Follow Karya Ridhya Iman? Terima kasih

Sunday, 13 July 2014

Cinta Jangan Dinanti - Part 2

Hatinya terluka lagi. Kali ini lebih parah. Terasa bagai dicarik-carik. Andai hatinya punya suara, pasti gegak gempita seluruh alam menerima raungan hati yang telah disakiti.
“Abang tinggalkan Zahra juga akhirnya,” sendu Zahra. Setitis air matanya laju menuruni lekuk pipi. Matanya dihalakan pada muka depan surat khabar The Sun yang sedang digenggam kemas.
Wedding of the Year - Ziyad & Sally
 Berkali-kali matanya meratah patah-patah huruf yang terpampang di dada akhbar itu. Berkali-kali juga hatinya menidakkan apa yang dibaca. Tetapi masakan itu semua menipu bila wajah bahagia Ziyad dan Sally jelas terlakar di situ. Meraikan hari perkahwinan mereka yang begitu gah dan gilang-gemilang. Hari yang mana secara rasmi jatuhnya talak ke atas dirinya sebagai isteri Ziyad.
“Begini akhirnya kisah kita,” rintih Zahra dalam sedu-sedan. Ternyata Ziyad benar-benar mengotakan hasratnya untuk memperisterikan Sally. Dia juga akhirnya yang terduduk di sini. Meratap nasib yang telah kehilangan seorang suami yang selama ini dia sanjung tinggi. Satu-satunya insan yang dia ada di muka bumi ini.
Zahra panggung wajah bila telinganya menangkap suara seorang kanak-kanak lelaki yang sedang ketawa riang. Dengan sekeping layang-layang kertas yang berada di tangan, budak lelaki itu berlari-lari di depannya. Tercuit hatinya melihatkan kanak-kanak comel itu yang sedang berusaha bersungguh-sungguh menerbangkan layang-layang itu.
Lama matanya ralit memerhatikan anak kecil yang berwajah polos itu. Hatinya semakin dihambat pilu. Semakin laju mutiara jernih mengalir membasahi pipinya. Kalaulah dia dan Ziyad mempunyai zuriat, pasti lebih kurang sebaya dengan budak lelaki itu. Kalaulah rumah tangga mereka diserikan dengan kehadiran cahaya mata, pasti Ziyad tidak akan tega meninggalkan dirinya.
“Harraz, jangan lari. Nanti jatuh.” Teguran satu suara garau dari belakang memangkas lamunan Zahra. Dia berpaling. Kornea matanya jelas menangkap kelibat seorang lelaki tinggi lampai dan berbadan tegap yang sedang berjalan mendekati kanak-kanak itu. Serasa dia kenal dengan susuk tubuh itu.  
Look, kite Araz dah terbang,” beritahu Harraz riang. Dia nampak sungguh teruja dengan layang-layang yang sedang terapung-apung di atas kepalanya. Bukannya terbang tinggi melangit pun.
“Rayyan.” Bibir Zahra berbisik perlahan.
Bagaikan mendengar namanya dipanggil, Rayyan menghalakan pandangannya ke arah Zahra. Terus langkah lelaki itu terhenti.
Cepat-cepat Zahra mengalihkan pandangannya ke arah lain. Pantas juga tangannya menyeka pipi yang basah dengan linangan air mata. Tidak mahu tangisannya menjadi santapan mata lelaki itu. Cukuplah sekali air matanya tumpah di hadapan lelaki itu. Dia malu.
“Zahra,” sapa Rayyan menghampiri Zahra yang sedang melabuhkan duduk di atas dahan pohon Ru yang telah tumbang. Entah kenapa ada getaran halus yang singgah di relung hati bila bibirnya melantunkan nama itu. Rasa apakah ini?
What a small world. Jumpa lagi kita dekat sini.” Rayyan menyambung kata sambil turut melabuhkan duduk di hujung dahan mati itu. Biarpun ada jarak yang memisahkan kedudukan mereka, sesekali anak matanya menjeling ke arah Zahra yang sedang menundukkan wajah. Dia nampak kesedihan di wajah itu.
“Hmmm…” balas Zahra pendek. Dia ukir senyum nipis.
Rayyan mengalihkan pandangannya pada Harraz yang sedang seronok bermain dengan layang-layang tidak jauh darinya. Sesekali bibirnya menarik senyum lebar bila melihatkan keriangan di wajah anak kecil itu.
Sudah beberapa hari, anak saudaranya itu merengek-rengek untuk dibawa ke pantai Bagan Lalang. Maklumlah sekarang ini musim layang-layang. Namun, dek kesibukannya di pejabat, dia hanya memandang enteng permintaan Harraz sehinggalah pagi tadi anak kecil itu mula menarik muncung panjang. Jadi, nak tak nak petang ini dia kena juga menunaikan permintaan Harraz sebelum rajuknya semakin menjadi-jadi. Anak kecil itu kalau dah merajuk hanya mummy nya saja yang tahu memujuk. Sudahlah mummy dan daddy nya sedang berbulan madu di Switzerland.  
Bulan madu. Senyum di wajahnya sedikit mengendur. Biarpun setinggi mana benteng tembok yang dia cuba pagarkan di tapak hati, namun sekali-sekala rasa cinta itu tetap juga hadir. Biarpun sekuat mana dia berusaha mendidik hati untuk reda, kadang-kadang kenangan dulu tetap juga menjengah minda. Rasa itu tetap degil menghuni taman hati.
Kalaulah mematikan rasa cinta itu semudah memadamkan tulisan pensel yang dicoret di atas sekeping kertas, sudah pasti dia guna saja pemadam getah untuk melenyapkan rasa itu. Mungkin sudah sampai masanya dia perlu mencari pengganti. Menyerahkan rasa itu kepada seorang wanita yang lebih berhak. Siapa tahu mungkin jodohnya dengan wanita yang berada di sebelahnya ini. Hanya Tuhan yang lebih mengetahui.
“Anak awak ke tu?” Pertanyaan Zahra memangkas menungan Rayyan.
“Apa dia?” Dia pandang Zahra dengan dahi yang berkerut.
“Budak lelaki tu anak awak ke?” Zahra mengulangi soalan. Jari telunjuknya menuding ke arah Harraz.
Rayyan menggelengkan kepalanya perlahan. “My nephew.”
Handsome,” puji Zahra.
“Macam uncle dia kan?” Rayyan tergelak dengan kata-katanya sendiri. Raut wajah Harraz dipandang lagi. Air muka dan keletah anak itu lebih banyak mewarisi genetik Harris. Adik kandungnya itu memang punya raut wajah yang kacak.
Zahra senyum segaris. Lelucon Rayyan langsung tidak berjaya mengusir rasa sedih yang bertakung di hati.
“Berapa umur dia?” soal Zahra lagi.
“Lima tahun.”
“Kalau saya ada anak agaknya lebih kurang sebaya anak saudara awak tu,” tutur Zahra dengan hati yang sarat dengan rasa terkilan.
Terkilan kerana dia begitu bodoh menanti pintu hati Ziyad terbuka untuk mempunyai zuriat bersamanya. Terkilan kerana lima tahun dia telah mensia-siakan masa dan peluang yang ada. Sekarang, harapannya untuk memiliki zuriat sendiri musnah bersama dengan talak yang telah secara rasminya gugur sewaktu Ziyad sah menjadi suami Sally.
“Dah kahwin?” tanya Rayyan separa terkejut. Ada rasa ralat yang tiba-tiba singgah di hati.
Zahra menundukkan wajah. Perkataan kahwin yang meniti di bibir Rayyan terasa begitu menyakitkan hatinya. Rasa sakit itu semakin kuat menghiris jiwa bila pandangannya jatuh pada senyuman lebar Ziyad dan Sally yang terpampang di dada akhbar yang sedang digenggamnya.
