Follow Karya Ridhya Iman? Terima kasih

Wednesday, 21 December 2011

Titian Cinta: Bab 18

Setelah sejam Rahadatul ‘Aisy tertidur, akhirnya dia terjaga apabila sayup-sayup azan asar kedengaran. Mujurlah, sebelum bertolak dari hospital tadi, dia telah menunaikan solat Zuhur. Serentak itu, gegendang telinganya disapa dengan bunyi deringan telefon bimbitnya. Dengan kepala yang masih lagi berdenyut-denyut, Rahadatul ‘Aisy mencapai telefon bimbit yang berada di dalam tas tangan. Dia terus menjawab panggilan tanpa melihat nama pemanggil.

“Assalamualaikum” sapa Rahadatul ‘Aisy dengan suara yang sedikit serak. Matanya dipejamkan cuba meredakan sakit di kepalanya.

“Waalaikumsalam. Kau sihat ke tak ni? Lain macam je aku dengar suara kau” suara Sakeena jelas bernada runsing di hujung talian.

“Aku sakit kepala sikit. Lepas makan ubat nanti baiklah. Kenapa kau call aku ni?” soal Rahadatul ‘Aisy sambil memicit dahinya dengan jari. Beginilah kalau migrain menyerang. Senak mencucuk sehingga ke bebola mata.

“Aku call ni nak tanya doktor dah beri kebenaran kau balik ke? Kalau dah, kejap lagi aku gerak terus ke hospital dari tempat kerja” jawapan Sakeena membuatkan Rahadatul ‘Aisy menepuk dahi. Dia lupa hendak memaklumkan kepada Sakeena yang dia telah keluar hospital tengah hari tadi. Mujur Sakeena menelefonnya terlebih dahulu.

Sorry, Keena. Aku lupa nak beritahu kau. Sebenarnya aku dah keluar hospital. Tengah  hari tadi, Harris jemput aku” beritahu Rahadatul ‘Aisy dengan suara yang lemah. Memikirkan perihal Harris membuatkan denyutan di kepala nya semakin kuat.

“Harris jemput kau?” perkhabaran yang disampaikan oleh Rahadatul ‘Aisy benar-benar membuatkan Sakeena terkejut. Semalam bukan main lagi temannya itu menceritakan tentang rajuk Umayr Harris. Cepat benar rajuk Umayr Harris hilang. Mungkin benar lelaki itu sudah jauh berubah. Tidak lagi mudah melatah dan baran seperti dahulu.

“Ha’ah, aku pun pelik bila dia tiba-tiba muncul. Sekarang ini, dia paksa aku pindah tinggal dengan dia” adu Rahadatul ‘Aisy. Dia menjadi serba salah. Bimbang keputusan drastik yang dibuat oleh Umayr Harris bakal menyusahkan kedua-dua teman serumahnya.

“Pindah? Oh, patutlah kawan aku ini migrain. Rupanya sedang memikirkan masalah negara” meletus tawa kecil dari mulut Sakeena. Sempat lagi dia mengusik Rahadatul ‘Aisy. Namun, di dalam hati, dia gembira dengan perkembangan yang diceritakan kepadanya. Mungkin ini akan menjadi titik tolak kebahagiaan rumah tangga Umayr Harris dan Rahadatul ‘Aisy.

“Ini bukan masalah negara, tapi masalah dunia. Harris dah tak nak berkompromi dengan aku. Kata-kata dia sekarang ini dah macam arahan diktator” luah Rahadatul ‘Aisy cuba memancing sokongan Sakeena. Selama ini hanya pada Sakeena lah tempat dia meluahkan segala masalah dan kesedihan nya.

“Mungkin Harris buat macam itu supaya kau bersetuju pindah duduk dengan dia. Agaknya dia tak nak kau bermain tarik tali dengan dia, sebab itu dia bertegas” Rahadatul ‘Aisy tergamam mendengar pandangan Sakeena. Sejak bila Sakeena mula menyebelahi Umayr Harris? Semalam bukan main lancang mulut temannya itu mengutuk Umayr Harris.

“Entahlah, Keena. Kalaulah aku masih seorang wanita normal seperti dahulu, semua masalah ini pasti tak akan berlaku” keluh Rahadatul ‘Aisy. Sukarnya dirasakan untuk membina kembali keyakinan diri yang menghilang. Satu persatu peristiwa yang menguji hidupnya sejak empat tahun yang lalu membuatkan dia seakan hilang jati diri, hilang ketabahan dan semangat untuk hidup. Sebaliknya, dia menjadi seorang wanita yang lebih banyak mengalah dengan nasib diri.

“’Aisy, tak baik mengeluh macam tu. Kau dah lupa apa yang Hafeeza cakap semalam? Ini semua kan ujian dari Tuhan. Dia tahu apa yang terbaik buat hamba-Nya. Segala perjalanan hidup kita ini disusun dan diatur oleh-Nya. Yang penting Harris tak tinggalkan kau walau apa pun yang telah menimpa engkau. Cubalah kau beri peluang kepada Harris dan diri kau sendiri. Aku yakin kau orang berdua mampu bahagia” Rahadatul ‘Aisy terdiam mendengar butir bicara Sakeena. Sedikit demi sedikit kata-kata Sakeena mula terkesan di hatinya.

“Tapi, macam mana dengan nenek Harris? Papa dan mama Harris? Harris itu kan anak tunggal dan cucu lelaki tunggal. Mesti mereka inginkan zuriat dari keturunan Harris. Lagipun kau tahu sajalah macam mana penerimaan papa dan mama Harris pada aku. Perkara ini pasti akan mengeruhkan lagi keadaan” ujar Rahadatul ‘Aisy dengan kebimbangannya yang tak pernah surut. Pasti bukan mudah untuk ahli keluarga Umayr Harris menerima perkhabaran ini.

“Itulah silapnya diri kau. Dalam kepala itu asyik fikirkan kebahagian dan kepentingan orang lain. Kita tidak mampu hendak puaskan hati semua orang. Sekarang ini, apa yang penting kau fikirkan kebahagiaan kau bersama Harris dulu. Cubalah pentingkan diri sendiri itu sikit. Tak habis-habis hendak korbankan perasaan sendiri” nasihat Sakeena. Baginya, Rahadatul ‘Aisy terlalu baik dan lembut hati. Dan kerana kebaikan itulah, temannya itu sanggup dilukakan dan dikecewakan demi melihat orang di sekelilingnya gembira.

“Lagi satu, fasal mertua kau. Empat tahun lebih dah berlalu, ‘Aisy. Entah-entah mereka semua dah sedar dengan kesilapan masing-masing. Harris yang ego dan panas baran tu pun sudah jauh berubah. Kau kena optimis, ‘Aisy. Mana sifat juang yang selalu ada dalam diri kau? Dulu kau selalu nasihatkan aku, berusaha dan bertawakal. Ini belum apa-apa kau dah mengaku kalah. Bukankah kau selalu kata, gagal setelah berjuang lebih baik daripada tewas tanpa usaha” sambung Sakeena panjang lebar membuatkan Rahadatul ‘Aisy mengeluh lemah. Mungkin benar apa yang dikatakan oleh Sakeena.

