Follow Karya Ridhya Iman? Terima kasih

Tuesday, 9 September 2014

Kalau Aku Cinta (AMS 2.0) ~ Bab 6

Arianna tersenyum bangga melihat lauk-pauk yang dihidangkan di atas meja makan. Puas hatinya bila berjaya menyiapkan hidangan berbuka puasa untuk dijamu pada keluarga mertuanya.
Aroma ikan merah masak lemak cili padi dan kari ikan ala-ala mamak semerbak memenuhi ruang makan. Kecur air liurnya. Perutnya yang kosong tiba-tiba berdondang sayang minta diisi. Seharian dia tidak menjamah sebarang makanan. Hanya sempat dialas dengan air kosong. Padahal dia tak boleh berpuasa kerana uzur syarie.
“Sakit pula perut ni,” omel Arianna sendirian.
Dia menggosok perutnya yang terasa pedih. Terasa pedih sampai ke hulu hati. Sebelum penyakit gastriknya teruk menyerang, lebih baik dia jamah sesuatu untuk mengalas perutnya.  
Arianna kerling jam yang dipaku di dinding. Masih ada lebih kurang sejam lagi sebelum waktu berbuka. Sudahlah sahur tadi dia hanya menjamah sebiji kurma saja. Itu pun sekadar nak mengaburi mata Affan. Segan kalau Affan tahu yang dia tak berpuasa.
“Susu semalam ada lagi,” bisik Arianna perlahan. Dia berjingkit-jingkit melangkah ke dapur.
Sekotak susu segar yang dah luak separuh dikeluarkan dari peti ais. Perlahan-lahan dia menutup pintu peti ais. Kemudian dia berjingkit lagi untuk mencapai mug yang tersusun di atas rak keluli tahan karat. Matanya meliar ke kiri kanan.
“Hisshhh...kenapa gaya aku dah macam pencuri pula ni?” Arianna senyum lucu sambil menuangkan susu ke dalam mug.
Bukannya ada sesiapa di dapur waktu itu. Affan pun baru saja masuk ke dalam bilik solat. Usai membantunya memasak, bergegas suaminya itu menunaikan solat Asar yang sudah berada di penghujung waktu.
“Bismillahirrahmanirrahim.” Arianna teguk susu sejuk sedikit demi sedikit. Setiap kali diserang gastrik, minuman itulah yang menjadi penawar untuk meredakan sakitnya itu. Sempatlah perutnya bertahan sebelum tiba waktu berbuka nanti.
“Sayang…” sapa Affan yang tiba-tiba muncul di belakang.
Spontan susu yang berada di dalam mulut Arianna tersembur keluar. Dia terbahak-bahak kuat. Susu yang masih banyak berbaki di dalam mug segera dituang ke dalam singki. Dia tak mahu Affan tahu yang dia tak puasa.
What’s wrong with you?” soal Affan. Dia bergegas mendapatkan Arianna yang sedang membelakangi dirinya.
Uhuk…nothing.” Suara Arianna tenggelam timbul dalam batuk yang ditahan. Salur kerongkongnya terasa perit. Cepat-cepat dia mengelap mulutnya dengan belakang tapak tangan.
“Kenapa buang susu tu?” Affan sudah berada di sebelah Arianna. Bulat matanya melihat singki yang penuh dengan air susu.
“Ooo…Rie tak puasa ya? Bibirnya menyungging senyum senget kemudiannya.
“Errr…” Arianna terpempan. Merah padam wajahnya.
You’re blushing, honey.” Senyuman di bibir Affan semakin melebar. Ada tawa kecil yang meletus.
“Biasalah orang perempuan kalau tak boleh puasa.” Arianna memberanikan diri menentang anak mata Affan. Cuba menutup rasa malu yang beraja di hati.
“Abang suka tengok Rie malu-malu macam ni. Rie nampak...”