“Dah bercerai pun semalam,” tingkah Zahra sedikit sinis. Kata-kata itu sebenarnya lebih ditujukan kepada dirinya sendiri. Rasa kecewa yang sarat dipikul membuatkan tanpa sedar dia bagaikan mengeluh pada takdir hidupnya.  
Pardon me, what did you just say?” Rayyan bulat mata dengan bicara yang meniti di bibir Zahra. Tunak anak matanya merenung wajah putih itu. Adakah dia tersilap dengar atau wanita ini yang tersalah cakap?
  “Semalam dia dah ceraikan saya,” beritahu Zahra dengan suara yang bergetar. Kolam matanya terasa panas. Akhbar di tangan itu diramas-ramas kuat. Jelas dia tidak mampu menyembunyikan gelodak yang sedang bermain di hati.
Rayyan terkedu. Ternyata dia tidak salah mendengar. Dan Zahra juga tidak silap bercakap. Patutlah raut wajah itu cukup sedih. Patutlah dua minggu lepas wanita itu hampir-hampir saja hilang pertimbangan diri. Kesian. Hatinya jatuh simpati.   
“Dia tinggalkan saya semata-mata untuk perempuan itu. Hanya kerana termakan dengan pujukan perempuan itu, dia sanggup melafazkan cerai taklik pada saya. Kalaulah saya tahu, harta kekayaan boleh buat dia lupa diri dan membuang saya dari hidupnya, saya lebih rela hidup susah macam dulu,” luah Zahra. Pipinya kembali basah dengan linangan air mata. Entah kenapa kala itu, mulutnya menjadi ringan untuk meledakkan rasa terbuku yang dipendam kepada seorang lelaki asing yang baru dikenalinya.
Rayyan telan liur. Kata-kata yang diungkapkan Zahra sangat terkesan di hatinya. Suatu ketika dulu, dia juga pernah taasub dengan kekayaan yang dia miliki. Menjadikan harta sebagai jambatan untuk melunaskan dendam kepada keluarga kandungnya sendiri. Sehingga dia lupa pada bumi yang dipijak dan langit yang dijunjung. Lupa pada kuasa Allah yang mengatasi segala-galanya.
“Selama ini, saya tak pernah minta apa pun dengan dia. Saya sanggup tahan keinginan untuk mempunyai zuriat semata-mata kerana dia belum bersedia untuk menjadi seorang ayah. Tanpa banyak soal, saya berhenti kerja bila dia nak saya jadi suri rumah sepenuh masa walaupun jauh di dalam hati saya sayangkan kerja saya itu. Tapi bila saya minta dia untuk setia, kenapa dia tak mampu nak tunaikan? Kenapa dia sanggup lukakan hati saya semata-mata untuk bersama dengan perempuan itu?” rintih Zahra. Sebak dadanya menahan sendu yang semakin hebat meruntun jiwa.
“Errr…I’m sorry.” Kelu lidah Rayyan untuk menjawab pertanyaan Zahra. Dia mati akal untuk menenangkan wanita yang sedang larut dalam kesedihan itu. Sudahnya hanya kalimat maaf yang mampu diucapkan. Memaknakan rasa simpati di hati. Mengharapkan sebaris perkataan itu bisa meredakan tangisan Zahra.
Uncle Long, kenapa auntie ni nangis?” soal Harraz yang tiba-tiba datang menghampiri Rayyan.
“Errr…” Rayyan garu kepala. Buntu dia hendak menjawab pertanyaan Harraz.
Uncle Long marah auntie ke?” soal Harraz lagi. Bulat anak mata comel itu memandang Zahra yang sedang tergesa-gesa menyeka air matanya.
“Taklah, sayang. Mata auntie ni masuk habuk,” dalih Zahra. Segera dia memekarkan senyuman tawar di bibir. Tidak mahu anak kecil itu memikirkan yang bukan-bukan.
Uncle Long, betul ke mata auntie tu masuk habuk?” bisik Harraz di telinga Rayyan. Anak matanya tetap memandang Zahra dengan ragu.
“Hmmm…” Rayyan mengiakan. Tidak mahu Harraz terus tertanya-tanya. Dia bukan tak tahu, anak saudaranya yang bijak itu memang penuh dengan rasa ingin tahu.
“Habis tu kenapa uncle Long tak tolong buangkan habuk dalam mata auntie?”
“Errr…” Rayyan terkedu dengan pertanyaan Harraz. Segan tiba-tiba. Dia mengusap belakang lehernya sambil menggelengkan kepala. Ada saja akal anak kecil ini.
“Apalah uncle Long ni. Kesian, auntie. Biar Araz tolong auntie ya.” Harraz menghampiri Zahra. Tanpa teragak-agak, tangan kecil itu memegang kedua-dua belah pipi Zahra. Lalu dia meniup perlahan ke dalam anak mata Zahra.
“Okey tak, auntie?” Polos sekali anak kecil itu bertanya.
“Ooo..okey…” Zahra kemam bibir. Hatinya terharu dengan tindakan Harraz. Sedaya upaya dia cuba menahan air matanya daripada menitis untuk ke sekian kalinya.  
“Harraz selalu tengok daddy buat macam tu pada mummy bila mata mummy masuk habuk. Kemudian daddy peluk mummy macam ni.” Tidak semena-mena Harraz memeluk erat tubuh Zahra.
Hati wanita Zahra tersentuh dengan pelukan hangat si kecil. Ajaibnya, gundah yang hebat menyerang jiwa terasa sedikit terubat. Kenapalah anak comel ini begitu manis sekali?
“Terima kasih, sayang.” Usai pelukan dileraikan, Zahra mengusap lembut rambut hitam Harraz. Kasihnya tumpah buat anak kecil yang begitu pandai mengambil hati ini. Pasti bukan calang-calang ibu bapa yang telah mendidik anak ini.
“Araz rasakan auntie cantik sangat kalau auntie senyum.” Pujian Harraz membuatkan Zahra meledakkan tawa. Tiba-tiba hatinya merasa lucu dengan lelucon Harraz. Tak sangka anak sekecil ini mampu mengungkapkan pujian begitu padanya. Cheeky!
  Rayan terpegun. Kali pertama dia melihat wajah itu tertawa senang. Dengan barisan gigi putih yang tersusun indah. Dia nampak sungguh cantik! Kalaulah dia masih belum berpunya.
“Astaghfirullah.” Segera bibirnya melafazkan istighfar. Pantas dia memangkah lintasan di hati. Tidak sepatutnya dia berfikir begitu.
Dia mengalihkan pandangan pada Harraz yang sedang petah bercerita dengan Zahra. Dalam hati terdetik rasa kagum bila anak sekecil ini mampu membuatkan Zahra tersenyum.
“Araz, I think it’s time to go home. Dah nak maghrib ni.” Rayyan kerling jam di pergelangan tangan.
“Okey!” Bibir comel itu membalas patuh.
Auntie, Araz balik dulu. Nanti kita jumpa lagi.” Tangan Zahra dicapai dan tanpa diminta dia tunduk mengucup dengan penuh hormat.
“Insya-Allah, sayang.” Zahra senyum nipis.
“Saya balik dulu,” pamit Rayyan seraya bangkit dari duduk.
Zahra mengangguk perlahan.       
“Errr…pasal tadi, abaikan apa yang saya luah tu. Saya minta maaf.” Zahra mengetap bibir. Terlajak perahu memang boleh diundurkan, tetapi bila terlajak kata hanya akan menampakkan kebodohan diri sendiri. Tidak sepatutnya dia membuka aib rumah tangga nya pada orang luar. Apatah lagi dia dengan lelaki yang baru dikenalinya ini. Itu pun hanya sekadar mengenali nama dan rupa.
It’s okay.” Rayyan ukir senyum sebelum memimpin tangan Harraz. Beberapa tapak dia melangkah ke depan, dia kemudiannya berhenti dan berpaling ke belakang. 
I bet one day he’ll regret letting you go, Zahra,” ucap Rayyan sebelum kembali meneruskan langkah. Meninggalkan Zahra yang masih kaku di tempat duduknya.