“Sebagai kawan baik kau, aku inginkan kau bahagia dengan orang yang kau cinta. Kalau kau sakit aku pun terasa tau. Cuma Harris yang mampu membuatkan kau bahagia kerana hanya dia yang berjaya mencuri hati kau. Jadi, aku akan sentiasa sokong dan doakan semoga kau bahagia dengan Harris. Sekarang, Harris dah bawa kau duduk bersama dengan dia. Ini langkah yang terbaik untuk memperbaiki hubungan kau orang berdua” nada suara Sakeena berubah syahdu.

Thanks, Keena. Kau selalu ada di sisi apabila aku memerlukan” ucap Rahadatul ‘Aisy sebak. Terharu dengan luahan ikhlas Sakeena. Dia tahu, dulu Sakeena memang marah dengan apa yang telah berlaku di antara dia dan Umayr Harris. Namun, penyesalan Umayr Harris telah mengubah persepsi Sakeena terhadap lelaki itu.

“Dah, tak nak sedih-sedih. Kebahagiaan memang sudah terbentang di depan kau, ‘Aisy. Tinggal kau nak atau pun tak nak saja. Janji dengan aku kau kena bahagia. Janji?”

“Ya, aku janji” lambat-lambat Rahadatul ‘Aisy membalas.

“Okaylah, aku nak drive ni. Jangan lupa makan ubat migrain tu. And one more thing, jangan lawan cakap suami lagi, tak baik” gurauan Sakeena membuatkan Rahadatul ‘Aisy tersenyum kecil.

“Okay, bawak kereta hati-hati. Aku sayang kau sangat-sangat tau. Thanks for everything

“Aku sayang kau juga. Tapi aku cintakan tunang aku, Raziq. Hahaha…Okay, aku chow dulu. Salam” tergelak kecil Rahadatul ‘Aisy mendengar cara pamitan Sakeena sebelum mematikan talian telefon. Keceriaan temannya itu sedikit sebanyak membuatkan hatinya terhibur. Hilang sedikit denyut di kepalanya.

“Padanlah abang mesej tak balas, call tak berangkat. Rupanya tengah seronok bergayut” sapaan Umayr Harris benar-benar menyentakkan Rahadatul ‘Aisy. Serta-merta senyuman di wajahnya mati. Bila masa suaminya itu balik? Langsung dia tidak mendengar bunyi enjin kereta. Rahadatul ‘Aisy merenung skrin telefonnya. Ada 15 mesej dan 20 panggilan tidak berjawab! Wajah Umayr Harris yang kelat dipandangnya dengan rasa gentar.

“Err.. saya minta maaf. Saya tak sedar tadi. Saya ti…”

“Yalah, nak sedar macam mana kalau tengah asyik memadu asmara di telefon” sampuk Umayr Harris sambil menjeling tajam ke arah Rahadatul ‘Aisy. 


Perasaaan cemburu meluap-luap apabila telinganya menangkap perbualan Rahadatul ‘Aisy yang sedang mengungkapkan kata-kata sayang dengan suara yang lembut. Makin panas cuping telinganya mendengar gelak kecil isterinya itu. Sudahlah sepanjang satu jam dia tidak senang duduk apabila mesej dan panggilannya tidak dijawab oleh Rahadatul ‘Aisy. Langsung dia tidak dapat memberikan fokus dan tumpuan terhadap perbincangan dengan Dato’ Bakri, pelanggan penting syarikatnya. Mujurlah Dato’ Bakri juga terpaksa cepat beredar kerana ada urusan lain. Tidak tunggu lama dia segera memecutkan keretanya pulang ke rumah, bimbang jika berlaku perkara yang tidak diingini pada isterinya.

“Apa yang awak merepek ni, Harris? Saya cuma berbual dengan Sakeena tadi” buntu Rahadatul ‘Aisy melihat Umayr Harris yang pulang dengan wajah yang merah padam. Tiba-tiba baran tidak tentu fasal. Baru tadi hatinya menanam azam untuk berbaik-baik dengan Umayr Harris. Kalau macam inilah perangai Umayr Harris, dia perlu fikir beribu-ribu kali dengan tindakannya. Tak habis-habis dengan cemburu buta.

“’Aisy jangan bohong abang. Takkan cakap dengan Sakeena sampai perlu bersayang-sayang?” soal Umayr Harris tidak percaya membuatkan Rahadatul ‘Aisy mendengus perlahan. 


Sejak dari dulu sehingga ke hari ini, Umayr Harris memang tidak pernah percayakannya seratus peratus. Ada sahaja rasa curiga terhadap kesetiaannya sebagai seorang isteri di hati Umayr Harris. Dia sendiri tidak faham kenapa Umayr Harris perlu berperasaan begitu. Hendak dikatakan dia mempunyai wajah secantik ratu atau tubuh langsing persis model jauh sekali. Perwatakannya pun tidaklah menarik sehingga mampu membuatkan hati mana-mana lelaki cair dengannya. Semakin serabut kepalanya memikirkan kerenah Umayr Harris.

“Sakeena kawan baik saya. Salah ke kalau saya sayangkan kawan saya sendiri” suara Rahadatul ‘Aisy lemah sambil memejamkan matanya. Serangan migrain di kepala yang sudah reda kembali menggila.

“Abang tak percaya. Cakap, siapa lelaki yang call ‘Aisy tadi?” keras suara Umayr Harris. Semakin hangat hatinya melihatkan Rahadatul ‘Aisy yang seolah-olah tidak acuh dengan pertanyaannya.
“Mana ada lelaki, Harris. Sakeena yang call saya. Kalau awak tak percaya awak check call register dalam telefon saya ini. Tengok siapa orang terakhir yang call” ujar Sakeena seraya mengunjukkan telefonnya kepada Umayr Harris. Dia sudah tidak larat hendak bertekak dengan Umayr Harris.

Pantas Umayr Harris menyambut telefon bimbit isterinya. Berubah riak wajahnya apabila terbukti kebenaran kata-kata Rahadatul ‘Aisy. Dia meraup rambutnya dan beristighfar di dalam hati. Sekali lagi dia tewas untuk berfikir dengan waras akibat cemburu yang dibiarkan menguasai diri.

“Awak memang tidak pernah percayakan saya kan? Dari dulu sampai sekarang. Walaupun saya ini isteri awak yang derhaka, tapi saya masih belum tergamak hendak menduakan awak” balas Rahadatul ‘Aisy berkecil hati seraya menuruni katil dan melangkah lemah keluar bilik. Dia rimas melayan cemburu Umayr Harris yang tidak pernah habis.

“’Aisy nak ke mana tu?” pertanyaan Umayr Harris hanya dibiarkan sepi. Rajuk di hati membuatkan mulutnya berat untuk menjawab soalan Umayr Harris. Di tangannya tergenggam botol ubat migrain. Dia ingin ke dapur untuk mendapatkan air. Sudah tidak tahan menanggung sakit yang semakin menyenakkan kepala.

Perlahan-lahan, Rahadatul ‘Aisy melangkah menuruni tangga. Walaupun pandangan matanya berpinar-pinar, dia tetap menggagahkan dirinya. Rasa sakit di hati membuatkan dia degil dan ego untuk meminta pertolongan Umayr Harris. Namun, dek pandangan matanya yang berpusing-pusing menyukarkan dirinya untuk mengagak tinggi rendah anak tangga yang dipijak. Hampir sahaja dia terjatuh apabila langkah kakinya hilang pertimbangan. Umayr Harris yang mengekorinya dari belakang pantas memaut bahunya. Di cempung tubuh Rahadatul ‘Aisy sehingga ke ruang tamu. Tubuhnya dibaringkan di atas sofa.