Suara Affan meleret. Sengaja dia biarkan ayat itu tergantung. Dia rapatkan bibirnya ke telinga Arianna sebelum menyambung bicara seterusnya.
“…menggoda sangat.”
Gulp. Arianna telan liur yang terasa kelat tiba-tiba. Kata-kata Affan hampir saja membuatnya tersedak buat kali kedua. Bahunya yang bersentuh dengan dada Affan biarpun dalam keadaan berlapik mengundang rasa yang tidak keruan di jiwa. Dia tahu Affan sengaja mencipta sentuhan itu. Sengaja merapatkan kedudukan mereka.
“Abang tak tahu pula pipi dan hidung pun minum susu juga.” Serentak ibu jari Affan menyapu lembut kesan susu yang melekat di pipi Arianna.
“Comotnya isteri abang ni.” Tangannya merayap ke hidung Arianna pula. Dia merenung dalam ke dalam anak mata si isteri.
Bagaikan orang bodoh, Arianna hanya mampu diam terkaku. Dia tenggelam dalam panahan mata helang Affan. Oksigen bagaikan tersekat dalam salur darah. Sesak nafasnya kalau terus berlama begini.
Ting Tong!
Deringan loceng yang berbunyi nyaring menyedarkan Arianna dari terus larut dalam renungan tajam itu. Spontan dia menarik nafas lega. Sekurang-kurangnya keadaan itu dapat meredakan sedikit degupan jantungnya yang berlari laju sedari tadi.
“Errr…papa, mama, tok wan dah sampai agaknya. Biar Rie bukakan pintu.” Arianna mencari peluang untuk melepaskan diri.
“Tak apa. Abang bukakan. Rie minum susu tu dulu. Abang tahu perut Rie kosong tak jamah apa-apa pun sejak semalam. Dahlah sahur tadi Rie cuma alas dengan kurma je,” tegah Affan seraya memuncungkan mulutnya pada kotak susu segar di atas kabinet dapur.
“Lain kali kalau terkantoi minum depan abang, janganlah sampai nak buang susu tu dalam singki pula. Susu tu tak bersalah tau, sayang.” Affan kenyit mata sebelum tubuh itu menghilang ke ruang tamu.
“Malunyaa…” Arianna mengetap bibir. Dia menepuk kedua belah pipinya untuk mengurangkan rasa kebas di wajah.
Kedengaran suara papa, mama dan tok wan riuh di ruang tamu. Cepat-cepat Arianna menghabiskan baki susu di dalam kotak. Usai membersihkan mug, dia bergegas ke ruang tamu.
“Anna…cucu tok wan. Anna apa khabar?” Ceria suara Hajah Habsah menyapa Arianna.
“Alhamdulillah. Tok wan sihat?” Arianna tunduk menyalami wanita yang dipanggilnya tok wan itu. Dengan penuh hormat dia mengucup tangan tua itu.
“Tok wan macam inilah. Dah nama pun orang tua. Lagilah bila berjalan jauh macam ni. Tubuh mudah penat,” balas Hajah Habsah.
Kalau tak kerana aduan menantunya si Rose yang risaukan rumah tangga Affan dan Arianna yang baru setahun jagung itu, tak adanya dia sanggup meredah perjalanan jauh dari Kota Bharu ke Kuala Lumpur. Biarpun menaiki kapal terbang tapi kepenatan itu tetap terasa.
“Kesian tok wan. Tak apa, malam nanti Anna urut tok wan ya.”
“Tok wan memang suka sangat kalau Anna boleh urutkan tubuh tok wan ni.” Hajah Habsah ketawa senang dengan tawaran Arianna. Cucu menantunya itu memang pandai mengurut. Kadang-kadang sampai terlena dibuatnya dengan penangan urutan lembut Arianna.