Friday, 13 June 2014

Temu Duga Cinta ke Versi Cetak

Alhamdulillah. Akhirnya, penantian berakhir. Temu Duga Cinta akan menemui pembaca bermula 21 Jun ini. 



Tajuk : TEMU DUGA CINTA

Penulis : RIDHYA IMAN

ISBN : 978-967-0718-04-0

Harga : RM 26 (Semenanjung)
RM 29 (Sabah/Sarawak)

Sinopsis :

Polos tetapi berani, itulah Qurratul ‘Ain. Dingin dan beku, pakej bersama sarkastik, itulah Megat Uzair.

Mereka ditemukan ketika ‘Ain hadir temu duga. Di situlah bermula segalanya.
“Oh! Baru saya ingat. Nama awak sama dengan nama monyet peliharaan arwah atuk saya.” ~ Uzair

Betul-betul menduga kesabaran. Setiap kali bertentang mata, pasti jiwanya diduga dengan sindiran tajam encik sarkastik. Sungguh, dia benci dengan bicara sinis yang pedas tahap bombastik lelaki itu.

“Mulut awak ni busuk macam belacan!!!” ~ ‘Ain

Namun, ketika bibir mengatakan benci, ada rasa lain pula bercambah di hati. Rupanya, bukan ‘Ain saja yang berperasaan begitu. Encik sarkastik juga turut merasainya. Tetapi, ada sesuatu yang menghalang dia untuk berterus-terang. Sejarah lama yang tak mungkin mampu diubah telah membataskan segala-galanya.