Kemudian, Umayr Harris hilang ke arah dapur dan tidak lama kemudian lelaki itu kembali dengan sepinggan nasi dan air. Rahadatul ‘Aisy mengetap bibir. Setiap kali dia cuba menjadi kuat di depan Umayr Harris, pasti sebaliknya yang berlaku.

“Makan nasi dulu sebelum makan ubat” ujar Umayr Harris sambil mula menyuapkan sesudu nasi ke mulut Rahadatul ‘Aisy. Ubat yang digenggam oleh Rahadatul ‘Aisy membuatkan Umayr Harris faham isterinya diserang migrain.

“Tak apa, saya boleh suap sendiri” tolak Rahadatul ‘Aisy. Melihat keengganan Rahadatul ‘Aisy membuatkan Umayr Harris mengalah dan membiarkan isterinya menyuap sendiri. Setelah tiga sudu nasi masuk ke perutnya, Rahadatul ‘Aisy berhenti.

“Kenapa makan sikit sangat?” tanpa menghiraukan pertanyaan Umayr Harris, Rahadatul ‘Aisy segera menelan dua biji ubat migrain. Disandarkan badannya pada sofa. Beberapa minit kemudian kepalanya yang berat terasa sedikit ringan.

“Dah okay sikit?” tanya Umayr Harris sambil memandang risau isterinya. Rahadatul ‘Aisy hanya menjawab dengan anggukan.

“Sayang, abang minta maaf fasal tadi” mohon Umayr Harris dengan rasa bersalah. Dia merasa cukup menyesal dengan tindakan terburu-burunya. Kerana amarah, langsung dia tidak perasan wajah isterinya yang pucat menahan kesakitan. Kadang-kadang dia gagal juga mengawal baran nya walaupun sudah hampir dua tahun dia mengikuti kaunseling untuk mengawal rasa marah.

“Tak perlu awak ragu kesetiaan saya pada awak, Harris. Kalau saya hendak curang, empat tahun dulu saya sudah buat. Tak perlu saya tunggu sekarang dan di depan awak. Lagipun, saya tahu status saya sebagai seorang isteri” ujar Rahadatul ‘Aisy perlahan, cuba membuatkan Umayr Harris mengerti. Namun, kata-kata itu membuatkan riak wajah Umayr Harris kembali berubah tegang.

“Betul ‘Aisy tak pernah curang pada abang?” soal Umayr Harris curiga memandang Rahadatul ‘Aisy dengan pandangan yang sukar dimengerti. Entah kenapa ayat tanya itu membuat hati Rahadatul ‘Aisy terusik.

“Tak pernah, Harris. Tak pernah walaupun sekali” balas Rahadatul ‘Aisy dengan tegas.

“’Aisy pasti ke? Cuba ‘Aisy fikirkan betul-betul. Maybe you’ve got something to confess” buntu Rahadatul ‘Aisy mendengarkan kata sinis yang dituturkan oleh Umayr Harris.

What do you mean, Harris? Apa lagi yang awak hendak tuduh saya, Harris? Apa yang telah berlaku selama ini tidak cukup ke untuk buatkan awak percaya kepada saya?” bertubi-tubi soalan yang keluar dari mulut Rahadatul ‘Aisy. Soalan sinis Umayr Harris benar-benar mencabar kesabarannya.

Takkan Umayr Harris masih tidak puas hati dengan fitnah video yang memaparkan wajah perempuan mirip sepertinya. Bukankah semua fitnah itu sudah terjawab dan dijelaskan. Malah, Sakeena dan Raziq sendiri berjumpa dengan Umayr Harris untuk menunjukkan alibi bagi membuktikan bukan dia watak utama yang dimainkan dalam video itu. Mujurlah, pada tarikh dan waktu video lucah tersebut dirakamkan, dia sedang mengikuti bengkel di Hotel Pan Pasific, Johor Baru. Kebetulan, aktiviti dan ragam peserta yang terlibat dalam bengkel tersebut turut dirakam dalam bentuk gambar dan video. Sakeena dan Raziq lah yang bersusah payah mendapatkan salinan video daripada pihak penganjur. Semata-mata ingin membersihkan nama baik Rahadatul ‘Aisy.

How about Jason Alexander Carter? Didn’t you remember those 33 roses that he gave on your convocation day?” pertanyaan sinis Umayr Harris benar-benar membuatkan Rahadatul ‘Aisy terpempan. Dia sangat terkejut dengan nama yang disebut oleh Umayr Harris. Dan apa yang lebih mengejutkannya macam mana Umayr Harris boleh mengetahui semua itu.

“Macam mana awak tahu tentang Jason?” tajam anak mata Rahadatul ‘Aisy memandang Umayr Harris. 


Jason merupakan teman baiknya semasa dia di London. Kebetulan, Jason merupakan pegawai penyelidik yang banyak membantunya dalam kajian yang dilakukannya. Malah, hubungan mereka semakin rapat apabila Jason sering bertanyakan padanya perihal Islam. Pemikiran Jason yang terbuka membuatkan dia selesa berbincang dan bertukar pendapat dengan lelaki British itu. Tetapi, keakraban mereka tidak pernah melebihi batas persahabatan.

“Macam mana abang tahu itu tak penting. Yang penting sekarang ini abang hendak tahu apa hubungan ‘Aisy dengan mat salleh tu. You never confess anything about Jason to me

“Apa yang saya nak confess? Sebab saya tak pernah ada apa-apa hubungan istimewa dengan Jason. He just my best buddy in London. Nothing more!” balas Rahadatul ‘Aisy geram. Curiga Umayr Harris memang melampau. Semakin sakit hatinya melihat senyuman sinis di bibir lelaki itu.

Best buddy sehingga berikan hadiah bunga ros. 33 kuntum, sayang. ‘Aisy tahu tak apa simbolik 33 kuntum tu? It’s mean I LOVE YOU” bentak Umayr Harris membuatkan Rahadatul ‘Aisy semakin rimas.

For God sake, ia hanyalah bunga. Ia tidak pernah bawa apa-apa makna pun pada saya” pertahan Rahadatul ‘Aisy. Dia memang tidak pernah tahu apa makna di sebalik bilangan kuntum bunga ros yang dihadiahkan oleh Jason. Sebenarnya dia memang tidak pernah ambil kisah. Dia menerima pemberian Jason atas dasar kawan. Tidak pernah langsung dia merasa ragu. Tetapi, kenapa Umayr Harris perlu mempersoalkan kejujurannya dengan membangkitkan sekecil-kecil perkara. Hanya kerana bunga ros boleh membuatkan Umayr Harris cemburu padanya!

“Abang tak sangka taste ‘Aisy berciri antarabangsa juga ya” pedas sindiran Umayr Harris membuatkan hati Rahadatul ‘Aisy semakin terguris. Dek gagal mengawal rasa marah dan kecewa yang membuak-buak, air mata akhirnya tumpah.

“Cukuplah, Harris. Tak guna saya bertekak dengan awak” ujar Rahadatul ‘Aisy sambil bangun menuju ke tingkat atas. Rawan hatinya dengan tuduhan Umayr Harris membuatkan dia tidak betah lagi berada di situ. Lagipun, ada tanggungjawab yang belum ditunaikan. Lebih baik dia solat Asar, sekurang-kurangnya dengan mengadu kepada Tuhan, hatinya yang sakit sedikit terubat dan tenang.