“Okey! Sebagai balasan Anna nak tidur dengan tok wan malam ni. Nanti bolehlah tok wan bacakan bedtime story untuk Anna, boleh?” Arianna angkat kening. Dia suka mendengar kisah dulu-dulu yang sering diceritakan Hajah Habsah. Lagipun bolehlah dia jadikan alasan mengurut tok wan untuk mengelak daripada tidur sebilik dengan Affan malam ini.
“Tok wan boleh je tapi suami Anna tu tak kisah ke? Boleh ke dia tidur kalau bantal peluk dia ni tak ada?” usik Hajah Habsah. Mata tuanya melirik ke arah Affan. Sengaja ingin menduga reaksi si cucu.
 “Mana boleh, tok wan.” Cepat Affan memangkah. Bukan senang dia nak dapat peluang tidur sebilik dengan Arianna. Lagipun dia dah rancang sesuatu untuk berbaik-baik dengan isterinya itu.
Arianna bulat mata dengan jawapan selamba Affan. Melihat papa, mama dan tok wan yang dah senyum lain macam membuatkan dia malu sendiri.
“Kedekut betul cucu tok wan ni. Tapi tak apa. Tok wan faham perasaan pengantin baru macam kamu tu.” Hajah Habsah berterusan menyakat.
Affan sengih selamba. 
Arianna ketap bibir. Dia bangkit menyalami Encik Ridhwan dan Puan Rose untuk menutup rasa malunya. Tangan mama dan papa mertuanya itu dikucup lembut.
“Macam mana kehidupan Anna dengan Affan? Okey?”
Arianna panggung wajah dengan pertanyaan Puan Rose.
“Errr…okey,” jawab Arianna perlahan. Sempat dia mengerling sekilas ke arah Affan yang sedang menyandarkan tubuh pada dinding. Suaminya itu nampak kacak dengan tangan yang dimasukkan ke dalam kedua-dua belah poket seluar jeans.
“Affan layan Anna dengan baik tak? Dia ada memaksa Anna lagi? Atau ada dia buat tak senonoh pada Anna?” soal Puan Rose bertubi-tubi.
Arianna terkedu. Tidak tahu mana satu soalan yang harus dijawabnya dulu.
“Mama, kenapa tanya macam tu?” Affan membantah tak puas hati dengan wajah yang serius. Namun tak lama bila senyuman senget tersungging di pinggir bibir kemudiannya.
“Kalau buat tak senonoh pun apa salahnya. Dah halal,” gumam Affan perlahan.
Cukup perlahan namun masih mampu didengar Arianna. Bulat matanya memandang Affan dengan wajah yang merah padam. Malu dan bengang bercampur-baur menjadi satu. 
“Awak ni, Rose. Kenapa tanya macam tu pada Anna? Macam awak tak kenal Affan tu. Takkanlah dia nak buat bukan-bukan pada isteri sendiri,” sampuk Encik Ridhwan.
“Saya kenalah tanya, abang. Anna ni bukan sekadar menantu kita, tapi anak perempuan tunggal kawan baik saya. Kalau apa-apa jadi pada Anna, apa saya nak jawab dengan Nab?” ujar Puan Rose menyatakan kebimbangannya.
Dia jeling Affan tajam. Matanya menyaksikan sendiri telapak tangan Affan yang hampir mencecah ke pipi Arianna. Kalau bukan disebabkan dia menjerit masuk campur, mahunya berbirat merah pipi putih Arianna.
“Awak ni berlebih sangat risaunya,” sela Encik Ridhwan tenang.
“Tu haa...jari Anna tu, kenapa berbalut pula?” Puan Rose bersuara kuat. Semua mata dihalakan ke arah Arianna yang sedang terpisat-pisat.
“Errr…tadi masa kupas bawang, terkena pisau.” Arianna menjelaskan.
“Kenapa boleh cuai sangat ni? Mari sini tok wan tengok.” Hajah Habsah menggamit Arianna melabuhkan duduk di sebelahnya.
“Sikit je ni, tok wan. Abang Affan dah tolong letak ubat tadi,” beritahu Arianna serba-salah.
See, ma. I do care for my wife.” Affan tenang mempertahankan diri.