Tatkala kisah ‘Ain ditangkap khalwat dengan Encik Ikram, Pengurus Logistik di syarikat itu tersebar, Uzair mula tak senang duduk.

“Kita kahwin?”

‘Ain terkedu. Uzair lurut rambut sendiri. Encik Ikram pula tarik nafas tenang.
Sebenarnya.... Siapa yang lamar ‘Ain? Encik sarkastik atau Encik Ikram?

Dan, apa sebenarnya yang membuatkan Uzair tak mampu meluahkan rasa cintanya pada ‘Ain?

Note:

* Potongan RM2 setiap naskah untuk pembelian online
** Potongan RM4 setiap naskah untuk pembelian walk in Office IKP
*** Potongan RM6 setiap naskah untuk pembelian walk in di Office IKP bagi Ahli KIKers yang ada kad keahlian. (Kad keahlian hanya akan dikeluarkan bermula 21 jun 2014)

Saturday, 3 May 2014

Cinta Jangan Dinanti : Part 1

Zahra menebarkan pandangannya yang kabur jauh ke tengah lautan yang membiru firus. Angin laut yang berpuput sepoi bahasa menampar lembut pipinya yang lencun dengan air mata. Sesekali telinganya menangkap bunyi ombak yang muncul menghempas pantai. Begitu tenang dan damai sekali. Tetapi sayangnya itu semua langsung tidak mampu mengusir lara yang menghunjam jiwa. Sakit. Sangat sakit.
"Ya Allah. Berat sungguh dugaan-Mu ini." Suaranya merintih. Mengharapkan sedikit kekuatan untuk dia melawan rasa pilu yang tertusuk kemas di dalam hati.
Kalaulah dia tahu begini sakitnya bila dikecewakan, sumpah dia takkan menerima lamaran lelaki itu dulu. Kalaulah dia tahu begini kesudahan yang terpaksa dia hadapi dalam rumah tangganya, sungguh dia takkan pernah bersetuju untuk menjadi isteri lelaki itu.
Terik mentari pagi yang kian membahang langsung tidak dipedulikan. Dia tetap setia melabuhkan duduk di atas pasir putih yang menguning. Dia tetap utuh berada di situ melayan rasa hatinya yang walang seorang diri.
“Sampai hati abang buat Zahra macam ni. Abang tahu tak, Zahra sayang sangat pada abang. Teramat sayang sampaikan hati Zahra ni sakit sangat bila mengenangkan tingkah abang. Salah kah Zahra kerana terlalu menyayangi abang?” luah Zahra. Bersungguh-sungguh dia menghamburkan segala kepedihannya seolah-olah suaminya, Ziyad berada di depannya.
“Sepenuh jiwa Zahra cintakan abang. Zahra percayakan abang selama ini tapi kenapa abang khianati Zahra?” sendu Zahra dalam tangisan. Air mata yang laju menuruni lekuk pipi dibiarkan saja menitis. Mujur jugalah tiada orang lain di situ. Siapalah yang sanggup berjemur di tepi pantai dalam cuaca yang cukup panas itu. Jika tidak pasti saja mengundang mata-mata yang memandangnya pelik. Bukankah rakyat Malaysia sangat prihatin?
“Kenapa abang sanggup menduakan cinta Zahra? Abang dah tak sayangkan Zahra lagi ke?” lirih soalan itu meniti di bibirnya. Dia pejam matanya rapat dalam esakannya yang semakin mendayu. Tangan ditekapkan ke dada yang terasa pedih.
“Abang bukan menduakan Zahra. Abang cuma minta Zahra untuk berkongsi kasih dengan Sally. Cinta abang pada Zahra tetap tak akan berubah. Zahra tetap teratas di hati abang. Isteri pertama abang.” Kata-kata yang pernah diungkapkan suaminya minggu lepas di kamar beradu milik mereka kembali terngiang-ngiang di telinganya. Peritnya bila suami yang dicintai dengan sepenuh hati meminta kebenarannya untuk memperisterikan perempuan lain.
“Zahra tak sanggup, abang. Zahra tak boleh. Zahra takkan izinkan abang berkahwin dengan dia!” Zahra menggelengkan kepala.
“Jangan jadi tamak, Zahra. Zahra kena ingat, abang ini lelaki yang dibolehkan untuk berkahwin empat. Islam sendiri membenarkan. Jadi, tak salah kalau abang bahagikan sedikit cinta abang untuk Sally.” Ziyad melepaskan keluhan berat. Dia meraup wajahnya dengan sedikit kasar. Keengganan Zahra sedikit sebanyak mencabar ego lelakinya. Namun bukan caranya untuk mendapatkan sesuatu dengan cara kasar.
Zahra mengetap bibir. Lelaki kalau berbicara soal poligami, laju saja bibir memuntahkan hukum. Walhal untuk hidup bersama dengan lebih seorang isteri bukanlah suatu perkara yang mudah. Berganda tanggungjawab dan berganda juga amanah yang terpaksa dipikul. Dan mampu kah Ziyad untuk membahagikan kasih sayangnya secara adil? Dia sendiri tidak yakin suaminya itu mampu.  
“Apa kurangnya Zahra ni, abang? Tak cukup lagi ke cinta dan kasih sayang yang Zahra berikan pada abang selama ini sampai abang mencari cinta perempuan lain? Tak sempurna lagi ke kesetiaan Zahra pada abang selama ini?” Dia bertanya lagi. Bantal di sisi dibawa rapat ke dalam pelukan. Mengharapkan sokongan.
“Abang akui cinta dan kesetiaan Zahra pada abang memang tak pernah berkurang. Tapi dalam rumah tangga, cinta dan setia saja tak cukup, Zahra. Abang perlukan lebih dari itu,” ujar Ziyad.
“Sebab anak?” Pantas Zahra menebak.
“Itu salah satunya.” Ziyad mengangguk. Sengaja mengadakan alasan. Padahal soal anak bukanlah perkara utama yang membuatkan dia tegar untuk berpaling kasih pada Sally. Entah kenapa hatinya semakin hambar bila bersama Zahra. Dengan Sally dia lebih merasa bahagia dan hidup. Sally yang bijak menggoda. Sally yang pandai melayan keinginannya. Sally yang sentiasa cantik dan bergaya. Sally yang sering membuatkan dia merasa bangga bila lelaki lain menggigit jari setiap kali melihat dia bergandingan mesra dengan wanita bijak itu.
“Abang berilah Zahra masa sikit lagi. Zahra yakin, tak lama lagi Zahra akan mengandung. Insya-Allah, abang.” Zahra menyeka air mata yang begitu laju tumpah di pipi.
Lima tahun usia perkahwinannya dengan Ziyad tanpa kehadiran cahaya mata, memang dia sunyi. Tipu lah kalau dia tak inginkan kehadiran zuriat bersama Ziyad. Tetapi kerana mengikutkan permintaan Ziyad sendiri yang masih tak bersedia untuk bergelar bapa ditambah pula dengan keadaan kewangan mereka yang begitu meruncing waktu itu, dia terpaksa mengalah. Cuma baru enam bulan yang lepas dia betul-betul berusaha untuk mengandung. Tetapi sayang, rezeki tidak berpihak padanya lagi.
Sekali lagi sebuah keluhan terhambur keluar dari mulut Ziyad. Dia berpaling membelakangi Zahra. Menghadapkan pandangan ke luar balkoni bilik. Rayuan Zahra sedikit sebanyak menyentuh hatinya. Tetapi keinginan di hatinya yang begitu membuak-buak untuk memperisterikan Sally mengatasi rasa simpatinya pada Zahra.
“Zahra yakin ke yang dalam waktu terdekat ini Zahra akan mengandung? Jangan bercakap tentang sesuatu yang tak pasti, Zahra. Sampai bila Zahra nak abang tunggu? Umur kita berdua pun dah tak muda lagi.” Sekali lagi dia sengaja membuatkan Zahra dihimpit rasa bersalah. Diletakkan segala kesalahan di atas pundak isterinya. Biarlah. Asalkan hajat di hatinya terlaksana.
“Tapi baru enam bulan kita betul-betul merancang nak dapatkan anak. Kalau selama empat tahun lebih abang tak bersedia nak ada anak, takkan sedikit lagi abang tak mampu nak tunggu?” pohon Zahra mengharapkan pengertian.
“Mama pun dah mula bising-bising. Setiap hari mama telefon abang bertanya soal anak. Macam nampak berharap sangat nak cucu.” Kali ini dia menggunakan Puan Rahimah pula sebagai umpan. Dia tahu Zahra cukup menyayangi dan menghormati ibu mertuanya itu. Malah isterinya melayan Puan Rahimah itu lebih dari ibu kandungnya sendiri.    
“Mama?” Zahra pandan Ziyad dengan riak separuh percaya.
Ziyad mengangguk perlahan.
“Tapi mama tak pernah pula cakap apa-apa dengan Zahra fasal anak. Mama kata…”
“Mama tak sampai hati nak kecilkan hati Zahra. Abang ini anak dia, mestilah mama lebih selesa bercakap dan meminta dengan abang. Zahra tahu kan sebagai anak tunggal, tanggungjawab abang pada mama tu besar. Abang kena bagi mama zuriat cepat-cepat. Dan Sally juga dah bersedia nak mengandungkan anak untuk abang,” pangkas Ziyad tanpa sedikit pun menghiraukan perasaan Zahra.
“Zahra juga dah lama bersedia nak mengandungkan anak abang. Cuma masih belum ada rezeki saja lagi,” balas Zahra perlahan. Air mata yang mula kering kembali bertakung di tubir mata Zahra. Mudah sungguh suaminya berbicara. Seolah-olah mengandung itu seperti memetik suis lampu.
“Lagipun, abang yakin ke yang Sally akan mengandung nanti? Sekarang abang pun sedang bercakap tentang sesuatu yang tak pasti,” sambung Zahra memulangkan paku buah keras. Pedih kata-kata yang diungkapkan Ziyad membuatkan dia menjadi sinis.