Tuesday, 20 December 2011

Titian Cinta: Bab 17

“Harris!” bulat mata Rahadatul ‘Aisy merenung susuk tubuh Umayr Harris yang tercegat di depan pintu. Seraut wajah yang suram itu dipandang lama. Seakan tidak percaya dengan apa yang dilihat oleh kornea matanya. Dia terperanjat dengan kehadiran Umayr Harris tetapi pada masa yang sama, hatinya lega kerana masih berpeluang menatap wajah yang dirindu itu.

“Kenapa tak siap kemas lagi ini?” tanya Umayr Harris dengan suara yang mendatar membuatkan Rahadatul ‘Aisy semakin pelik. Sudahlah lelaki ini muncul dengan tiba-tiba. Dan kini mengarahkannya berkemas untuk apa? Takkan Umayr Harris ingin menjemputnya keluar hospital?

“Kenapa awak datang sini?” soalan Umayr Harris dibalas Rahadatul ‘Aisy dengan pertanyaan.


Tunak dia memerhatikan wajah Umayr Harris yang beriak selamba. Reaksi biasa lelaki itu seperti tiada apa-apa yang telah berlaku. Bukankah Umayr Harris sudah bertekad untuk pergi jauh dari hidupnya? Apa yang membuat lelaki ini berubah fikiran? Mungkin Umayr Harris  sudah sejuk hati dengannya. Telahannya membuatkan perasaan Rahadatul ‘Aisy menjadi lapang. Semalaman dia tidak dapat tidur kerana dihimpit rasa bersalah dengan kekasaran yang telah dikeluarkan kepada Umayr Harris. Ditambah pula dengan nasihat Hafeeza tentang dosa seorang isteri yang menderhaka. Semakin membuatkan jiwanya gundah gulana.

“Bawa ‘Aisy baliklah, buat apa lagi” ringkas jawapan Umayr Harris dengan nada yang dingin. Ternyata telahan Rahadatul ‘Aisy silap. Tiada lagi panggilan sayang yang meniti di bibir Umayr Harris cukup menandakan yang dia benar-benar merajuk hati dengan Rahadatul ‘Aisy. Mungkin kehadiran Umayr Harris hanyalah untuk memenuhi tanggungjawabnya sebagai seorang suami. Sekurang-kurangnya tidaklah nanti dia dituduh seorang suami yang lepas tangan.

“Bawa balik? Tapi, Doktor Asyraff cakap saya cuma akan dibenarkan keluar petang nanti” tingkah Rahadatul ‘Aisy ragu-ragu. Pagi tadi memang Doktor Asyraff ada memaklumkan kepadanya yang urusan daftar keluar dia dari hospital mungkin hanya akan dapat diselesaikan lewat petang kerana beberapa pegawai perubatan yang bertugas di wad itu terlibat dengan pembedahan penting sepanjang hari.

“Abang minta kebenaran Doktor Asyraff untuk keluarkan ‘Aisy tengah hari ini juga. Lagipun petang nanti abang sibuk, ada meeting penting dengan client utama syarikat. Sepatutnya meeting ni minggu lepas lagi. Tetapi banyak hal pula yang berlaku, terpaksa abang tangguh. Sekarang dia orang dah bising” beritahu Umayr Harris membuatkan Rahadatul ‘Aisy sedikit terasa. Intonasi suara Umayr Harris secara tersirat menunjukkan yang dia tidak senang dengan apa yang berlaku kepada Rahadatul ‘Aisy yang sedikit sebanyak seperti telah mengganggu urusan perniagaannya.

“Awak tak perlu uruskan hal saya kalau awak sibuk. Lagipun…”

“Habis tu, ‘Aisy nak orang cakap abang ini suami yang tak bertanggungjawab? Seronok bila dengar orang tuduh abang begitu?” bentak Umayr Harris dengan nada suara yang keras memotong percakapan Rahadatul ‘Aisy. Baran yang ditunjukkan Umayr Harris membuatkan Rahadatul ‘Aisy tersentak.

“Err..bukan maksud saya macam tu. Saya cuma tak nak awak terasa terbeban” tergagap-gagap Rahadatul ‘Aisy menyampaikan kata-katanya.

“’Aisy takut abang rasa terbeban ke atau ‘Aisy sengaja mencari alasan untuk mengelak daripada abang?” tuduhan Umayr Harris membuatkan Rahadatul ‘Aisy terpisat-pisat. Dia menjadi tidak berani untuk membalas kata-kata lelaki itu. Umayr Harris di depannya kini adalah Umayr Harris yang dikenalinya empat tahun yang lalu. Umayr Harris yang baran, kaku dan dingin.

“Dahlah, kita dah lambat ni. Abang dah uruskan bil hospital dan ubat ‘Aisy pun abang sudah ambil di farmasi” sambung Umayr Harris sambil menunjukkan satu plastik ubat di tangannya. Sengaja dia melembutkan suara apabila melihat Rahadatul ‘Aisy yang kegelisahan. Tanpa menunggu tindak balas daripada isterinya, Umayr Harris menuju ke almari pakaian dan mula memasukkan semua pakaian dan barang keperluan Rahadatul ‘Aisy ke dalam beg dengan rakus.

“Err..tak apalah. Nanti saya kemaskan sendiri. Lagipun, Sakeena dah janji nak ambil saya  petang nanti” teragak-agak Rahadatul ‘Aisy menghalang Umayr Harris daripada mengemas barangnya. Melihatkan wajah Umayr Harris yang sukar dibaca air mukanya membuatkan Rahadatul ‘Aisy semakin cuak. Apatah lagi rasa segan yang menerpa apabila Umayr Harris dengan selamba memasukkan pakaian dalamnya dan beberapa barang keperluan wanita miliknya ke dalam beg.

No, abang tak nak dengar apa-apa alasan pun. Tengah hari ini ‘Aisy kena balik dengan abang dan tinggal bersama dengan abang di rumah kita. Abang tak nak ‘Aisy tinggal dengan Sakeena dan Hafeeza lagi” putus Umayr Harris dengan tegas membuatkan Rahadatul ‘Aisy terkesima. Dia menelan liurnya pahit. Kenapa lelaki ini tiba-tiba memaksanya untuk berpindah ke rumahnya pula?

“Mana boleh awak buat macam tu” bangkang Rahadatul ‘Aisy tidak puas hati dalam takut-takut. Bukankah selama ini Umayr Harris sendiri bersetuju membenarkan dia tinggal bersama-sama dengan teman-temannya?

“’Aisy jangan lupa. Abang suami ‘Aisy. Seorang isteri wajib mentaati perintah suami selagi tidak bercanggah dengan syarak. Mulai hari ini abang tak nak ‘Aisy lawan cakap abang. No more compromise” keras sekali nada suara Umayr Harris menggambarkan ujarnya yang tetap. Kedua-dua belah rahangnya bergerak-gerak menahan geram dengan sikap degil yang ditunjukkan oleh Rahadatul ‘Aisy. Kenapa sukar sangat isterinya hendak menunaikan permintaannya? Kata-kata Umayr Harris membuatkan Rahadatul ‘Aisy terkedu. Dia sebenarnya cukup sedar dengan kebenaran yang diungkapkan oleh Umayr Harris.