Dia tahu sejak mama melihat pertelingkahannya dan Arianna tempoh hari, mama bagaikan hilang kepercayaan padanya. Silapnya kerana gagal mengawal baran. Tapi barannya takkan terusik kalau Arianna tak mencabar keegoannya. Sudahnya hampir sepanjang malam dia dan Arianna terpaksa menadah telinga mendengar khutbah Puan Rose.
You better do.” Puan Rose memberi amaran.
Affan hanya mampu ukir sengih dengan peringatan keras daripada Puan Rose.
You know, ma? Balutan dekat jari Anna tu Affan yang buatkan. Pakej lengkap dengan extra tender loving kiss lagi.”
Kata-kata Affan yang terakhir itu membuatkan Arianna hampir tercekik air liur sendiri. Bulat matanya memandang Affan yang sedang tenang berpeluk tubuh. Sempat lagi lelaki itu mengenyitkan mata kepadanya.
“Astagfirullahalazim. Apa kamu cakap, Affan? Kiss?” Puan Rose beristighfar panjang sambil mengurut dada.
Hajah Habsah dan Encik Ridhwan sudah tersenyum simpul. Arianna pula sudah merah padam wajahnya.
“Kamu jangan pandai-pandai nak buat yang bukan-bukan dengan isteri kamu siang-siang hari dalam bulan puasa ni.” Intonasi suara Puan Rose naik satu oktaf.
“Mana ada. Affan cuma cium je,” balas Affan lambat-lambat. Sengaja.
“Kamu tahu tak cium isteri siang-siang hari di bulan puasa ni makruh hukumnya. Dari ciuman tu macam-macam boleh jadi,” pangkah Puan Rose laju.
“Affan tak tahu pula yang cium ja…”
“Astagfirullahalazim.” Sekali lagi Puan Rose memotong kata-kata Affan.
“Takkan ustaz tak pernah ajar kamu apa yang boleh dan tak boleh buat dalam bulan puasa?” Puan Rose mengurut dahi. Semput dadanya mengenangkan kedangkalan Affan.
“Anna pun tak tahu juga ke?” Puan Rose pandang pula Arianna yang terkedu.
“Anna…bukan..errr..Anna tahu tapi...” Tersekat-sekat suara Arianna menjawab pertanyaan Puan Rose. Tidak tahu bagaimana untuk menyusun ayat.
 “Mama tahulah kamu berdua ni baru kahwin. Rasa teruja tu tengah hangat membara lagi. Tapi sebagai orang Islam kita hidup berlandaskan hukum. Dalam bulan puasa ni, nafsu tu kenalah control sikit. Siang hari je pun. Malam kamu berdua nak summersault atas katil pun tak apa,” tegur Puan Rose telus tanpa berselindung. Dia menarik nafas dalam.
Arianna menundukkan wajah. Perasaan malunya sudah bertingkat-tingkat menguasai diri.
“Lain kali Anna jangan biarkan je Affan buat yang bukan-bukan pada Anna. Runsing betul mama,” pesan Puan Rose. Dia pandang Arianna dengan riak risau.
“Err...” Arianna kehilangan kata. Dia mahu bersuara tapi entah kenapa akhirnya dia hanya mampu mengangguk seperti seorang pesalah. Dalam hati dia menahan geram pada Affan. Dia tahu Affan sengaja membuatkan mama mertuanya salah sangka. Bergurau tak kena tempat.
Affan meledakkan tawa kuat tiba-tiba. Semua mata memandangnya pelik.
“Mama ni janganlah overacting sangat. Affan cuma cium jari Anna je. Takkan itu pun salah?”
“Hah?” Kata-kata Affan membuatkan Puan Rose tercengang.
“Affan cuma letakkan bibir ni dekat tempat yang berbalut tu je. Bukannya cium dekat tempat lain,” terang Affan dalam tawa yang masih bersisa.