Ziyad memusingkan badannya mendepani Zahra. Cerlung matanya memandang si isteri. Sesekali bila ditempelak wanita lembut itu, memang tamparannya lebih kuat terasa.
“Berapa lama masa yang abang nak bagi pada Slly sehingga dia berjaya mengandung pula? Yalah, umur abang bukannya muda lagi kan. Atau mungkin kalau dia tak berjaya mengandung, abang nak berpaling mencari perempuan lain pula?” sindir Zahra tanpa mempedulikan wajah Ziyad yang dah merah padam.
Hati Ziyad semakin panas dengan sindiran Zahra. Bibir yang selama ini santun menjaga kata bila berbicara dengannya kini begitu berbisa.
“Sekurang-kurangnya Sally itu lebih muda daripada Zahra yang dah nak masuk tiga puluh empat tahun tu. Perempuan muda mesti lebih subur. Lelaki macam abang memang takkan ada masalah.” Tajam kata-kata Ziyad menikam hati Zahra.
“Tapi bukankah abang juga yang tak izinkan Zahra mengandung dulu. Empat tahun Zahra tunggu keizinan abang. Kalau sejak dulu abang benarkan, mesti kita dah ada anak sekarang ni,” tingkah Zahra sebak.
Bukannya dia tak pernah memujuk Ziyad untuk memberinya peluang menjadi seorang ibu. Malah setiap tahun dia tak pernah berhenti mengajak Ziyad untuk memulakan sebuah keluarga. Dia tahu setiap tahun umurnya juga semakin bertambah. Dan tahap kesuburan seorang perempuan semakin menipis seiring dengan pertambahan usia. Tetapi suaminya itu begitu keras menolak. Alasan ampuh yang diberikan sebab ekonomi mereka yang tak berapa kukuh.
Sekarang, setelah kemewahan Ziyad miliki, dirinya pula dipersalahkan kerana masih gagal untuk mengandung. Adakah dia terlalu bodoh kerana mengikut saja telunjuk Ziyad selama ini? Adakah dia bodoh kerana terlalu sayangkan Ziyad?  
“Jadi, sekarang Zahra nak salahkan abang pula?” Keras suara Ziyad.
“Dan tak adil juga kalau abang hanya salahkan Zahra seorang saja. Abang tak boleh pentingkan diri sendiri dan letakkan kesilapan abang pada Zahra!” bela Zahra dengan suara yang naik satu oktaf. Rasa kecewa di hati membuatkan dia memberontak.
“Sejak bila Zahra dah pandai nak melawan cakap abang ni? Mana perginya Zahra yang selama ini sangat menjaga hati abang?” Dada Ziyad berombak. Kali pertama Zahra meninggikan suara padanya setelah hampir lima tahun mereka hidup bersama. Kali pertama juga dia melihat riak marah yang terpeta di wajah isterinya.  
“Sejak abang sanggup melukakan hati Zahra. Buat apa Zahra jaga perasaan abang? Sedangkan abang langsung tak peduli pun perasaan Zahra ini,” gumam Zahra sedikit kasar. Sakit di hati membuatkan dia lelah untuk terus menjaga perasaan seorang suami.
“Zahra!” Bulat mata Ziyad menikam ke wajah Zahra. Dia mengepalkan tangannya kuat. Kalau diikutkan rasa hati yang tengah baran, ringan tangannya ingin naik ke pipi mulus Zahra.  
“Zahra hanya manusia biasa. Yang ada rasa sedih bila dikecewakan. Yang ada rasa marah bila dikhianati. Setelah apa yang Zahra korbankan demi kebahagiaan rumah tangga kita selama ini, dan akhirnya ini yang Zahra terima daripada abang. Takkan abang harapkan Zahra bersorak riang bila suami Zahra nak kahwin dengan perempuan lain. Hati Zahra ini sakit sangat, abang. Sakit!” luah Zahra. Bukannya dia hendak mengungkit tetapi di kala begini dia rasakan dia perlu membangkit juga. Sekurang-kurangnya dia nak Ziyad kenang segala susah payah yang telah mereka harungi bersama sebelum mereka hidup senang begini.
“Zahra ingat Zahra seorang saja yang berkorban? Tak besar mana pun duit yang Zahra laburkan untuk abang mula bisnes dulu tu kalau nak dibandingkan dengan usaha abang sendiri. Abang ini siang malam bersengkang mata semata-mata bekerja untuk berada pada kedudukan sekarang. Kalau tak, jangan harap Zahra nak merasa hidup mewah macam ni,” tutur Ziyad angkuh. Sengaja dikeraskan hatinya. Baginya dia berjaya pada hari ini adalah kerana kebijaksanaan dan kegigihannya sendiri.
Sekali lagi kata-kata Ziyad membuatkan hati Zahra luluh berkeping-keping. Ternyata suaminya itu tidak pernah menghargai pengorbanannya selama ini.
“Dan abang ingat kalau abang miskin macam dulu, Sally tu nak terima abang ke? Kalau abang susah macam dulu, sanggup ke Sally tu berada di sisi abang? Zahra berani kerat jari lah, dia takkan sanggup punya,” sinis Zahra pedas.
Siapa yang tak kenal dengan Sally Imelda Dato’ Salleh. Anak tunggal perempuan kepada ahli konglomerat terkenal di Malaysia. Pemilik perniagaan kereta mewah Sabre Automobile. Dia pernah sekali bertemu empat mata dengan Sally tanpa pengetahuan Ziyad. Dan dia bukanlah begitu bodoh untuk membaca perwatakan perempuan cantik itu yang sudah biasa hidup senang itu.
“Zahra jangan pandai nak menuduh kalau Zahra sendiri tak kenal Sally tu macam mana. Abang tak suka!” pertahan Ziyad. Berdesing telinganya dengan pertanyaan Zahra yang berbaur tuduhan itu.
Zahra mencebik. Sakit hatinya dengan pembelaan Ziyad terhadap Sally. Itu belum Sally menjadi isteri suaminya lagi. Kalau mereka sudah berkahwin apalah nasibnya nanti? Sungguh dia tak sanggup nak membawa fikirannya sejauh itu. Dia tak rela!
“Habis tu abang dah cukup kenal ke dengan Sally tu? Apa yang lebihnya dia berbanding dengan Zahra ni?” soal Zahra.
“Sally bukan perempuan macam tu. Dia perempuan baik. Dia bukan saja cantik dan pandai bergaya tapi juga bijak. Abang yakin dia akan jadi isteri yang sempurna untuk abang,” puji Ziyad.
Zahra mengetap bibir kuat. Pilunya hati bila suami sendiri begitu tegar memuji perempuan lain di depannya.
“Baik apa kalau suami orang pun dia nak rembat! Ya, dia mungkin bijak. Bijak kerana berjaya menggoda suami Zahra!” Zahra membentak geram. Dia sudah tidak peduli lagi dengan suaranya yang melantang tinggi.
“Fatimah Az-Zahra!” Ziyad menjerkah kuat. Kali pertama juga setelah lima tahun menjadi suami Zahra, dia meninggikan suara begitu. Hampir saja telapak tangannya yang kasar mencecah pipi Zahra. Mujur juga dia cepat tersedar. Dia bukanlah lelaki dayus yang sanggup memukul isteri sewenang-wenangnya.
Ziyad meraup rambutnya kasar. Nafas panas dihembus berat. Sukarnya dia untuk membuat Zahra mengerti keinginan hatinya. Dia sebenarnya tidak punya alasan yang kukuh untuk menduakan isterinya itu. Tetapi dia juga tidak mampu menyekat rasa sayangnya kepada Sally yang makin bercambah mekar di hati.
“Abang lelaki, Zahra. Abang lelaki yang hanya ada satu nafsu. Tiada apa yang diinginkan oleh seorang lelaki melainkan belaian wanita. Abang mampu untuk kahwin lebih dari satu. Harta yang abang ada ini lebih dari cukup. Kenapa susah sangat Zahra nak faham apa yang abang inginkan?” Bicara Ziyad.
“Habis tu perasaan Zahra ini siapa yang nak faham? Perempuan mana yang rela nak berkongsi suami sendiri dengan orang lain,” balas Zahra lirih.
“Atau Zahra nak abang terlanjur dulu dengan Sally, baru Zahra nak benarkan abang kahwin?” soal Ziyad separuh mengugut.
“Apa..apa maksud abang?” Bulat mata Zahra mendengarkan pertanyaan Ziyad. Sungguh dia tak percaya pertanyaan itu meluncur daripada mulut Ziyad. Tegar kah suaminya itu hanyut dalam lautan nafsu?
“Zahra cukup faham dengan maksud abang tu. Abang ini lelaki dan Sally tu perempuan. Abang dan dia selalu bersama, Zahra. Sebab itulah abang nak ada ikatan yang sah dengan Sally sebelum perkara yang bukan-bukan berlaku. Apa salahnya kalau Zahra berkongsi abang dengan Sally? Tak luak apa pun.” Nada suara Ziyad kendur bila dia melihat Zahra seperti mahu bertolak-ansur dengannya.     
“Zahra fikirlah baik-baik. Tak ada salahnya berkongsi. Abang janji abang takkan berubah. Abang tetap sayangkan Zahra,” pujuk Ziyad lagi.
“Tak, abang. Zahra tak rela. Reda Zahra tak cukup tinggi untuk berkongsi abang dengan perempuan lain!” Laju Zahra menggelengkan kepalanya.
Ziyad merengus kasar. Dia gagal lagi memujuk hati Zahra. Sabar nya juga sudah semakin menipis.
“Degil betul Zahra ni! Macam inilah, Zahra. Abang tetap dengan keputusan abang untuk bernikah dengan Sally. Tak kiralah sama ada Zahra setuju atau tidak,” putus Ziyad akhirnya. Dia menapak ke meja solek. Kunci kereta dicapai rakus sebelum dia melangkah keluar dari bilik.