“Saya tahu, tapi bukan ke dahulu awak juga yang izinkan saya tinggal dengan Sakeena dan Hafeeza” tingkah Rahadatul ‘Aisy lemah. Terbit juga rasa gerun melihatkan ketegasan Umayr Harris. Tiada langsung kelembutan di wajah itu. Setiap ayat yang terpacul keluar juga  kedengaran cukup dingin. Umayr Harris di depannya kini cukup berbeza.

“Itu dulu. Sekarang tak lagi. Dahlah, cepat tolong abang kemaskan semua barang ‘Aisy ni” ujar Umayr Harris sambil tangannya lincah menyumbat semua pakaian ke dalam beg.
“Tapi…”

“Apa lagi yang tak puas hati ini? I don’t want to hear any excuses. Either you like it or not, you have to stay with me. This is my final decision. T. I. T. I. K” intonasi suara Umayr Harris yang tinggi membuatkan Rahadatul ‘Aisy kecut. Dalam terpaksa, dia akhirnya akur dengan kemahuan Umayr Harris. Terngiang-ngiang di telinganya kata-kata nasihat yang diberikan oleh Hafeeza semalam. Dengan wajah yang cemberut dia mula mengemas barang-barangnya.

“Hujung minggu ini, kita ambil semua barang ‘Aisy di rumah sewa” beritahu Umayr Harris langsung tidak mempedulikan ketegangan di wajah Rahadatul ‘Aisy. Dek rasa sebal yang mula merajai hatinya, Rahadatul ‘Aisy hanya membiarkan sepi kata-kata Umayr Harris.

“Dengar tak abang cakap?” tanya Umayr Harris kuat membuatkan Rahadatul ‘Aisy sedikit tersentak.

“Ya, dengar” jawab Rahadatul ‘Aisy acuh tidak acuh. Langsung dia tidak memandang wajah Umayr Harris.

Setelah semua urusan pendaftaran keluar hospital selesai, dengan langkah terpaksa Rahadatul ‘Aisy mengikut Umayr Harris pulang ke banglo mewah milik Umayr Harris. Di sepanjang perjalanan masing-masing mendiamkan diri, hanya lagu sentimental yang berkumandang memecah kesepian. Lebih-lebih lagi Rahadatul ‘Aisy, termangu-mangu dia berteka-teki menjawab pelbagai persoalan yang bermain di benak fikiran. Semakin kusut apabila memikirkan kemunculan Umayr Harris dan perubahan mendadak lelaki itu. Persoalan yang dia tidak ketemu jawapan sehinggalah kereta yang dipandu Umayr Harris memasuki perkarangan rumah.

Dengan rasa berat, Rahadatul ‘Aisy melangkah masuk ke dalam banglo yang tersergam indah itu. Baru dua kali dia menjejakkan kaki ke situ. Berada di dalam rumah agam yang serba mewah itu membuatkan dia kekok. Apatah lagi apabila hanya berdua bersama Umayr Harris di situ.

Senyap-senyap Rahadatul ‘Aisy mencuri pandang pada seraut wajah tampan milik Umayr Harris yang sedang menyandarkan tubuhnya ke sofa. Setiap inci wajah itu diterokai dengan penuh asyik. Sepasang mata milik lelaki itu yang terpejam jelas membiaskan kepenatan di wajah itu.

“Kenapa tercegat lagi itu? Pergilah masuk bilik. ‘Aisy kena banyak berehat” teguran Umayr Harris tanpa membuka mata membuatkan Rahadatul ‘Aisy serta-merta mengalihkan pandangannya ke arah lain. Dia ini ada ilmu batin ke? Mata terpejam rapat tapi boleh nampak aku yang masih tercongok dekat sini. Omel Rahadatul ‘Aisy di dalam hati.

“Okay” balas Rahadatul ‘Aisy sepatah seraya melangkah perlahan menaiki tangga yang diperbuat daripada kayu jati. Sampai di tingkat atas, Rahadatul ‘Aisy segera menuju ke arah bilik kedua yang bersebelahan dengan bilik utama. Bilik yang menjadi tempat beradu nya sewaktu kali pertama dia datang ke rumah itu. Dia tahu bilik utama adalah bilik tidur Umayr Harris, jadi memang sahlah dia tidak boleh mengganggu dan menceroboh bilik itu. Takkan dia hendak berkongsi bilik dengan Umayr Harris pula.

“’Aisy nak masuk bilik siapa tu?” pertanyaan Umayr Harris sekali lagi menyentakkan Rahadatul ‘Aisy. Dia langsung tidak sedar Umayr Harris mengekorinya naik ke tingkat atas. Sangkanya Umayr Harris masih berada di ruang tamu.

‘Err..bilik inilah. Kenapa? Bilik ini dah ada orang punya ke?” soal Rahadatul ‘Aisy dengan kening yang berkerut.

“Semua bilik dalam rumah ini occupied kecuali master bedroom” kata-kata Umayr Harris semakin membuatkan Rahadatul ‘Aisy keliru. Setahu dia penghuni rumah itu selama ini hanyalah Umayr Harris, macam mana semua bilik lain boleh penuh? Buat stor ke? Atau ada tetamu halus yang tidak diundang menghuni bilik-bilik lain. Mungkin juga. Rumah besar selalu dikaitkan dengan unsur-unsur ghaib ini. Tiba-tiba bulu roma nya meremang.

“Kalau macam tu, lebih baik saya tinggal dengan Sakeena dan Hafeeza saja” balas Rahadatul ‘Aisy seram sejuk.

No way. Abang takkan benarkan. ‘Aisy pergi masuk dalam master bedroom. Itu bilik ‘Aisy. Semua barang kelengkapan ‘Aisy ada dalam bilik itu” ujar Umayr Harris membuatkan Rahadatul ‘Aisy kaget. Kata-kata Umayr Harris itu seolah-olah lebih menakutkan daripada khayalan seram yang difikirkannya tadi.

“Habis tu awak pula nak guna bilik mana?” soalan Rahadatul ‘Aisy mengundang senyuman sinis di bibir Umayr Harris.

Master bedroom lah, mana lagi” jawab Umayr Harris selamba. Namun, jawapan itu membuatkan Rahadatul ‘Aisy tidak senang duduk.

“Takkan saya kena kongsi bilik dengan awak?” bentak Rahadatul ‘Aisy.

“Kenapa? Berdosa ke suami isteri berkongsi bilik yang sama? Setahu abang, isteri yang mengabaikan suami itu yang berdosa” sinis pertanyaan Umayr Harris membuatkan Rahadatul ‘Aisy kematian kata. Rahadatul ‘Aisy sedar dia sebenarnya tidak mempunyai alasan yang logik untuk menjawab soalan Umayr Harris. Memanglah sepatutnya suami isteri yang normal berkongsi bilik tidur yang sama. Cuma, baginya keadaan rumah tangga mereka yang bagai dilanda ombak ganas itu membuatkan dia belum bersedia sepenuhnya untuk melaksanakan tanggungjawab seorang isteri. Dia perlukan masa, masa yang tiada berpenghujung nya.

