Follow Karya Ridhya Iman? Terima kasih

Tuesday, 2 April 2013

Titian Cinta 15 EV

Hari ini genap seminggu ‘Aisy ditahan di hospital. Luka pembedahan juga semakin sembuh. Kebiasaannya proses pulih pesakit yang menjalani pembedahan laparoscopic yang dikategorikan sebagai minimal invasive procedure itu lebih cepat berbanding pembedahan major yang lain. Esok mungkin dia akan dibenarkan pulang. Dia sendiri sudah tidak sabar untuk keluar dari hospital. Bosan kerana hanya terlantar di atas katil dengan aktiviti asas makan dan tidur. Rongga pernafasan pula sudah muak menghirup udara dengan aroma ubat-ubatan.
“Assalamualaikum, ‘Aisy.” Suara Hafeeza lembut memberi salam. Tengah hari begini dia dan Sakeena akan mengunjungi ‘Aisy di rumah sakit. Rutin harian yang dilakukannya sejak seminggu yang lalu.
“Waalaikumsalam.”
Senyuman nipis terukir di bibir ‘Aisy tatkala melihat kelibat Hafeeza dan Sakeena di depan mata. Dua orang sahabat yang tidak pernah jemu menghulurkan bantuan dan bergilir menemaninya di hospital saban malam sejak seminggu yang lalu. Mujur ada mereka berdua. Jika tidak entah bagaimana ‘Aisy hendak menguruskan diri dalam keadaan yang tidak berupaya.
Hendak membebankan keluarga di kampung jauh sekali. Disebabkan itu ‘Aisy sanggup menyembunyikan keadaan kesihatannya daripada pengetahuan keluarga. Awal-awal lagi dia sudah menitipkan pesan pada Sakeena untuk merahsiakan. Bimbang jika kesihatan emak dan ayahnya akan terganggu.
Lagipun ‘Aisy tidak mahu memanjangkan cerita. Takut akan mencetuskan pelbagai soalan berbangkit. Banyak perkara yang selama ini dirahsiakan akan terbongkar nanti. Lebih banyak hati yang akan terluka. Jadi, dia lebih rela menanggung keperitan ini seorang diri untuk kebaikan semua. Berpura-pura tabah dengan menunjukkan sisi luarannya yang kuat tetapi hakikat yang sebenar dalamannya cukup rapuh.
“Macam mana hari ini? Sihat?” Soal Sakeena mengambil berat.
Selamba dia menenggekkan punggungnya di birai katil. Direnung muka ‘Aisy yang sedikit segar dan kemerahan. Kelihatan tahap kesihatan temannya itu semakin baik. Cuma dia perasan ada perubahan yang sangat ketara pada diri ‘Aisy. Wanita di depannya ini lebih banyak mendiamkan diri dan sering menghabiskan masa dengan termenung jauh.
“Alhamdulillah. Makin sihat. Doktor beritahu aku tadi. Mungkin besok petang aku dah boleh keluar.” Beritahu ‘Aisy. Lega hatinya apabila memikirkan yang dia tidak lagi perlu berkurung di hospital. Menjadi pesakit banyak membataskan pergerakannya. Sekurang-kurangnya dia boleh melakukan pelbagai aktiviti jika berada di rumah atau di pejabat. Dapat juga dia melekakan diri daripada terus melayan perasaan yang bukan-bukan.
That’s great. Jadi, besok ‘Aisy nak kita orang jemput ke? Atau Harris yang datang ambil?” Hafeeza bertanya polos menyambut gembira perkhabaran yang disampaikan. Terkedu ‘Aisy tatkala mendengar nama Harris disebut.
“Yalah, Feeza. Kalau tak kita siapa lagi. Kalau nak harapkan si Harris itu berjanggutlah menunggu jawabnya.” Kata-kata sinis yang dituturkan Sakeena membuatkan air muka ‘Aisy berubah suram.
Hampir lima hari Harris menyepikan diri. Harris benar-benar mengotakan permintaannya untuk menjauhkan diri. Nampaknya dia telah berjaya bertindak kejam dengan merobek hati dan membunuh perasaan lelaki itu. Biarlah. Memang itu yang dia harapkan, untuk membuatkan Harris terus mengalah dengannya. Walaupun hatinya sendiri terluka.
“Tak baik tuduh macam tu, Keena.” Teguran Hafeeza membuatkan hati Sakeena semakin membahang.