Kata-kata Ziyad mengundang raungan Zahra yang semakin hiba.
“Kalau macam tu abang lepaskan Zahra!” Tanpa berfikir panjang dia meminta talak yang dibenci Allah itu. 
Ziyad berhenti melangkah di hadapan pintu. Dia berpaling sekilas ke arah Zahra.
“Suka hati Zahra lah,” rengus nya kasar sebelum kembali meneruskan langkah.
Zahra buka mata. Laju belakang tangannya menyeka matanya yang basah. Lama benar dia membawa ingatannya kepada kenangan seminggu yang lalu.
“Astagfirullahalazim..” Dia beristighfar perlahan.
Tiba-tiba dia nampak bayang Ziyad yang sedang memandangnya sinis. Betulkan suaminya sedang berdiri di depannya atau dia hanya sekadar berhalusinasi?
“Abang…” Bibirnya bergetar. Dia bangun menghampiri Ziyad yang berdiri dalam jarak tiga meter. Tidak dapat dinafikan, seminggu dia tidak bertemu Ziyad mengundang rindu bertamu di hati. Lemahnya hati seorang perempuan bernama Fatimah Az-Zahra bila berhadapan dengan Ziyad Hakimi.  
Ziyad berpaling dan melangkah pergi. Panjang langkah suaminya menghala ke arah laut.
“Abang… abang nak ke mana tu?” soal Zahra. Dia menapak laju untuk menyaingi langkah Ziyad yang sudah jauh ke depan.
“Abang jangan tinggalkan Zahra. Zahra sayangkan abang,” rayu Zahra dengan suara yang sedikit kuat. Cuba memancing reaksi Ziyad.
Ziyad berhenti melangkah. Pandangannya mencerlang tajam ke arah Zahra. Namun tiada kata yang keluar dari mulut suaminya. Kemudian, dia kembali meneruskan langkah.
“Abang marah Zahra sebab Zahra tak reti bergaya macam Sally kan? Zahra janji, lepas ni Zahra akan berubah. Zahra cuba betulkan kesilapan Zahra. Kalau abang nak Zahra lebih bergaya macam Sally, Zahra akan buat tapi biarlah pakaian Zahra tu menutup aurat ya, abang. Zahra tak nak abang tanggung dosa,” janji Zahra seraya membuntuti langkah Ziyad sehingga tidak terasa kakinya yang sudah hampir separas betis masuk ke dalam air. 
Dia akui dia memang agak lemah dalam bab berfesyen. Sejak dari kecil dia lebih selesa berbaju kurung dan bertudung bawal. Kalau tidak berbaju kurung pun, dia akan mengenakan blaus labuh bersama seluar slack. Memang agak kolot di mata golongan korporat yang lebih menyanjung pakaian yang tak cukup kain dan terkurang saiz.
Dan sejak Ziyad berjaya menempatkan dirinya sebaris dengan nama-nama besar dalam dunia korporat, definisi suaminya tentang pemakaian juga berubah. Sedangkan kerana gayanya yang kolot ini jugalah yang membuatkan Ziyad jatuh hati padanya dulu. Benarlah, kemewahan dan kedudukan adalah dua senjata yang mampu membuatkan manusia hanyut sehingga lupa pada halal dan haram. 
“Ehem..” Suara garau yang berdeham tidak disedari Zahra. Sebaliknya dia terus mengayun langkah mengejar Ziyad. Mengharung air laut sehingga tenggelam ke paras pinggang
“Abang nak Zahra jadi bijak? Zahra sedar Zahra tak pandai macam Sally yang dah belajar sampai ke Oxford. Tapi, Zahra tak adalah bodoh sangat. Kurang-kurang Zahra ada diploma,” ujarnya lagi. Dia mengejar Ziyad yang dilihatnya semakin menjauh ke tengah. Entah kenapa semakin laju dia melangkah, bayang Ziyad semakin mengecil.
 “Ehemmm…” Volum suaranya dinaikkan satu oktaf. Cuba menyedarkan perempuan yang sedari tadi seperti hilang dalam dunianya sendiri.
“Abang nak ke mana tu? Tunggulah Zahra, abang. Jangan tinggalkan Zahra. Kalau fasal an…” Zahra tidak jadi meneruskan kata bila terasa lengannya ditarik kuat dari belakang. Buntang matanya melihat seorang lelaki lampai bermata hazel yang sedang mencerlung tajam padanya.
“Awak nak bunuh diri ke?” Jerkah lelaki itu kuat. 
Terkebil-kebil matanya memandang lelaki kacak itu. Tiba-tiba tubuhnya terasa sejuk. Dan bila sedar dirinya sudah ditenggelami air sehingga ke paras leher, dia menjadi cuak. Hampir saja dia hendak tenggelam. Mujurlah lelaki ini kejap memaut lengannya. Macam mana dia boleh berada di tengah lautan?
“Apa yang sedang berlaku ini?” soal Zahra keliru. Matanya melilau ke sekeliling. Mencari-cari kelibat Ziyad tetapi tiada. Bukankah tadi dia sedang mengejar suaminya itu? Tapi kenapa lelaki ini pula yang muncul?
“Mari, saya bawa awak ke darat dulu.” Suara lelaki itu kendur. Dia memimpin wanita yang nampak keliru itu ke tepi pantai.
Zahra melabuhkan duduk di bawah pondok yang disediakan di tepi pantai. Tubuhnya sedikit menggigil kesejukan. Dia masih terpinga-pinga memikirkan apa yang sedang berlaku.
“Nah, ambil ni. Balut tubuh awak tu.” Lelaki itu menghulurkan tuala biru kepadanya.
“Terima kasih.” Teragak-agak Zahra mengambil.
“Nasib baik saya ada simpan tuala spare dalam kereta,” beritahu lelaki itu tanpa dipinta.
Zahra diam tidak membalas. Cepat-cepat dia membalut tubuhnya yang lencun. Sudahlah baju yang dipakainya agak cerah. Bimbang juga kalau menampakkan apa yang sepatutnya tak perlu nampak. Sudahlah mata hazel lelaki di depannya ini begitu tunak memandangnya. Rimas.
“Baru putus cinta ke?” Lelaki itu bertanya membuatkan Zahra mengeraskan tubuhnya. Dia tergamam.
Sorry, my bad. Saya Rayyan. Aryan Rayyan.” Rayyan memperkenalkan diri untuk menutup rasa bersalah. Entah kenapa soalan itu yang meluncur di bibirnya. Nampak macam dia nak jaga tepi kain orang sangat pula. Tetapi jauh di sudut hati, dia tertanya-tanya apa yang sedang berlaku di dalam hidup perempuan kecil molek di depannya ini.
Sebenarnya sudah hampir tiga jam dia memerhatikan tingkah perempuan ini. Selama itu jugalah dia nampak perempuan ini bercakap-cakap seorang diri. Diselang-seli dengan tangisan hiba yang menggunung tinggi. Nampak seperti emosinya sedang terganggu hebat. Disebabkan bimbang kalau terjadi apa-apa yang tidak diingini, dia terus memantau pergerakan wanita ini.
“Fatimah Az-Zahra,” perlahan Zahra bersuara.
“Huh?” Lamunan pendek Rayyan terbang melayang.
“Nama saya Fatimah Az-Zahra,” ulang Zahra bila dia lihat Rayyan agak terpinga-pinga.
“Ooh..sedap nama tu,” puji Rayyan ikhlas. Zahra membalas pujiannya dengan senyum tawar. Macam terpaksa saja.
Suasana menjadi sepi. Zahra dilihatnya jauh membawa pandangannya ke tengah lautan. Dia sendiri bagaikan kehilangan kata untuk berbicara. Hanya sesekali matanya jatuh ke wajah sembap Zahra. Teruk betul wanita ini menangis.
“Ya Allah!” Zahra kalut tiba-tiba. Dia memegang kepalanya yang tidak bertutup.
Rayyan memandang Zahra dengan dahi yang berkerut. “Kenapa?”
“Selendang…selendang saya mana?” soal Zahra cemas. Baru dia sedar selendang yang sedari tadi melilit di kepalanya sudah tiada.
“Rasanya dah terbang tadi. Masa awak berjalan masuk ke dalam laut,” cerita Rayyan. Dia menyembunyikan senyum. Kekalutan Zahra mengingatkan dia pada seseorang yang pernah mencuri hatinya suatu ketika dahulu. Malah situasi yang sedang dilaluinya sekarang dirasakan seperti déjà vu.
“Rambut saya. Sepatutnya saya tak boleh dedah rambut saya,” tutur Zahra polos.
Rayyan senyum nipis. Kata-kata itu juga pernah diucapkan dia. Dia yang polos. Arghhh..kenapa perlu diingat pada dia yang telah menjadi milik orang. Bukan orang lain pun, tapi milik adik kandungnya sendiri. Cinta jangan dinanti. Apatah lagi cinta yang tidak pernah menjadi miliknya.
“Awak tutup guna tuala tu,” arah Rayyan.
“Tubuh saya ni nak tutup dengan apa pula? Dah basah lencun ni,” omel Zahra. Baju basah yang melekat di tubuhnya pasti menampakkan lekuk tubuhnya.
“Boleh tak awak tolong cari selendang saya yang terjatuh tadi?” Permintaan Zahra membuatkan Rayyan tergamam.
“Dah dibawa ombak pun selendang awak tu,” beritahu Rayyan.
Terpeta riak kecewa di wajah Zahra. Sekali lagi dia menyembunyikan senyum. Tidak sangka dalam dunia ini masih lagi ada insan yang begitu gabra saat kehilangan tudung di kepala selain…
“Haih, kenapalah hati ini asyik teringat saja dekat dia,” keluh Rayyan tiba-tiba.
“Apa awak kata?” Zahra memandang Rayyan pelik.
“Errr..tak ada apa-apa. Hmmm..rasanya dalam kereta saya ada mafela. Sekejap saya ambilkan,” ujar Rayyan. Laju dia mengatur langkah ke arah keretanya yang diparkir tidak jauh dari situ.