“Saya sedar cuma saya belum bersedia. Saya perlukan masa” tutur Rahadatul ‘Aisy perlahan. Sudah terlalu lama dia hidup bersendirian. Jadi, untuk kembali tidur sekatil dengan seorang lelaki yang bergelar suami, dia perlukan kekuatan diri. Terlalu banyak kisah lama yang membuatkan dirinya menjadi trauma. Memanglah hatinya telah rada memaafkan tetapi untuk melupakan semua kisah hitam itu, dia perlukan masa. Luka walaupun sudah sembuh masih lagi meninggalkan parut.

“Sampai bila, sayang? Empat tahun lebih kita mensia-siakan hidup kita. Abang rasa sudah sampai masanya abang tuntut hak abang sebagai seorang suami. Like I said before, I won’t compromise anymore!” serentak itu Umayr Harris menarik tangan Rahadatul ‘Aisy masuk ke dalam bilik utama. Tersentap jantungnya dengan tindakan Umayr Harris, namun tarikan kuat itu memaksanya untuk menuruti langkah Umayr Harris.

“’Aisy baringlah dekat katil kalau penat. Kalau hendak mandi, toiletries abang dah sediakan dalam bilik air. Makanan abang dah siapkan di atas meja makan” pesan Umayr Harris setelah mendudukkan Rahadatul ‘Aisy di birai katil. Rahadatul ‘Aisy hanya menundukkan wajahnya resah. Dia menjadi tidak berani menentang mata suaminya.

“Abang kena gerak ke jumpa client sekarang. Sejam lagi abang balik. I’ll call or text you every 10 minutes. Jangan tak angkat atau tak balas mesej abang pula” ujar Umayr Harris seraya melihat jam di pergelangan tangannya. Dengan segera dia menghampiri pintu bilik.

One more thing. Jangan pandai-pandai nak keluar dari rumah. Kalau hendak ke mana-mana tunggu sampai abang balik. Anything just call me” pesan Umary Harris tegas sebelum tubuh tegap itu hilang di sebalik pintu. Tidak lama selepas itu Rahadatul ‘Aisy mendengar enjin kereta dihidupkan dan menderu keluar dari kawasan rumah itu.

Rahadatul ‘Aisy mendengus lemah. Rimas dengan paksaan demi paksaan yang dibuat oleh Umayr Harris. Emosinya tertekan dengan ketegasan yang dipamerkan oleh Umayr Harris. Kepalanya dirasakan pening tiba-tiba. Semua objek yang dipandang dirasakan berpusing-pusing. Mungkin migrainnya kembali menyerang. Lantas dia membaringkan tubuhnya di atas tilam empuk itu. Cuba mencari keselesaan. Akhirnya dengan kepala yang memberat dengan pelbagai masalah, dia terlena.

Sunday, 18 December 2011

Titian Cinta: Bab 16

Hari ini genap seminggu Rahadatul ‘Aisy ditahan di hospital. Luka pembedahan juga semakin sembuh. Kebiasaannya, proses pulih pesakit yang menjalani pembedahan laparoscopic yang dikategorikan sebagai minimal invasive procedure ini lebih cepat berbanding pembedahan major yang lain. Esok mungkin dia akan dibenarkan pulang. Dia sendiri sudah tidak sabar untuk keluar dari hospital. Tiada siapa sebenarnya yang seronok tinggal di rumah sakit. Hanya terlantar di atas katil dengan aktiviti asas makan dan tidur. Rongga pernafasan pula sudah muak menghidu aroma udara yang berbau ubat-ubatan.

“Assalamualaikum, ‘Aisy” terdengar satu suara lembut memberi salam. Rahadatul ‘Aisy sedia maklum, pada waktu tengah hari begini dia akan menerima kunjungan daripada Hafeeza dan Sakeena.

“Waalaikumsalam” balas Rahadatul ‘Aisy menjawab salam. Senyuman terukir di bibirnya tatkala melihat kelibat dua orang teman serumahnya. Dua orang sahabat yang tidak pernah jemu menghulurkan bantuan dan bergilir menemaninya di hospital saban malam sejak seminggu yang lalu. Mujur ada mereka berdua. Jika tidak entah bagaimana Rahadatul ‘Aisy ingin menguruskan diri dalam keadaan yang tidak berupaya.

Hendak membebankan keluarga di kampung jauh sekali. Disebabkan itu dia sanggup menyembunyikan keadaan kesihatannya daripada pengetahuan keluarganya di kampung. Awal-awal lagi dia sudah berpesan kepada Sakeena untuk merahsiakan. Bimbang jika kesihatan emak dan ayahnya akan terganggu. Lagipun dia tidak mahu memanjangkan cerita. Takut akan mencetuskan pelbagai soalan berbangkit. Banyak perkara yang selama ini dirahsiakan akan terbongkar nanti. Lebih banyak hati yang akan terluka. Jadi, dia lebih rela menanggung keperitan ini seorang diri untuk kebaikan semua. Berpura-pura tabah dengan menunjukkan sisi luarannya yang kuat tetapi hakikat yang sebenar dalamannya cukup rapuh.

“Macam mana hari ini? Sihat?” soal Sakeena berbasa-basi sambil menenggekkan punggungnya di birai katil. Raut wajah Rahadatul ‘Aisy yang sedikit segar kemerahan sudah menjelaskan tahap kesihatan Rahadatul ‘Aisy yang semakin baik. Cuma dia perasan tiada keserian di wajah itu. Rahadatul ‘Aisy di depannya kini lebih banyak mendiamkan diri dan sering menghabiskan masa dengan termenung jauh.

“Alhamdulillah. Makin sihat. Doktor beritahu aku tadi. Mungkin besok petang aku dah boleh keluar” beritahu Rahadatul ‘Aisy dengan tersenyum nipis. Lega hatinya apabila memikirkan yang dia tidak lagi perlu berkurung di hospital. Menjadi pesakit banyak membataskan pergerakannya. Sekurang-kurangnya dia boleh melakukan pelbagai aktiviti jika berada di rumah atau di pejabat. Dapat juga dia melekakan diri daripada terus melayan perasaan yang bukan-bukan.

That’s great. Jadi, besok ‘Aisy nak kita orang jemput ke? Atau Harris yang datang ambil?” soal Hafeeza menyambut gembira perkhabaran yang disampaikan. Terkedu Rahadatul ‘Aisy tatkala mendengar nama Umayr Harris disebut.

“Yalah, Feeza. Kalau tidak kita siapa lagi. Kalau hendak harapkan si Harris itu berjanggut lah menunggu jawabnya” jawab Sakeena dengan nada sinis membuatkan air muka Rahadatul ‘Aisy berubah suram. 


Sudah hampir lima hari Umayr Harris menyepikan diri. Umayr Harris benar-benar menunaikan permintaannya untuk menjauhkan diri daripadanya. Nampaknya, kata-kata kejamnya berjaya merobek hati dan membunuh perasaan lelaki itu. Biarlah, memang itu yang dia harapkan, untuk membuatkan Umayr Harris terus mengalah dengannya. Walaupun hatinya sendiri terluka pedih.

“Tak baik tuduh macam tu, Keena” teguran Hafeeza membuatkan hati Sakeena semakin membahang.

“Aku bukannya menuduh membabi buta, Feeza. Kau tak perasan ke sudah lima hari Harris tak jenguk langsung ‘Aisy dekat sini. Suami apa macam itu yang langsung tak bertanya khabar kesihatan isteri. Mula-mula itu bukan main terhegeh hendak menjaga ‘Aisy” luah Sakeena tidak puas hati. 


