhadap zuriat yang dikandunginya.
“Ooo… sekarang kau nak aku jadi pak sanggup untuk anak haram kau ini? Walaupun dalam mimpi, kau jangan harap aku akan terima anak ini. Aku jijik dengan kau dan keturunan kau!” Herdik Harris kasar sambil memandang ‘Aisy dengan penuh kebencian.
“Abang…” Raungan ‘Aisy memenuhi segenap ruang rumah. Sakit hatinya seperti dihunus belati tajam.
 “Kau berhambus dari rumah aku. Pergilah cari jantan jahanam tu untuk jadi bapa anak haram kau ni!” Tiba-tiba Harris menarik tangan ‘Aisy menuju ke muka pintu rumah agam miliknya. Sempat dia mencapai bagasi yang terisi dengan pakaian milik ‘Aisy.
“Abang! Jangan layan ‘Aisy macam ni.” Rayu ‘Aisy dalam linangan air mata yang tidak berkesudahan.
Daun pintu dibuka. Tubuh ‘Aisy ditolak kasar bersama bagasi. Tolakan kuat itu membuatkan tubuh ‘Aisy jatuh tersungkur di atas lantai konkrit berjubin di koridor luar rumah.
 “Kau memang perempuan kotor. Kau buat nenek aku jatuh sayang pada kau sehingga nenek menjodohkan kita. Bila aku dah mula terima kau dalam hidup aku, ini yang kau hadiahkan pada aku?” Tempelak Harris langsung tidak mempedulikan rayuan ‘Aisy.
“’Aisy tak buat semua itu, abang. Percayalah cakap ‘Aisy..” ‘Aisy meratap pilu.
“Dah kira baik aku suruh kau keluar dari rumah aku. Kalau ikutkan hati, aku bunuh kau dan anak haram kau ini. Berhambus!”
“Abang.. ini anak abang…” Raung ‘Aisy hiba.
Penghinaan bertubi-tubi yang diterima ‘Aisy hanya mampu dibalas dengan tangisan. Tiada guna lagi dia menuturkan kata-kata penafian. Pasti tidak akan berbekas di hati suaminya.
“Esok aku akan selesaikan semuanya dengan peguam. Kau tunggu saja surat cerai daripada peguam aku.” Beritahu Harris dengan bengis seraya menghempaskan pintu kuat.
Pintu yang tertutup rapat itu dipandang dengan mata yang berkaca. Hanya kerana termakan dengan fitnah, Harris tega membuangnya. Malam itu dia telah kehilangan haknya sebagai seorang isteri. Dihalau keluar oleh suaminya sendiri dengan cara yang paling hina.
Perlahan-lahan ‘Aisy bangkit berdiri. Tubuhnya yang hanya berbalut kain kaftan nipis sedikit menggigil apabila disapa angin semilir yang dingin. Dibawa langkahnya keluar dari perkarangan banglo. Menyusur jalan dalam kegelapan malam ke suatu destinasi yang dia sendiri tidak pasti. Dia hanya sebatang kara di bumi Kuala Lumpur. Ke mana dia harus membawa diri?
Tiba-tiba sebuah kereta yang dipandu laju mendekatinya yang sedang berdiri di bahu jalan. Suluhan lampu tinggi menyilaukan pandangan.  

“Ya Allah..” hanya kalimat suci itu yang meniti di bibirnya tatkala kereta itu meluru ke arahnya. Tubuhnya dirasakan melayang ke udara dan hempasan kuat di atas jalan raya memberikan kesan kesakitan yang sukar digambarkan. Pandangannya berbalam dan gelap.

2 comments:

  1. sapela manusia yg fitnah Aisy nie...xleh stop bace titian cnta ni...sedey sesangat :(

    ReplyDelete
  2. Tu la....patutla aisy ni mmg xleh nk terima harris..mak aiii dasyat sggh sepak terajang yg dihadiahkan....harus si aisy jd mcm ni...tsk tsk tsk....x cukup dgn menangan mengaki...memulut sekali dgn hinaan...adoyaiiiii..sadissss...

    ReplyDelete

Tinggalkan jejak anda..