Zahra menyoroti langkah tubuh tinggi lampai yang telah menjadi penyelamatnya tadi. Dia hampir hilang pertimbangan kerana terlalu mengikutkan perasaan. Mujurlah Rayyan muncul tepat pada masanya. Jika tidak, entah-entah nyawanya telah terpisah dari badan. Syukurlah dia masih diizinkan Tuhan untuk bernafas.  
P/S: Dah lama sungguh saya menyepi. Hehehe.. Terimalah kisah biasa-biasa untuk santapan pada yang sudi dan masih sudi menanti karya biasa-biasa Ridhya Iman. 

Thursday, 26 December 2013

Aku Memilih Setia Bab 7

Usai solat Subuh berjemaah, Arianna hanya berkurung di dalam bilik tidur. Entah kenapa, pagi itu tiba-tiba dia merasa tidak sedap badan. Segala sendi di tubuhnya terasa lenguh-lenguh. Tekak pun perit semacam.
Dengan kelopak mata yang semakin memberat, Arianna mengiringkan tubuhnya ke kiri. Tangan kanannya diselitkan di bawah bantal. Tabiat yang sudah menjadi kebiasaan setiap kali dia hendak melelapkan mata. Dia selesa begitu.
“Sayang…” Sentuhan lembut di bahu mengejutkan Arianna yang baru hendak terlena. Terus dia membuka mata bila terasa hembusan nafas dekat menyapa belakang cuping telinganya.
“Kenapa tidur lagi ni? Penat ya?” soal Affan lembut. Dia ketawa nipis di hujung pertanyaannya. Kenangan semalam menjengah ke ruang ingatan. Bahagia. Itu yang hatinya rasa.
“Hmmm..penat sikit,” akui Arianna lemah. Pelbagai perkara yang memberatkan kotak fikiran menyebabkan sepanjang malam dia tidak dapat melelapkan mata walaupun sepicing. Bukan tubuhnya saja yang penat, tetapi otaknya turut merasa letih. Sangat letih.
I’m sorry..” ucap Affan dengan rasa bersalah.
Arianna mengetap bibir. Wajahnya terasa pijar. Faham benar dengan makna kata-kata maaf yang meniti di bibir Affan. Lain yang dia maksudkan, lain yang Affan fikirkan.
“Rie nak sambung tidur sekejap,” beritahu Arianna. Dia berdeham untuk membetulkan suaranya yang kedengaran sedikit serak. Liur yang ditelan terasa semakin perit.
“Okey. Abang temankan.” Affan turut membaringkan tubuhnya di sebelah Arianna. Tangannya melingkar kemas membelit pinggang Arianna. Memeluk Arianna dari belakang.
Kata-kata Affan membuatkan spontan Arianna bangun. Dia mendengus perlahan. Sungguh dia rimas dengan perlakuan Affan.
“Kenapa?” Affan kerut kening memandang Arianna. Kepalanya didongakkan sedikit, duduk dalam keadaan menongkat siku.
“Boleh tak kalau abang tak peluk Rie?” soal Arianna dengan wajah yang cemberut.
“Salah ke abang nak peluk isteri sendiri?” Soalan berbalas soalan.
Arianna menarik nafas dalam. Dia menyandarkan tubuhnya di birai katil. Kepala yang terasa berdenyut tiba-tiba, dipicit perlahan.
“Memanglah tak salah. Tapi, ini kan bulan puasa. Siang-siang hari pula tu,” tingkah Arianna.
“Peluk isteri tak batalkan puasa pun. Bukannya abang….”
“Memanglah tak batalkan puasa, tapi lebih baik kita hindarkan perkara-perkara yang boleh membawa ke arah batalnya puasa,” pangkah Arianna cepat-cepat.  
 “Sayang tahu tak, Aisyah RA pernah meriwayatkan, Nabi Muhammad SAW memeluk dan mencium isterinya ketika sedang berpuasa dan baginda lebih mampu menahan diri dari siapa pun di antara kalian. Ini ustaz abang yang beritahu.” Bicara Affan mengingati kembali ceramah Ustaz Amsyar yang pernah diikutinya.
“Ya, bagi mereka yang dapat mengawal nafsu tapi abang…” Arianna ketap bibir bila menyedari yang dia hampir terlanjur kata.
Affan senyum. Dia bangkit dari baring dan menghampiri Arianna. “Kenapa? Rie tak percaya yang abang mampu kawal diri?”
Arianna terkedu. Dia tidak kenal Affan. Jadi, sewajarnya dia perlu ada rasa tidak percaya itu. 
“Atau sebenarnya Rie takut Rie yang tak mampu nak kawal diri sendiri?” usik Affan. Dia tergelak kecil bila wajah Arianna berona merah. Sebuah jelingan tajam dihadiahkan kepadanya.
 “Mengarut!” Arianna merengus. Tidak betah untuk terus berlama di situ, dia mula bergerak menuruni katil. Malas dia hendak melayan rapikan Affan.
“Pelukan untuk memaknakan kasih sayang berbeza dengan pelukan yang dilakukan kerana syahwat,” ujar Affan. Tingkah Arianna terhenti bila terasa lengannya dipegang kejap Affan.
“Rie kena belajar bezakan kedua-dua tu,” sambung Affan seraya mengenyitkan matanya pada Arianna. Nakal.     
Denyutan di kepala Arianna semakin menggila. Ditambah pula dengan rasa sebu yang tiba-tiba menyerang perutnya. Berangin semacam. Terasa ingin muntah namun cepat-cepat dia menekup mulut. Silapnya juga kerana hanya meratah seketul ikan merah masak lemak cili padi ketika bersahur tadi. Perut kosong dan dialas pula dengan makanan pedas, memang inilah natijahnya yang dia dapat.
“Sayang, are you okay?” Nada suara Affan berubah risau bila menyedari wajah Arianna yang berubah pucat.
Tanpa membalas pertanyaan Affan, Arianna melangkah laju ke bilik air.
“Uweekkk…” Di dalam singki, dia memuntahkan segala isi perutnya. Perit terasa salur kerongkong dek pepejal berasid yang mengalir keluar.
Affan yang sudah berdiri di sisinya mengusap-usap belakang tubuh Arianna yang sedang terbongkok-bongkok. Cara senyap untuk menyalurkan sokongan.
“Dah rasa lega sikit?”
“Hmmm…” Arianna mengiakan pertanyaan Affan biarpun sebenarnya pening di kepalanya masih hebat berpusing. Dia tidak mahu nampak lemah di depan Affan.
Paip air dibuka. Dia berkumur untuk menghilangkan rasa pahit yang menjalar di lidah. Beberapa saat dia berteleku di depan singki. Mengumpul tenaga yang masih berbaki.
Are you sure you’re okay?”
“Okey. Rie salah makan kot sahur tadi.” Arianna ukir senyum biarpun jelas tak bermaya. Tidak lama bila sekali lagi dia memuntahkan segala isi perutnya.
“Uweekkkk..” Arianna menekan perutnya yang terasa menegang. Kali ini hanya cecair kosong yang keluar dari mulutnya.
“Kita ke klinik?” ajak Affan. Jari-jemarinya mengurut perlahan leher Arianna.
 “Sakit sikit je ni. Lepas rehat okeylah.” Pantas Arianna menggelengkan kepalanya. Sekali lagi dia berkumur untuk menghilangkan rasa mual.
Arianna mula mengatur langkah untuk keluar dari bilik air bila tangan Affan melekap di lengan kanannya. 
“Larat ke nak jalan ni?” soal Affan mengambil berat bila melihat langkah Arianna yang tampak canggung.
“Larat…” Arianna meneruskan langkah walaupun pandangannya semakin berbalam-balam. Entah kenapa dia merasa tidak selesa dengan perhatian Affan.
 “Abang dukung Rie ke katil ya,” Affan meminta izin.
“Tak apa. Rie larat lagi jalan,” tolak Arianna seraya mengatur langkah perlahan.
Affan mendengus perlahan. Degil. Arianna memang degil.
“Sayang!” Jeritan Affan bergema kuat bila Arianna rebah di muka pintu bilik air. Segera dia mencempung tubuh lesu Arianna dan dibawa ke katil.
“Rie..Rie..” Affan menepuk perlahan pipi Arianna.
“Hmmm…” sahut Arianna lemah.
“Abang ambil tudung sayang sekejap. Kita ke klinik,” putus Affan.
Arianna menyambar lengan Affan. Dia menggeleng kepalanya lemah. “Tak nak..”
“Sayang, jangan degil boleh tak?” desis Affan menahan sabar.
“Rie tak nak ke klinik. Nanti doktor suruh Rie makan ubat. Rie tak nak berbuka puasa,” Arianna memberi alasan.
“Sayang, kalau sakit hukumnya harus berbuka puasa. Rie boleh qada’ puasa tu nanti,” pujuk Affan.
“Tak mahu..” Arianna tetap berdegil. Sekeras batu kerikil kedegilan Arianna. 
Affan menarik nafas dalam. Sakit-sakit begini pun masih lagi nak tunjuk keras kepalanya itu.
“Kalau macam tu abang urut kepala Rie,” tawar Affan. Minyak yang sudah tersedia di atas meja kecil di sisi katil diambil.
“Tak payah, abang. Rie nak tidur je,” tolak Arianna. Dia memejamkan matanya rapat. Ingin mencari lena biarpun sekejap.
Affan mendengus. Jauh di dasar hati dia terasa dengan penolakan Arianna. Kenapa susah sangat Arianna hendak menerima kebaikan suami sendiri?
“Affan..Anna.. Apa yang bising-bising tu?” Sayup suara Puan Rose di luar bilik.
Ketukan bertalu-talu membawa langkah Affan ke muka pintu. Tombol pintu dipulas. Tersembul wajah Puan Rose apabila pintu bilik ditarik.
“Apa yang bising-bising tadi?” soal Puan Rose sekali lagi sambil kepalanya terjenguk-jenguk ke dalam bilik. Mencari kelibat Arianna.
“Anna terjatuh tadi, ma,” beritahu Affan kalut. Jelas terpeta riak risau di wajah itu.
“Jatuh? Macam mana boleh jatuh?” Suara Puan Rose sudah naik satu oktaf. Nyaring bergema dalam banglo dua tingkat itu. Laju dia melangkah masuk ke dalam bilik.
“Apa yang kamu dah buat pada Anna?” soal Puan Rose curiga. Sejak dia melihat Affan hampir-hampir melayangkan penampar sulung ke pipi Arianna, dia menjadi runsing. Bimbang kalau-kalau anaknya itu tersilap langkah lagi. Bukanlah bermakna dia hendak menangkan Arianna, tetapi kekasaran bukanlah cara yang baik untuk mendidik.
“Mana ada buat apa-apa. Anna muntah teruk tadi,” sangkal Affan.
“Muntah? Salah makan ke?” Punggungnya dilabuhkan di birai katil. Wajah Arianna yang tidak bermaya dipandang dengan penuh kasih.
“Tak tahulah, ma. Rasanya apa yang Anna makan semalam sama je dengan apa yang kita makan.” Affan angkat bahu.