Bukannya dia marahkan Hafeeza yang membela Umayr Harris. Dia faham mungkin Hafeeza berkata begitu kerana temannya itu tidak tahu hujung pangkal kisah sedih Rahadatul ‘Aisy. Cuma dia tidak mampu lagi menahan rasa geram yang membukit di hati terhadap sikap sambil lewa Umayr Harris.

“Mungkin dia sibuk. Yalah, Harris kan usahawan berjaya. Mungkin dia banyak urusan yang melibatkan jutaan ringgit yang tidak boleh ditinggalkan” balas Hafeeza bersangka baik cuba meredakan ketegangan Sakeena. 


Kata-kata Hafeeza itu mengingatkan Rahadatul ‘Aisy pada bait-bait indah yang pernah dituturkan Umayr Harris padanya. You are worth more than millions ringgit. Hatinya menjadi semakin rawan.

“Sibuk lah sangat. Sibuk berkepit dengan perempuan seksi adalah” beritahu Sakeena geram. Empat hari yang lalu, secara kebetulan dia terserempak dengan Umayr Harris sedang berjalan beriringan dengan seorang perempuan cantik di pusat membeli belah Mid Valley. Laju mulutnya menyampaikan berita yang berjaya membuatkan wajah Rahadatul ‘Aisy bertambah suram. Tidak sedar perkhabaran itu hanya membuatkan temannya semakin terluka. 


Cepat awak menemui pengganti. Orang seperti awak, petik sahaja jari pasti berderet perempuan beratur ingin mendampingi. Semoga berbahagia, Harris. Bisik hati Rahadatul ‘Aisy terasa.

“Kalau sibuk sekalipun, setakat datang menjenguk beberapa minit bukannya boleh lingkup pun business. Manusia ini, Feeza. Kalau hendak seribu daya, kalau tak hendak macam-macam alasan boleh bagi” sambung Sakeena lagi. Entah kenapa petang itu dia seakan tidak mampu menyembunyikan kekecewaannya terhadap nasib yang telah menimpa Rahadatul ‘Aisy.

“Sebenarnya, Keena. Harris tak salah” ujar Rahadatul ‘Aisy perlahan. Terbit rasa bersalah di hatinya apabila mendengar ungkapan yang dituturkan Sakeena. Hafeeza hanya mendengar tanpa bicara. Memang dia tidak tahu perkara sebenar yang telah menimpa Rahadatul ‘Aisy. Baginya terlalu banyak misteri yang disimpan oleh wanita ini.

“’Aisy, kau ni kenapa? Dalam keadaan macam ini pun kau masih nak membela dia? Kau dah lupa apa yang Harris dah buat pada kau dulu? Sampaikan kau terpaksa menderita begini? Aku yang melihat penderitaan kau pun terasa sakitnya, ‘Aisy. Apatah lagi kau yang menanggungnya” semakin sakit hati Sakeena dengan tindak balas Rahadatul ‘Aisy. Kenapa sahabatnya itu menjadi buta kerana cinta?

“Memang dia tak salah, Keena. Bukan kehendak dia untuk tidak mempedulikan aku di sini. Aku... aku yang halang dia, Keena. Aku yang minta dia pergi dari hidup aku. Aku lukakan hatinya sehingga dia bertekad untuk terus melenyapkan dirinya daripada pandangan aku” beritahu Rahadatul ‘Aisy lirih. Setitik air matanya gugur. Tidak sanggup dia membiarkan Sakeena berterusan meletakkan kesalahan di pundak Umayr Harris. Sedangkan, dia yang sepatutnya dipersalahkan.

“’Aisy, maafkan aku. Aku…” tubuh Rahadatul ‘Aisy yang semakin susut dirangkul erat. Sakeena mengetap bibir menyedari keterlanjuran kata yang meluncur keluar dari mulutnya sehingga membuatkan dia terlupa ada hati yang perlu dijaga.

“Aku yang salah, Keena. Aku isteri yang tidak sempurna, Keena” tukas Rahadatul ‘Aisy dalam sendu. Hafeeza yang memerhati turut merasa sayu.

“Kenapa ini, ‘Aisy? Ada sesuatu yang kau sembunyikan daripada aku ke?” soal Sakeena seperti dapat menangkap sesuatu. Rahadatul ‘Aisy menyeka air mata yang tumpah. Dia menarik nafas dalam dan perlahan-lahan menghela nya. Cuba mencari kekuatan untuk menceritakan duduk perkara yang sebenar.

“Aku dah tak boleh mengandung lagi. Doktor sudah sahkan peluang untuk aku hamil tipis” perit sekali tekaknya untuk menuturkan hakikat itu.

“Ya Allah, ‘Aisy. Kenapa perkara sebesar ini kau sembunyikan daripada aku?” terpempan Sakeena mendengarkan perkhabaran yang disampaikan kepadanya. Tangan Rahadatul ‘Aisy digenggam lembut.

“Maafkan aku. Aku perlukan masa untuk menerima semua ini, Keena. Walaupun aku memang menjangkakan perkara ini sejak aku di UK lagi” ujar Rahadatul ‘Aisy membalas genggaman Sakeena.

“Harris tahu fasal ini?” soal Sakeena. Rahadatul ‘Aisy cuma membalas dengan anggukan mengiakan pertanyaan temannya itu.

“Jadi, Harris dah tahu semuanya? Fasal pembedahan membuang ovari juga?” tanya Sakeena lagi. Sekali lagi jawapan Rahadatul ‘Aisy disampaikan melalui anggukan. Meletus keluhan kecil di bibir Sakeena.

“Habis itu Harris tak dapat terima semua ini? Dia sengaja tinggalkan kau sebab ini?” tebak Sakeena tidak sabar. Apa yang telah dilakukan oleh Umary Harris selama ini membuatkan dia menjadi pesimis terhadap lelaki itu. Mudah benar hatinya meneka yang bukan-bukan.
“Tak, Keena. Harris ingin terus bersama dengan aku. Terus mengharapkan aku untuk kembali hidup bersamanya. Dia ingin tebus semua kesilapannya pada aku dulu. Harris benar-benar sudah berubah, Keena. Dia langsung tak peduli dengan kekurangan aku ini. Sebaliknya dia terus melayan aku dengan cukup baik” beritahu Rahadatul ‘Aisy. Terbayang di ruang matanya saat Umayr Harris dengan penuh sabar melayan kedinginannya yang sengaja diciptanya.

“Habis itu kenapa sekarang Harris tak pedulikan kau pula?” soal Sakeena keliru. Kenapa Umayr Harris begitu tega menyerahkan tanggungjawab menjaga Rahadatul ‘Aisy yang sedang terlantar sakit kepadanya?

“Aku yang minta Harris tinggalkan aku walaupun pada mulanya dia berkeras untuk terus menjaga aku di sini. Sehingga aku terpaksa menyakitkan hatinya. Aku paksa diri aku menghamburkan kata-kata kasar padanya supaya dia percaya yang aku sudah tidak perlukannya lagi dalam hidup aku. Sekarang ini dia benar-benar berjauh hati dengan aku” perit dan sakit. Dua perkataan yang tepat untuk menggambarkan apa yang dirasa oleh Rahadatul ‘Aisy.