“Aku bukannya menuduh membabi buta, Feeza. Kau tak perasan ke dah lima hari Harris tak jenguk ‘Aisy dekat sini. Suami apa macam itu langsung tak hiraukan kesihatan isteri. Mula-mula bukan main lagi terhegeh nak menjaga ‘Aisy kononnya. Tapi tak bertahan lama pun rupanya.”
Sakeena meluahkan rasa tidak puas hatinya. Bukannya dia marahkan Hafeeza yang membela Harris. Dia faham Hafeeza mungkin tidak tahu hujung pangkal kisah sedih ‘Aisy. Cuma dia tidak mampu lagi menahan rasa geram yang menggunung di hati terhadap sikap sambil lewa Harris.
“Dia sibuk agaknya. Yalah, banyak urus niaga yang dia perlu selesaikan.  Mungkin dia ada urusan penting yang tak boleh ditinggalkan.” Balas Hafeeza tenang berusaha meredakan ketegangan Sakeena.
‘Aisy hanya mampu tersenyum kelat. Kata-kata Hafeeza membawa ingatannya pada bait-bait indah yang pernah dilafazkan Harris padanya. Terngiang-ngiang bermain-main di pelupuk telinganya.
You are worth more than millions ringgit.
“Sibuklah sangat. Sibuk berkepit dengan perempuan lain adalah. Hari tu elok je aku nampak dia keluar shopping dengan perempuan mana entah.”
Laju mulut Sakeena menyampaikan berita. Tidak sedar kata-katanya itu hanya membuatkan ‘Aisy semakin terluka. Beberapa hari yang lalu secara kebetulan dia telah terserempak dengan Harris di pusat membeli belah Mid Valley. Sebal hatinya menyaksikan lelaki itu yang sedang berjalan beriringan dengan seorang perempuan cantik.
‘Aisy menundukkan wajah. Air liur yang membasahi tekak dirasakan terlalu pahit untuk ditelan. Sepahit hakikat yang terpaksa diterimanya. Benarkah Harris telah menemui pengganti? Kalau benar baguslah. Itu yang dia harapkan. Tapi kenapa harus hatinya merasa sakit?
“Kalau sibuk sekalipun, setakat datang menjenguk beberapa minit bukannya boleh lingkup pun business. Manusia ini, Feeza. Kalau nak seribu daya, kalau tak nak macam-macam alasan boleh bagi. Aku patut memang dah boleh agak Harris takkan berubah. Dia hanya berpura-pura menyesal.”
Sakeena berterusan meledakkan ketidakpuasan yang terbuku di hati. Entah kenapa petang itu dia sudah tidak mampu menyembunyikan kekecewaannya terhadap nasib yang menimpa ‘Aisy. Kecewa kerana ‘Aisy berterusan menjadi mangsa permainan Harris.
“Sebenarnya, Keena. Harris tak salah.”
‘Aisy bersuara perlahan serba salah. Dia tidak sanggup membiarkan Sakeena terus salah sangka terhadap Harris. Melabelkan Harris sebagai suami yang tidak bertanggungjawab. Sedangkan dia yang meminta Harris untuk melupakannya.
“’Aisy, kau ni kenapa? Dalam keadaan macam ini pun kau masih nak bela laki kau tu? Terang-terang dia tak nak pedulikan kau yang sedang terlantar kat sini.” Sakeena mendengus geram. Bulat matanya merenung ‘Aisy.
“Aku yang salah, Keena.” Beritahu ‘Aisy sebak. Matanya berkaca menahan gelodak di hati.
“Kau mengarut apa ni, ‘Aisy? Kau dah lupa apa yang Harris dah buat pada kau dulu? Dulu masa kau kemalangan, berbulan-bulan kau terlantar kat hospital, ada dia datang jenguk kau? Tak ada kan. Dia biarkan kau sorang diri menanggung derita. Kalau dulu dia boleh buat begitu pada kau, sekarang apatah lagi.” Tekan Sakeena mengeraskan sedikit suaranya. Sakit hatinya dengan sikap ‘Aisy yang terlalu mudah menyalahkan diri sendiri. Lemah dan terlalu mudah menyerah. Disebabkan itu ‘Aisy sering menjadi mangsa baran Harris.
“Tapi kali ini bukan dia yang tak nak hiraukan aku. Aku…aku sebenarnya yang halang dia, Keena. Aku yang tak nak dia ganggu hidup aku lagi.” Beritahu ‘Aisy sebak.
“Aku herdik dia dan aku hina dia secukupnya.” Suara ‘Aisy berlagu dalam sendu. Setitis air matanya gugur mengenangkan timbunan dosa yang sengaja diciptanya. Besarnya dosa yang telah dicatat oleh malaikat A’tib di bahu kirinya kerana tega meninggikan suara pada suaminya sendiri. Memang patut dia dipersalahkan.