Encik Ridhwan yang menjadi pemerhati turut ketawa kecil. Hajah Habsah pun sama. Cuma Arianna yang masih merah wajahnya menahan malu dan geram yang bercampur-baur.
“Kenapa kamu tak cakap awal-awal?” Wajah Puan Rose berubah cemberut.
“Dah mama tak tanya,” jawab Affan mudah.
“Budak bertuah! Kamu sengaja nak kenakan mama kan? Abang tengoklah anak kita ni,” adu Puan Rose pada suami yang duduk di sisinya.
 “Dah awak juga yang cepat melatah. Yang awak terus potong cakap Affan tadi tu kenapa?” tegur Encik Ridhwan lembut.
“Kamu pun Affan, dah tahu mama kamu ni cepat melatah, lagi nak cakap macam tu. Mujur mama kamu ni tak ada sakit jantung. Kalau tak, ada peluang kamu nak dapat mak tiri baru nanti.” Lelucon Encik Ridhwan. Dia tidak berpihak pada sesiapa.
“Apa, abang?”
“Tak ada apa. Esok abang teringin nak makan ikan tenggiri.” Encik Ridhwan memesongkan kata.
Puan Rose menjeling separuh percaya. Kemudian jelingannya itu berpindah ke wajah Affan.
“Dah jadi suami orang pun nakal tak berubah juga. Ingatkan dah matang lah sikit,” marah Puan Rose tak berpuas hati.
“Affan matang bila dengan Anna je. Nak-nak kalau dalam bilik.” Sungguh selamba Affan mengungkapkan kata-kata nakal itu.
Arianna dah tak mampu untuk berlama di situ lagi. Dah tak tahu nak sorok wajahnya ke mana dengan senyum simpul yang tersungging di bibir keluarga mertuanya.
“Err…papa, mama, tok wan. Duduklah dulu ya. Anna nak ke dapur. Nak siapkan apa yang patut. Kejap lagi dah nak berbuka ni.” Tanpa menunggu jawapan, cepat-cepat Arianna memajukan langkahnya ke dapur.
“Kamu ni Affan, cakap tu tak berlapik langsung. Tengok tu Anna dah malu. Kesian dia.” Suara Hajah Habsah yang disulami dengan gelak kecil masih sempat ditangkap telinga Arianna.
“Depan mama, papa dan tok wan je dia malu. Kalau dengan Affan, tak malu pun.”
Ya Allah. Arianna mengetap bibir geram dengan kata-kata suaminya itu. Kalaulah dia punya kuasa saat ini untuk diamkan mulut Affan, sudah lama dia sumbatkan mulut itu dengan cili yang paling pedas di dunia.
Di dapur, Arianna menyandarkan tubuhnya di dinding kabinet. Dia menarik nafas dalam untuk menyabarkan hati. Hari itu dia dapat melihat satu sisi baru dalam diri Affan. Sungguh dia tak sangka lelaki yang dianggapnya seorang yang serius itu rupanya nakal dan tak tahu malu.
P/S Secara rasminya AMS telah ditukar tajuknya kepada Kalau Aku Cinta...

12 comments:

  1. adakah kasih yg ingin di lakarkan oleh simamat sengal tu akan bersambut.... hmmmm...

    ReplyDelete
  2. oowh lupa sis dah mention dlm fb. pttlah pelik tiba2 ad tjuk KAC ni. btw... semakin best lah. nakal betul affan ni. hope affan lh hero cite ni ya.

    ReplyDelete
  3. amboiii amek kesempatan eh affan .. sian anna malu bertingkek tingkek .. hehe

    ReplyDelete
  4. nakkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkk laggii please!!

    ReplyDelete
  5. Salam sis..waa,seronok dpt bce karya terbaharu sis.rse nak bace dan trus bab.excited nk tau ape kesudahannyer. rse trhibur lgi-lgi saye ni mmg kaki bce novel,haha.teruskan berkarya sis.saye sntiase support. <3

    ReplyDelete

Tinggalkan jejak anda..