“Anna…” Puan Rose memanggil Arianna. Jari-jemari sejuk Arianna diusap perlahan.
Arianna membuka sedikit matanya yang sedang rapat terpejam. Dia menggariskan senyum tatkala seraut wajah tenang Puan Rose menyapa pandangan.
“Mama…” Lemah saja suara yang keluar dari mulut Arianna.
“Ya, sayang. Kenapa dengan menantu mama ni?” Puan Rose mengusap lembut rambut Arianna. Memancarkan cahaya keibuan yang tidak akan pernah padam.
Arianna terharu dengan layanan mama mertuanya itu. Puan Rose mengingatkan dia pada ibunya di kampung. Setiap kali dia sakit, pasti ibunya akan setia berjaga di sisinya. Sungguh dia rindu ibunya. Tubir matanya basah. Di kala sakit begini, mudah benar perasaannya tersentuh.
“Mama…Anna sakit kepala..” adu Arianna. Manja.
Affan yang mendengar rengekan Arianna terasa hati. Dengan dia tadi bukan main Arianna tunjuk kuat.
“Kita ke klinik ya, sayang?” cadang Puan Rose. Risau.
Arianna geleng kepala.
“Kalau tak nak ke klinik, macam mana nak baik sakit tu,” pujuk Puan Rose.
“Anna rasa urutan tangan mama lagi mujarab dari ubat doktor. Mama tolong picit kepala Anna, boleh?” pinta Arianna.
 “Boleh, sayang..” Puan Rose tersenyum senang dengan permintaan Arianna.
Sekali lagi Affan makan hati. Bukankah tadi dia dengan rela hati menawarkan diri untuk mengurut kepala Arianna. Dan dengan mudah juga Arianna menolak tawarannya.
“Affan, ada minyak panas tak?” Puan Rose mengerling Affan yang sedang menyandarkan tubuh di dinding sambil berpeluk tubuh. Serius semacam wajah anak lelakinya itu.
Tersentak dengan pertanyaan mamanya, Affan segera menghulurkan botol minyak panas yang sedari tadi berada dalam genggamannya. Dengan hati yang sebal, dia melabuhkan duduk di hujung katil.
“Selalu ke Anna sakit kepala ni?” soal Puan Rose. Jari-jemarinya ligat memicit urat yang menegang di belakang telinga Arianna.
“Jarang, mama,” balas Arianna perlahan.
“Affan beritahu mama tadi yang Anna muntah ya?” tanya Puan Rose lagi. Hatinya mula mencongak sesuatu. Dalam diam, dia menyembunyikan senyum.
“Hmmm…” Dengan mata yang terpejam Arianna menjawab. Asyik menghayati urutan mama mertuanya. Sakit kepala yang membelit terasa mengendur.
“Entah-entah Anna mengandung tak?” tebak Puan Rose dengan suara yang berubah ceria. Perubahan yang sedang dilihat pada menantunya ini tak ubah seperti keadaannya dulu ketika mula-mula mengandungkan Affan.
“Hah?” Serentak Affan dan Arianna bersuara.
“Tak mungkinlah, mama.” Affan terlebih dahulu menggelengkan kepala.
“Haah, mama. Betul kata abang Affan tu. Lagipun Anna baru je suci,” Arianna menyokong.
“Eh, ada tau orang yang sedang mengandung tapi datang period macam biasa,” sangkal Puan Rose. Dalam hati sudah memasang angan-angan. Sejujurnya dia sudah tidak sabar hendak menerima ahli baru dalam keluarganya. Pasti meriah. Lagipun, sudah lama benar dia tidak mendengar suara bayi menghiasi segenap ruang rumah banglonya.
“Tak mungkinlah, mama. Takkan baru semalam tiba-tiba…” Affan menghentikan katanya bila mendengar Arianna berdeham.
“Kamu cakap apa ni, Affan? Apa yang semalam? Apa yang tiba-tiba?” soal Puan Rose dengan dahi yang berlipat.
Arianna telan liur. Sempat dia menghantar pandangan ke wajah Affan. Suaminya itu kelihatan terpisat-pisat mencari jawapan. Itulah orang kata. Cakap siang pandang-pandang. Cakap malam dengar-dengar.
“Errr..tak..maksud Affan, baru semalam kami berbincang yang kami sebenarnya kalau boleh tak nak ada anak lagi,” dalih Affan. Jauh di dasar hati dia menyesal kerana terpaksa berbohong. Terlajak perahu bolehlah diundur, tetapi kalau terlajak kata?
Arianna terkedu. Dia terkejut sebenarnya dengan alasan yang meniti keluar di bibir Affan.
“Kamu berdua merancang ke?” soal Puan Rose dengan nada suara yang sedikit tinggi. Bulat matanya memandang Affan dan Arianna silih berganti. Jelas terpancar riak kecewa di mata itu.
“Errr..yalah, mama. Buat masa sekarang, biarlah kami kenal dulu hati budi masing-masing. Bila dah kahwin atas dasar pilihan keluarga ni, sekurang-kurangnya berilah masa untuk kami bercinta dulu,” lancar Affan menyusun kata.
“Kenapa? Kalau ada anak kamu berdua tak boleh bercinta dah ke?” perli Puan Rose.
“Boleh tu memanglah boleh, mama. Tapi, kalau ada anak nanti mesti perhatian isteri Affan ni terbahagi dua. Entah-entah dah ada anak nanti, Affan ni terus dia tak peduli,” keluh Affan penuh makna. Sekarang pun bukan main payah dia hendak meraih kasih sayang Arianna. Untuk menunggu penyerahan seorang isteri, bukan sedikit kesabaran yang perlu dia miliki.
Arianna ibarat jinak-jinak merpati. Kadang-kadang dia rasa cintanya berbalas. Kadang-kadang dia rasa Arianna bagaikan menutup pintu hati rapat-rapat daripada menerima cintanya.
“Affan, kamu kena tahu yang zuriat tu anugerah Allah. Anak ni adalah pengikat kasih sayang ibu bapa. Jangan tengok anak tu sebagai beban. Mama tak setujulah kalau kamu berdua merancang bagai ni. Lagipun, umur kamu berdua bukannya muda lagi,” tingkah Puan Rose hampa. Dia menghentikan urutan.
“Lagipun, mama dan papa dah tua. Entah lama mana lagi kami akan hidup. Sekurang-kurangnya sebelum kami ni tutup mata, hendaklah juga mama tengok cucu mama.” Sayu Puan Rose menyambung kata.
Arianna dihimpit rasa bersalah. Geram hatinya dengan bicara rekaan Affan. Perlahan-lahan dia bangkit menyandarkan tubuh di birai katil. Mujur juga pening di kepalanya semakin beransur surut.
“Mama,” panggil Arianna lembut. Tangan Puan Rose yang sedikit berminyak dicapai dan diusap perlahan.
“Insya-Allah, mama. Kalau ada rezeki kami dalam masa terdekat ni, kami tak tolak. Abang Affan tu saja cakap macam tu. Mama bukannya tak tahu anak mama tu mana suka berkongsi. Ada ke patut dengan anak sendiri pun nak berebut kasih sayang,” pujuk Arianna. Bukanlah niat dia untuk memberi harapan palsu kepada Puan Rose. Tapi sungguh dia tidak sampai hati melihatkan wajah keruh mama mertuanya itu.
“Betul ni?” Sinar mata Puan Rose bercahaya.
Arianna mengangguk perlahan.
“Betul. Entah-entah nanti, kalau dah ada anak, Abang Affan yang tak pedulikan Anna kot,” giat Arianna. Dari ekor mata, dia tahu Affan sedang memandangnya tidak berkelip.
“Kalau dia buat macam tu, Anna beritahu je mama. Tahulah mama nak ajar macam mana anak mama tu.” Puan Rose tergelak kecil. Lega sedikit hatinya mendengarkan kata-kata Arianna.
Affan hanya diam. Hanya pandangannya saja yang menikam tajam ke wajah Arianna sehingga Arianna mula merasa tidak senang duduk.
“Dah okey dah kepala ni?” soal Puan Rose.
“Alhamdulillah, dah kurang banyak sakitnya. Betullah ibu cakap yang mama ni pandai mengurut. Terima kasih, mama,” puji Arianna memaknakan penghargaan. Sungguh dia bertuah kerana mendapat seorang mertua yang cukup menyayanginya. Cuma… sudahlah. Bukankah dia telah berjanji pada dirinya sendiri untuk hidup dalam kenyataan.
“Kalau macam tu, mama keluar dulu. Anna rehat, ya,” pesan Puan Rose sambil menepuk perlahan belakang telapak tangan Arianna.
Arianna mengangguk dengan senyuman nipis di wajah. Pandangan matanya menghantar kelibat Puan Rose sehingga ke muka pintu bilik.
“Betul ke apa yang Rie kata tadi?”
Pertanyaan Affan membuatkan Arianna tersentak. “Kata apa?”
“Betul ke Rie sudi lahirkan anak abang?” Affan mengangkat tubuhnya dan melabuhkan duduk di sisi Arianna. Wajah Arianna direnung dalam.
Arianna terkedu. Dia kematian kata. Hanya bebola matanya yang membalas renungan Affan. Renungan yang penuh dengan pengharapan. 
“Betul ke Rie tak tolak kalau ada rezeki kita untuk jadi mummy dan daddy?”
“Errr…” Arianna telan liur. Tidak menyangka Affan mengambil serius dengan apa yang dikatakannya tadi.
“Insya-Allah.” Hanya kalimat ‘dengan izin Allah’ yang mampu diungkap Arianna. Untuk mengatakan ya, dia sendiri tidak pasti dengan hati dan perasaannya saat ini. Untuk menolak juga dia tidak sampai hati untuk mengecilkan hati seorang suami.  
Affan mengukirkan senyuman lebar. Kata-kata Arianna itu sudah cukup membuatkan hatinya bahagia. Sekurang-kurangnya dia tahu dia masih punya harapan dan peluang. Lalu, dia menarik tubuh Arianna ke dalam dakapan.
“Terima kasih, sayang..” ucap Affan.
Perlahan-lahan Arianna mengangkat tangan. Membalas rangkulan itu.
“Kalau ditakdirkan kita ada anak nanti, kasih sayang abang pada Rie takkan terbahagi dua. Because my love for you grows stronger every day. Deeper and deeper. Takkan pernah berkurang,” bisik Affan romantis.

Arianna menarik nafas dalam. Semoga Allah titipkan rasa yang sama juga di hati Rie ini untuk abang. Dia berdoa di dalam hati. 

p/s: Untuk yang dah lama menunggu kisah AMS ini, harap terhibur dan mendapat sesuatu kebaikan dari n3 ini. Oh, tentang tajuk rasanya mahu kekalkan dengan AMS dulu. Isteri dambaan syurga macam terlalu berat tajuknya. Maybe akan ada tajuk lain tapi sementara ni kita guna AMS jelah dulu. Enjoy.. Oh, kalau sudi turunlah signature kat bawah ye..hihihi..