Sakeena terkesima. Dia mengetap bibir menyedari keterlanjuran kata yang meluncur keluar dari mulutnya sehingga membuatkan dia terlupa ada hati yang perlu dijaga.
“’Aisy, maafkan aku. Aku…” Bicara Sakeena mati. Esakan ‘Aisy membuatkan dirinya semakin dihimpit rasa bersalah.
“Aku isteri yang berdosa..” ‘Aisy merebahkan dirinya ke dalam pelukan Sakeena. Dihamburkan segala kesedihan di atas pundak temannya itu.
“Aku yang salah, Keena. Itu saja cara yang aku ada untuk buat Harris berhenti harapkan aku. Aku tak mampu membahagiakan Harris lagi. Aku bukan isteri yang sempurna untuk berdamping di sisinya.” ‘Aisy merintih sayu. Dibiarkan air mata lencun di pipi. Bahunya terenjut-enjut menahan tangis.
“Aisy..” Sakeena mengeratkan pelukan. Sungguh dia kehilangan kata. Dia menghantar pandangannya pada Hafeeza yang bungkam di sisi ‘Aisy. Seketika dia membiarkan keadaan itu sehingga tangis ‘Aisy reda sendiri.
“Apa sebenarnya yang dah berlaku ni, ‘Aisy? Ada sesuatu yang kau sembunyikan daripada aku ke?” Soal Sakeena seperti dapat menelah sesuatu. Pelukannya dileraikan. Dia merenung wajah sedih ‘Aisy menantikan jawapan.
‘Aisy menyeka air mata yang tumpah. Dia menarik nafas dalam dan menghela perlahan. Mengharapkan setiap nafas yang dihembus keluar mampu memberikannya kekuatan untuk dia membongkar rahsia kekurangan dirinya. Dia perlu menjelaskan duduk perkara yang sebenar.
“Aku dah tak boleh mengandung lagi. Doktor dah sahkan peluang untuk aku hamil tipis.” ‘Aisy menelan liurnya. Perit sekali tekaknya untuk menuturkan hakikat itu.
“Ya ALLAH. ‘Aisy, kenapa perkara sebesar ini kau sembunyikan daripada aku?” Sakeena terkesima. Tangan ‘Aisy digenggam lembut. Seluruh simpatinya tumpah buat sahabatnya itu.
Hafeeza turut terkedu. Dia mengusap lembut bahu ‘Aisy. Cuba menyalurkan semangat buat wanita itu.
“Maafkan aku, Keena. Aku perlukan masa untuk terima semua ini. Walaupun aku memang dah jangkakan perkara ini sejak aku mendapat rawatan di UK lagi.” Keluh ‘Aisy berat. Seberat beban yang sedang digalas dalam hatinya. Jujur dia mengharapkan keajaiban berlaku. Namun harapannya hancur berkecai apabila Doktor Asyraff sendiri mengesahkannya.
“Harris tahu fasal ini?”
Pertanyaan Sakeena dibalas ‘Aisy dengan anggukan tanda mengiakan.
“Maknanya Harris dah tahu semuanya termasuk pembedahan membuang sebelah ovari kau itu?”
Sekali lagi ‘Aisy menganggukkan kepalanya lemah, tiada kudrat untuk bersuara.
Sakeena merengus.
“Habis itu Harris tak dapat terima semua tu? Dia sengaja tinggalkan kau sebab tu?” Sakeena menebak tidak sabar. Apa yang telah berlaku selama ini membuatkan dia menjadi pesimis terhadap Harris.
‘Aisy menggelengkan kepalanya menidakkan. Terbias riak yang penuh kesal di wajah itu.
“Harris tak peduli kekurangan aku ini. Malah dia tetap melayan aku dengan baik. Cukup baik.” Terang ‘Aisy menyusun kata. Terbayang di ruang matanya saat Harris dengan penuh sabar melayan kedinginan yang sengaja diciptanya.
“Harris tetap berkeras mahu terus bersama dengan aku. Biarpun berkali-kali aku menolaknya. Dia mahu aku kembali dan bina hidup baru bersama. Bersungguh-sungguh dia nak tebus semua kesilapannya yang dulu. Aku tahu dia benar-benar menyesal dengan apa yang telah berlaku. Dia betul-betul dah berubah, Keena. Tapi semuanya dah terlambat. Aku dah tak layak nak berdamping dengannya.” Tambah ‘Aisy menyambung kata.