“’Aisy, kenapa kau seksa diri kau begini? Kau lukakan Harris dan pada masa yang sama beribu kali hati kau terluka” saat itu Sakeena sudah tidak mampu membendung air matanya daripada gugur. Tubuh Rahadatul ‘Aisy dipeluk. Simpatinya menggunung tinggi pada temannya itu.

“Aku terpaksa buat begitu, Keena. Sudah tiada maknanya jika aku kembali hidup bersama dengan Harris. Dia perlukan zuriat yang aku sendiri tidak mampu berikan. Kau kan tahu Harris satu-satunya cucu lelaki yang Hajah Mariah ada. Harapan Hajah Mariah terlalu tinggi untuk melihat zuriat Harris. Kalau dia terus mengharapkan aku, apa yang aku dapat berikan padanya melainkan kekecewaan” segala-gala yang terpendam diluahkan kepada Sakeena. Hafeeza yang memerhati turut bersimpati. Hebat sekali wanita ini diuji.

“Tapi, ‘Aisy. Kau tak boleh putus asa macam ni. Sekarang, teknologi perubatan pun dah canggih. Pelbagai ikhtiar yang kita boleh cuba untuk mendapatkan zuriat. Lagipun, ramai pasangan yang tidak dikurniakan anak tetapi mereka hidup bahagia saja. Paling tidak kau boleh ambil anak angkat” tingkah Sakeena seraya memberikan pendapat. Wajah sedih Rahadatul ‘Aisy dipandang dengan rasa terkilan. Terkilan kerana begitu sukar sahabatnya itu untuk mengecap bahagia dalam perkahwinan.

“Harris daripada keluarga berada. Sudah pasti keluarganya mahukan keturunan dari darah dagingnya sendiri. Mungkin ini sudah takdir hidup aku. Lagipun, mungkin sekarang ini Harris sudah menemui pengganti aku” ujar Rahadatul ‘Aisy pasrah. Walaupun hatinya menangis setiap kali mengenangkan Harris bersama perempuan lain, tetapi apa pilihan yang dia ada.

“Sabarlah, ‘Aisy. Setiap apa yang berlaku pasti ada hikmahnya” tutur Hafeeza sambil menepuk lembut belakang Rahadatul ‘Aisy.

“Saya minta maaf, ‘Aisy. Mungkin saya tidak sepatutnya menyibuk dalam masalah awak. Tapi sebagai kawan, saya perlu beritahu awak. Memang orang kata anak adalah penyeri rumah tangga. Tetapi ia bukan jaminan pengikat kebahagiaan. Musibah yang menimpa awak ini sebenarnya adalah ujian dari Allah untuk awak dan Harris. Allah menguji kita dengan pelbagai cara. Susah, senang, miskin, kaya, kelebihan dan kekurangan semuanya adalah ujian. Yang penting kita menerima dan menangani ujian Allah itu dengan reda. Insya-Allah, di hujungnya pasti akan ada cahaya kebahagiaan untuk awak dan Harris” tenang suara Hafeeza menyapa gegendang telinga Rahadatul ‘Aisy. Sedikit sebanyak suara itu mampu mengurangkan ketegangan di jiwanya.

“Awak seorang isteri, ‘Aisy. Keberkatan seorang isteri di sisi Allah adalah melalui keredaan suami. Saya tidak tahu apa yang telah berlaku di antara awak dan Harris sebelum ini. Tetapi, seandainya dia sudah menyesali kekhilafan nya dan ingin berubah ke arah kebaikan, awak berilah dia peluang. Saya tahu awak cintakan Harris. Saya juga tahu yang Harris pun terlalu mencintai awak. Melalui layanannya terhadap awak, pandangan matanya pada awak, kebimbangannya pada diri awak jelas menunjukkan cinta Harris yang tidak berbelah bahagi untuk awak. Awak seorang yang bertuah, ‘Aisy. Allah sudah memberikan nikmat berkasih sayang kepada awak tetapi kenapa hendak ditolak lagi” sambung Hafeeza dengan suara yang lembut. Bait kata yang keluar dari mulut Hafeeza cukup terkesan di hati Rahadatul ‘Aisy.

“Saya…saya tak tahu nak buat apa, Feeza. Memang saya cintakan dia sangat-sangat. Cinta yang tak pernah berkurang walaupun beribu kali mulut saya mengungkapkan kata-kata benci padanya. Jadi kerana sayang lah, saya perlu melepaskan dia pergi. Demi kebahagiaannya. Harris tidak akan pernah bahagia dengan saya” rintih Rahadatul ‘Aisy.

“Awak pasti ke Harris akan bahagia jika awak buat begini? Awak harus ingat awak masih lagi isteri Harris. Menyakiti dan mengingkari suami adalah berdosa. Syurga seorang isteri adalah di bawah tapak kaki suami. Seeloknya berbincanglah dan capai kata putus bersama. Kalau awak buat begini tiada siapa yang untung. Awak menderita dan saya pasti Harris pun turut merana” bungkam Rahadatul ‘Aisy mendengar bicara Hafeeza. Jauh di sudut hati dia mengakui kebenaran temannya itu. Dia sedar kata-kata kasar yang dihamburkan kepada Umayr Harris membuatkan dia berdosa. Selama ini, apa yang difikirkannya adalah kebahagiaan Umayr Harris dan Hajah Mariah. Dia hanya nampak kekurangan dirinya membuatkan dia tidak layak untuk mendampingi Umayr Harris. Disebabkan itu dia memutuskan untuk meninggalkan Umayr Harris. Sehingga dia memandang enteng pada soal dosa dan pahala. Berdosanya aku, Ya Allah.

“Sabar ya, ‘Aisy” pujuk Sakeena apabila esakan Rahadatul ‘Aisy semakin kuat. Dia turut bersetuju dengan apa yang dikatakan oleh Hafeeza. Tetapi, pada masa yang sama dia faham apa yang Rahadatul ‘Aisy rasa.

“Maafkan saya, ‘Aisy jika kata-kata saya membuatkan awak terasa. Saya cuma menyampaikan apa yang saya tahu. Saya doakan awak dan Harris dapat mengecap bahagia bersama” tutur Hafeeza perlahan.

“Terima kasih, Feeza kerana menyedarkan saya. Thanks Keena kerana sentiasa menyokong aku” balas Rahadatul ‘Aisy sambil lirih sambil mendepakan tangan. Ketiga-tiga wanita itu berpelukan dalam tangisan syahdu. Kata-kata temannya itu tidak sedikit pun menggoreskan perasaannya. Malah dia bersyukur. Di saat dia seakan hilang pedoman dan mencari dirinya, Allah menghantar dua orang sahabat untuk memberikannya sinar.

Tanpa disedari ketiga-tiga wanita itu sekujur tubuh tegap milik Umayr Harris menyandar lesu pada dinding di sebalik pintu. Untuk ke sekian kalinya air mata lelaki itu tumpah lagi. Segala-galanya terjawab kini. Lima hari dia tidak tenang memikirkan keadaan isterinya di hospital. Dek perasaan risau yang tidak pernah surut itulah akhirnya membawa dia ke situ. Tujuannya untuk melegakan sedikit rasa gundah di hati lega apabila melihat Rahadatul ‘Aisy walaupun dari jauh. Tetapi, dia tidak menyangka kehadirannya pada tengah hari itu disajikan dengan perbualan syahdu tiga sahabat. Di dalam hati dia bertekad untuk melakukan sesuatu. Sebelum semuanya terlambat!