“Jadi sebab itu kau halang Harris jaga kau kat sini?” Soal Sakeena. Patutlah Harris datang merayu pertolongan darinya untuk menjaga ‘Aisy yang sedang terlantar sakit. Lelaki itu sanggup merendahkan ego menahan segala herdikannya. Sangkanya Harris memang sengaja ingin melepaskan diri daripada tanggungjawab.
“Aku tak boleh biarkan Harris melayan aku dengan baik sebab setiap kebaikannya buat hati aku makin berat nak lepaskannya. Sedangkan aku tak layak bersama Harris. Sebab itu aku terpaksa sakitkan hati dia. Aku paksa diri aku ungkapkan kata-kata kasar pada Harris agar dia percaya yang aku dah tak perlukan dia lagi dalam hidup aku. Aku sengaja lukakan hati Harris.” Gumam ‘Aisy. Perit dan pedih. Dua perkataan yang tepat untuk menggambarkan apa yang sedang dirasakannya.
“Ya ALLAH. ’Aisy, kenapa kau seksa diri kau begini? Kau lukakan Harris dan pada masa yang sama kau biarkan hati kau terluka beribu-ribu kali.” Sakeena bersuara sebak, tidak mampu lagi membendung air matanya daripada gugur. Tubuh ‘Aisy dipeluk. Sedih kerana sekali lagi dia terpaksa menyaksikan penderitaan temannya itu dalam mencari bahagia. Entah kenapa payah sekali bahagia itu hendak digapai ‘Aisy.
“Aku terpaksa, Keena. Apa maknanya kalau aku kembali hidup bersama Harris sedangkan aku dah tak mampu nak berikan dia zuriat. Kau kan tahu Harris satu-satunya cucu lelaki yang Hajah Mariah ada. Harapan nenek Harris terlalu tinggi untuk melihat zuriat Harris sendiri. Dia hanya akan dapat kecewa kalau terus mengharapkan aku.” ‘Aisy meluahkan segala yang terpendam di lubuk hatinya.
“Tapi kau tak boleh putus asa macam ni. Sekarang teknologi perubatan pun dah canggih. Pelbagai ikhtiar yang kau boleh cuba untuk dapatkan zuriat. Lagipun, berlambak pasangan yang tak dikurniakan anak tapi masih hidup bahagia bersama. Paling tidak kau dan Harris boleh ambil anak angkat.” Tingkah Sakeena seraya memberikan pendapat. Wajah ‘Aisy dipandang dengan rasa terkilan. Haruskah begini berakhirnya kisah percintaan ‘Aisy dan Harris?
“Tak mungkin. Kau pun tahu Harris dari keluarga berada. Dan dia satu-satunya waris tunggal lelaki. Pasti keluarga dia mahukan keturunan dari darah dagingnya sendiri. Mungkin takdir hidup aku dah tersurat begini.” Pasrah ‘Aisy separuh reda. Biarlah dia yang mengundurkan diri. Dia tidak sanggup untuk terus bersama dengan Harris sedangkan kesudahannya dia perlu menyaksikan kebahagiaan lelaki itu bersama perempuan lain.
“Sabarlah, ‘Aisy. Setiap apa yang berlaku pasti ada hikmahnya.” Sela Hafeeza sambil menepuk lembut belakang ‘Aisy. Dia turut merasa simpati dengan ujian yang terpaksa diharungi ‘Aisy.
“Saya minta maaf, ‘Aisy. Mungkin saya tak sepatutnya menyibuk dalam masalah awak. Tapi sebagai kawan saya perlu beritahu awak ini.” Giliran Hafeeza pula untuk bersuara setelah sedari tadi dia hanya menjadi pemerhati.
“Memang orang kata anak adalah penyeri rumah tangga. Tetapi ia bukan jaminan pengikat kebahagiaan. Musibah yang menimpa awak ini sebenarnya adalah ujian dari Allah untuk awak dan Harris. Allah menguji kita dengan pelbagai cara. Susah, senang, miskin, kaya, kelebihan dan kekurangan semuanya adalah ujian. Yang penting kita menerima dan menangani ujian Allah itu dengan reda. Insya-Allah, di hujungnya pasti akan ada cahaya kebahagiaan untuk awak dan Harris.” Lembut dan teratur Hafeeza menyusun kata. Ketenangan Hafeeza sedikit sebanyak mengurangkan ketegangan di jiwa ‘Aisy.
“Awak seorang isteri, ‘Aisy. Keberkatan seorang isteri di sisi ALLAH adalah melalui keredaan suami. Saya tak tahu apa yang telah berlaku antara awak dan Harris sebelum ini. Tapi, seandainya dia sudah menyesali kekhilafan nya dan ingin berubah ke arah kebaikan, awak berilah dia peluang. Pertahankan mahligai yang awak dah bersusah payah bina bersamanya selama ini. Saya tahu awak cintakan Harris. Dan Harris juga begitu. Perhatian dan layanannya terhadap awak jelas menunjukkan yang dia teramat mencintai awak. Awak sebenarnya bertuah, ‘Aisy. Bertuah kerana Allah dah memberikan nikmat berkasih sayang kepada awak. Tetapi kenapa awak hendak nafikan nikmat itu lagi?”
Panjang lebar Hafeeza menghuraikan pendapatnya. Kenapa perlu diseksa dua hati yang saling mencinta. Kenapa perlu memilih jalan perpisahan andai sebenarnya mereka berdua memang ditakdirkan untuk bersama?
Nasihat Hafeeza cukup memberikan kesan di hati ‘Aisy. Membuatkan ‘Aisy termangu-mangu memikirkan kebenaran dalam setiap kata-kata Hafeeza.
“Saya…saya tak ada pilihan, Feeza. Memang saya cintakan Harris sangat-sangat. Cinta yang tak pernah berkurang biarpun beribu kali mulut ini mengungkapkan benci pada dia. Tapi sebab sayanglah saya perlu lepaskan dia pergi. Demi kebahagiaannya. Harris takkan pernah bahagia dengan saya.” Rintih ‘Aisy.
“Awak pasti Harris akan bahagia dengan jalan yang awak pilih ini? Awak harus ingat awak masih lagi isteri Harris. Menyakiti dan mengingkari suami ni berdosa besar hukumnya. Syurga seorang isteri terletak di bawah tapak kaki suami. Seeloknya berbincanglah dan capai kata putus bersama. Kalau awak buat begini tiada siapa yang untung. Awak menderita dan saya pasti Harris pun turut merana.” Petah sekali bibir Hafeeza berbicara berlandaskan ilmu agama yang didalami nya.
‘Aisy bungkam, langsung tidak mampu bersuara. Jauh di sudut hati dia mengakui kebenaran kata-kata Hafeeza. Dia sedar layanan dinginnya terhadap Harris membuatkan dia berdosa. Selama ini apa yang difikirkannya adalah kebahagiaan Harris. Dia hanya nampak kekurangan dirinya membuatkan dia merasa tidak layak untuk mendampingi Harris. Disebabkan itu dia memutuskan untuk meninggalkan Harris. Sehingga dia memandang enteng pada soal dosa dan pahala.
“Betul kata Feeza tu, ‘Aisy.” Pujuk Sakeena turut bersetuju dengan apa yang dikatakan Hafeeza. Namun, pada masa yang sama dia faham apa yang ‘Aisy rasa.
“Maafkan saya, ‘Aisy jika kata-kata saya buat awak terasa. Saya cuma menyampaikan apa yang saya tahu. Saya doakan awak dan Harris dapat mengecap bahagia bersama.” Ucap Hafeeza perlahan.
“Terima kasih, Feeza kerana menyedarkan saya. Thanks Keena kerana sentiasa menyokong aku.” Balas ‘Aisy lirih sambil mendepakan tangan. Ketiga-tiga wanita itu berpelukan dalam tangisan syahdu. Kata-kata temannya itu tidak sedikit pun menggoreskan perasaannya. Malah dia bersyukur. Di saat dia seakan hilang pedoman dalam mencari dirinya, ALLAH menghantar dua orang sahabat untuk memberinya petunjuk.
Tanpa disedari ketiga-tiga wanita itu, tubuh tegap milik Harris sedang menyandar lesu pada dinding di sebalik pintu wad. Untuk ke sekian kalinya setitis air mata lelaki itu tumpah lagi. 
“Abang akan bahagiakan sayang…” Bisik Harris perlahan menanam tekad dalam dirinya sendiri.

Segala-galanya terjawab kini. Lima hari dia tidak tenang memikirkan keadaan ‘Aisy di hospital. Dek perasaan risau yang tidak pernah surut itulah akhirnya membawa dia ke situ. Tujuannya untuk melegakan sedikit rasa gundah di hati meskipun hanya dapat melihat ‘Aisy dari jauh. Tetapi, dia tidak menyangka kehadirannya pada tengah hari itu disajikan dengan perbualan syahdu tiga sahabat. Di dalam hati dia bertekad untuk melakukan sesuatu. Sebelum semuanya terlambat!

6 comments:

  1. 😭😭😭😭.... Ssh betul nk dpt kwn mcm ni..

    ReplyDelete
  2. 😭😭😭😭.... Ssh betul nk dpt kwn mcm ni..

    ReplyDelete

Tinggalkan jejak anda..